Pemerintahan Joe Biden Bakal Cabut Pelabelan Teroris Kelompok Houthi Yaman

Presiden AS Joe Biden berbicara tentang rencana pemerintahannya untuk memperkuat manufaktur Amerika selama penampilan singkat di South Court Auditorium di Gedung Putih di Washington, AS, 25 Januari 2021. [REUTERS / Kevin Lamarque]

TEMPO.CO, Jakarta - Amerika Serikat pada Jumat mengatakan akan mencabut pelabelan kelompok teroris untuk gerakan Houthi sebagai tanggapan atas krisis kemanusiaan di Yaman, membalikkan salah satu keputusan menit terakhir yang paling dikritik dari pemerintahan Donald Trump.

Pembalikan itu, dikonfirmasi oleh seorang pejabat Departemen Luar Negeri AS, terjadi sehari setelah Presiden Joe Biden mengumumkan penghentian dukungan AS untuk kampanye koalisi militer Arab yang dipimpin Arab Saudi di Yaman, yang secara luas dipandang sebagai konflik proksi antara Arab Saudi dan Iran.

"Tindakan kami sepenuhnya karena konsekuensi kemanusiaan dari penunjukan menit-menit terakhir ini dari pemerintahan sebelumnya, yang oleh PBB dan organisasi kemanusiaan sejak itu jelaskan akan mempercepat krisis kemanusiaan terburuk di dunia," kata pejabat itu, dilaporkan Reuters, 6 Februari 2021.

Perserikatan Bangsa-Bangsa menyebut Yaman sebagai krisis kemanusiaan terbesar di dunia, dengan 80% rakyatnya dalam kondisi membutuhkan bantuan.

"Kami menyambut niat pemerintah AS untuk mencabut penunjukan cap teroris itu karena pencabutan akan memberikan bantuan besar kepada jutaan warga Yaman yang mengandalkan bantuan kemanusiaan dan impor komersial untuk memenuhi kebutuhan dasar kelangsungan hidup mereka," kata juru bicara PBB Stephane Dujarric.

Kelompok pemberontak Houthi melihat tumpukan uang kertas di Sanaa, Yaman, 24 September 2020. Houthi memamerkan setumpuk uang kertas dalam peringatan 2.000 hari perlawanan mereka terhadap koalisi pimpinan Arab Saudi. [REUTERS/Khaled Abdullah]

Mantan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo memasukkan Houthi ke daftar hitam kelompok teroris pada 19 Januari, sehari sebelum Joe Biden dilantik.

Pemerintahan Donald Trump mengecualikan kelompok bantuan, Perserikatan Bangsa-Bangsa, Palang Merah, dan ekspor komoditas pertanian, obat-obatan, dan perangkat medis dari penunjukannya. Tetapi pejabat PBB dan kelompok bantuan mengatakan pengecualian itu tidak cukup dan menyerukan agar pelabelan dicabut.

Baca juga: PBB Ingatkan Yaman Terancam Alami Kelaparan Terburuk

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan kepada wartawan pekan lalu bahwa dia sedang meninjau pelabelan teroris terhadap kelompok Houthi.

"Sangat penting, bahkan di tengah krisis ini, bahwa kami melakukan segala yang kami bisa untuk mendapatkan bantuan kemanusiaan kepada orang-orang Yaman yang sangat membutuhkan. Dan apa yang kami ingin pastikan adalah bahwa setiap langkah yang kami ambil tidak menghalangi pemberian bantuan itu," kata Blinken, dikutip dari CNN.

Pejabat Departemen Luar Negeri AS menekankan bahwa tindakan tersebut tidak mencerminkan pandangan AS tentang Houthi dan "tindakan buruk" mereka.

Koalisi Arab yang dipimpin Arab Saudi melakukan intervensi di Yaman pada 2015, mendukung pasukan pemerintah yang memerangi Houthi yang bersekutu dengan Iran. Pejabat PBB berusaha menghidupkan kembali pembicaraan damai dengan Houthi dan pihak yang berseteru karena Yaman juga tengah menghadapi krisis ekonomi dan pandemi Covid-19.

REUTERS | CNN

Sumber:

https://www.reuters.com/article/us-yemen-security-usa/u-s-to-revoke-terrorist-designation-of-yemens-houthis-due-to-famine-idUSKBN2A600Z

https://edition.cnn.com/2021/02/05/politics/us-houthis-terrorist-list/index.html






Ledakan di Asrama Brimob Sukoharjo, Bukan Pertama Kali di Kabupaten Sukoharjo

2 hari lalu

Ledakan di Asrama Brimob Sukoharjo, Bukan Pertama Kali di Kabupaten Sukoharjo

Sejak 2010, Sukaharjo kerap terjadi teror dan bom, terakhir ledakan di Asrama Brimob Sukoharjo. Ini kejadian beberapa tahun belakangan.


Bandit Bersenjata Serang Salat Jumat di Nigeria, 15 Jamaah Tewas

3 hari lalu

Bandit Bersenjata Serang Salat Jumat di Nigeria, 15 Jamaah Tewas

Sekelompok pria bersenjata menyerang sebuah masjid dan menewaskan sedikitnya 15 jamaah salat Jumat di negara bagian Zamfara, Nigeria


Kepala BNPT Bilang Media Sosial Kerap Disalahgunakan Kelompok Teror

4 hari lalu

Kepala BNPT Bilang Media Sosial Kerap Disalahgunakan Kelompok Teror

Kepala BNPT Boy Rafli Amar mengatakan keberadaan media sosial kerap disalahgunakan kelompok teror untuk menebar propaganda menciptakan perpecahan.


Top 3 Dunia: Wartawati CNN Tolak Pakai Hijab sampai Bantuan untuk Ukraina

5 hari lalu

Top 3 Dunia: Wartawati CNN Tolak Pakai Hijab sampai Bantuan untuk Ukraina

Berita Top 3 Dunia tentang jurnalis CNN tolak pakai hijab saat wawancarai Presiden Iran, demo tolak hijab, dan Biden-Truss sepakat bantu Ukraina


Ditolak, Petisi Pemerintah Filipina agar Partai Komunis Jadi Kelompok Teroris

6 hari lalu

Ditolak, Petisi Pemerintah Filipina agar Partai Komunis Jadi Kelompok Teroris

Pengadilan meminta pemerintah Filipina untuk memerangi pemberontakan komunis, salah satu yang terlama di Asia, dengan menghormati hukum


Pandemi Covid-19 Sudah Berakhir di AS? Para Epidemiolog Ingatkan Excess Mortality

7 hari lalu

Pandemi Covid-19 Sudah Berakhir di AS? Para Epidemiolog Ingatkan Excess Mortality

Jumlah kasus baru AS tertinggi kedua setelah Jepang, tapi angka kematiannya tertinggi dI dunia. Berikut update pandemi Covid-19 di Amerika dan dunia.


Jokowi Tak Mau Ikut Joe Biden Nyatakan Pandemi Covid-19 Telah Berakhir

9 hari lalu

Jokowi Tak Mau Ikut Joe Biden Nyatakan Pandemi Covid-19 Telah Berakhir

Presiden Amerika Serikat Joe Biden menyatakan bahwa pandemi Covid-19 di negaranya telah berakhir.


Biden Klaim Pandemi Covid-19 Sudah Berakhir, di AS Kasus Corona Masih Tinggi

9 hari lalu

Biden Klaim Pandemi Covid-19 Sudah Berakhir, di AS Kasus Corona Masih Tinggi

Kasus Corona di AS masih tinggi saat Joe Biden menyatakan pandemi Covid-19 sudah berakhir.


Taliban Bebaskan Tawanan asal AS, Ditukar dengan Tahanan Narkoba

9 hari lalu

Taliban Bebaskan Tawanan asal AS, Ditukar dengan Tahanan Narkoba

Joe Biden menukar insinyur Mark Frerichs dengan terpidana penyelundup narkoba Taliban Afghanistan yang ditahan oleh Amerika Serikat sejak 2005.


Biden Menyatakan Siap Bela Taiwan jika Diserang, China Meradang

10 hari lalu

Biden Menyatakan Siap Bela Taiwan jika Diserang, China Meradang

China memberikan peringatan keras kepada Amerika Serikat, yang menyatakan siap membantu Taiwan jika diserang.