Vietnam Disebut Manipulasi Mata Uangnya Agar Lebih Rendah dari Dolar AS

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Uang kertas Dong Vietnam terlihat dalam foto ilustrasi ini pada 31 Mei 2017. [REUTERS / Thomas White / Ilustrasi]

    Uang kertas Dong Vietnam terlihat dalam foto ilustrasi ini pada 31 Mei 2017. [REUTERS / Thomas White / Ilustrasi]

    TEMPO.CO, Jakarta - Vietnam dikabarkan melakukan intervensi pasar valuta asing setelah dicap sebagai manipulator mata uang oleh Amerika Serikat pada Desember karena menjaga nilai mata uang Dong Vietnam agar tidak naik terhadap Dolar AS.

    Vietnam melakukan intervensi pasar valuta asing dengan menggunakan metode yang menurut para pedagang tidak biasa, menurut enam orang akrab dengan masalah dan ulasan tentang perdagangan antarbank, dikutip dari Reuters, 12 Februari 2021.

    Awal Januari, Bank Negara Vietnam (SBV), mengatakan kepada beberapa bank lokal bahwa mereka akan menghentikan pembelian reguler Dolar AS di pasar spot, di mana perdagangan selesai dalam beberapa hari, menurut dua pedagang mata uang senior dan seorang analis, yang semuanya bekerja di bank lokal dan terlibat langsung dalam perdagangan.

    Bank sentral menawarkan bank-bank lokal sebuah kesepakatan yang menarik sebagai gantinya: SBV akan setuju untuk membeli Dolar AS dengan harga yang menguntungkan untuk pengiriman Juli, dan itu akan memungkinkan bank-bank lokal untuk membatalkan perjanjian ini sebelum pertengahan Juni jika mereka mau, menurut tiga sumber sumber dan tinjauan instruksi perdagangan yang dikirim oleh SBV untuk satu transaksi tersebut.

    Metode intervensi baru, yang belum pernah dilaporkan sebelumnya, memberikan tekanan ke bawah pada Dong Vietnam tetapi tanpa pertukaran mata uang langsung, yang menurut sumber dapat membantu menghindari kecurigaan AS ke perdagangan dan konsekuensi lebih lanjut untuk hubungan bilateral.

    SBV tidak menanggapi permintaan komentar terkait transaksi ini.

    Tidak ada indikasi adanya kesalahan oleh Vietnam. Banyak bank sentral melakukan intervensi secara teratur di pasar mata uang. Vietnam secara konsisten mengatakan kebijakan mata uangnya bertujuan untuk menjaga stabilitas dan mengendalikan inflasi, bukan mencari keuntungan perdagangan.

    "Kami tidak memiliki informasi publik untuk dibagikan saat ini," kata seorang pejabat Departemen Keuangan Vietnam ketika ditanya tentang praktik valuta asing Vietnam.

    Vietnam, yang mengalami lonjakan pertumbuhan ekonomi yang didorong ekspor manufaktur elektronik dan barang lainnya, terutama dari Cina setelah perang dagangnya dengan Amerika.

    Nilai Dong yang lebih tinggi karena surplus perdagangannya dapat mengganggu pertumbuhan ini di tengah pandemi.

    Nguyen Xuan Binh, kepala penelitian di KB Securities di Hanoi dan mengetahui perdagangan itu tetapi tidak terlibat langsung dengannya, mengatakan penundaan pengiriman Dolar AS berarti bank sentral Vietnam dapat menghindari memicu salah satu kondisi di balik label AS: membeli Dolar AS dalam enam dari 12 bulan berturut-turut.

    Transaksi baru SBV menyerupai derivatif keuangan yang dikenal sebagai "Forward" atau kontrak serah, yang mengikat pihak-pihak untuk menukar mata uang di masa depan dengan kurs yang disepakati, kata tiga sumber tersebut.

    Kontrak serah menawarkan beberapa keuntungan bagi bank sentral. Forward tidak memerlukan uang tunai di muka dan dapat membantu memperlancar peralihan cadangan yang tiba-tiba. Forward sendiri populer dengan bank sentral Asia lainnya, seperti di India, Taiwan, dan Korea Selatan.

    Tetapi empat orang yang mengetahui transaksi tersebut mengatakan perjanjian SBV bukanlah kontrak serah biasa, karena mereka memberi bank opsi untuk membatalkan kesepakatan tanpa biaya yang signifikan.

    Dua dari mereka mengatakan SBV telah menawarkan opsi serupa sebelumnya, sekitar tahun 2015, meskipun kemudian SBV telah menjual dolar AS dengan kontrak serah untuk mencoba dan mendukung penurunan nilai dong.

    Karena SBV sebelumnya lebih suka menggunakan kontrak serah tiga bulan, keenam sumber yang mengetahui transaksi tersebut mengatakan, peralihan ke kerangka waktu yang lebih lama menunjukkan keinginan untuk menciptakan waktu pembelian sebelum intervensi menarik perhatian atau tekanan AS.

    SBV tidak menanggapi pertanyaan tentang pendekatannya.

    Laporan tengah tahunan Departemen Keuangan AS kepada Kongres, yang memeriksa kebijakan nilai tukar mitra dagang utama, mengatakan pada bulan Desember bahwa pengelolaan mata uang Vietnam ditujukan untuk menciptakan "keunggulan kompetitif yang tidak adil dalam perdagangan internasional".

    Dikatakan Vietnam memenuhi semua kondisi yang memicu penunjukan manipulator mata uang, termasuk intervensi sepihak di pasar mata uang.

    Baca juga: Dilabel Manipulator Mata Uang, Cina Peringatkan Kekacauan Global

    Taruhannya tinggi untuk Vietnam karena intervensi lebih lanjut setelah cap manipulator mata uang dapat memicu respons AS, seperti tarif baru pada barang-barangnya. Tinjauan AS berikutnya dijadwalkan pada bulan April.

    Berdasarkan kesepakatannya pada bulan Januari, SBV menawarkan bank lokal dengan suku bunga di atas pasar yakni 23.125 dong per Dolar AS, menurut tiga sumber dan pesan perdagangan tertulis yang dikirim oleh bank sentral. Tarif itu premium sekitar 0,5% pada harga spot saat ini.

    Jika Dong naik lebih lanjut antara Januari dan Juni, itu akan meningkatkan premi di atas harga spot untuk bank. Dan jika Dong melemah di bawah 23.125 per dolar AS, mereka kemudian dapat membatalkan kesepakatan dan menjual Dolar AS di pasar spot.

    Reuters tidak dapat menentukan besarnya intervensi SBV, tetapi ketiga pedagang tersebut mengatakan itu cukup besar untuk menciptakan permintaan Dolar AS di pasar, yang memberikan tekanan ke bawah pada Dong Vietnam.

    Nilai mata uang di pasar gelap, tempat mata uang Vietnam sering diperdagangkan dalam ekonomi riil, telah turun 1,1% karena para pedagang mengatakan pasokan Dolar AS mungkin telah langka.

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Empat Macam Batal Puasa

    Ada beberapa macam bentuk batalnya puasa di bulan Ramadan sekaligus konsekuensi yang harus dijalankan pelakunya.