Lockdown Bakal Diperpanjang, Warga Swiss Unjuk Rasa

Reporter:
Editor:

Suci Sekarwati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sekitar 500 demonstran di Zug, Swiss pada Sabtu, 6 Februari 2021, melakukan aksi jalan untuk memprotes aturan yang ditujukan untuk membatasi penyebaran wabah virus corona. sumber: Reuters

    Sekitar 500 demonstran di Zug, Swiss pada Sabtu, 6 Februari 2021, melakukan aksi jalan untuk memprotes aturan yang ditujukan untuk membatasi penyebaran wabah virus corona. sumber: Reuters

    TEMPO.CO, Jakarta - Sekitar 500 demonstran di Zug, Swiss pada Sabtu, 6 Februari 2021, melakukan aksi jalan untuk memprotes lockdown, aturan yang ditujukan untuk membatasi penyebaran wabah virus corona. Demonstran kompak menggunakan APD sambil meneriakkan slogan-slogan dystopia yang memperlihatkan ketidaksukaan mereka pada aturan Covid-19.

    Demonstrasi tersebut mengingatkan pada aksi protes di Ibu Kota Wina, Austria, dimana ribuan orang menentang negara itu melakukan pengetatan lockdown. Demonstran tampak melawan aparat kepolisian dalam aksi tersebut.

    Baca juga: Penjualan Mainan Seks di Eropa Melonjak Saat Pandemi

    Sekitar 500 demonstran di Zug, Swiss pada Sabtu, 6 Februari 2021, melakukan aksi jalan untuk memprotes aturan yang ditujukan untuk membatasi penyebaran wabah virus corona. Sumber: Reuters 

    Pembatasan ruang gerak masyarakat tidak seketat Jerman, Austria dan Italia. Di Swiss, restoran dan toko-toko non-sembako harus tutup, namun area permainan ski masih diperbolehkan buka.      

    Unjuk rasa di Zug diawasi oleh aparat kepolisian, namun tidak mengintervensi demonstran yang memenuhi stasiun kereta dan bergerak menuju pusat kota Zug. Zug dikenal sebagai tempat perusahaan-perusahaan cangkang dan tarif pajak, yang menarik.

    “Memakai masker adalah sebuah perbudakan modern,” demikian diteriakkan salah seorang demonstran dengan pengeras suara.

    Demonstran lain mengatakan warga negara adalah pihak yang memegang kendali dan negara harus ada untuk melayani warga negaranya. Seorang lansia perempuan yang tidak mau dipublikasi namanya mengatakan dia ikut berunjuk rasa demi generasi berikutnya.

    “Saya seorang nenek. Saya tidak mau cucu saya tumbuh dalam dunia yang penuh larangan,” kata demonstran tersebut.

      

    Di Swiss, kasus-kasus Covid-19 sudah turun sejak puncaknya pada akhir tahun lalu. Pada Jumat, 5 Februari 2021, ada lebih dari 1.500 kasus baru positif Covid-19.

    Sejak awal pandemi Covid-19, di Swiss sudah ada lebih dari 530 ribu kasus infeksi virus corona. Dari jumlah itu, hampir 9 ribu kasus berujung dengan kematian.

    Sebelumnya pada akhir pekan lalu Menteri Kesehatan Swiss Alain Berset mengatakan pemerintah berencana memperpanjang larangan (lockdown) setidaknya sampai akhir bulan ini dan mungkin saja bisa diperpanjang lagi mengingat varian baru Covid-19 semakin menyebar.

    Sumber: https://www.reuters.com/article/us-health-coronavirus-swiss-protests/swiss-march-in-lakeside-tax-haven-to-protest-covid-19-lockdown-idUSKBN2A60NK


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Empat Macam Batal Puasa

    Ada beberapa macam bentuk batalnya puasa di bulan Ramadan sekaligus konsekuensi yang harus dijalankan pelakunya.