Dampak Corona, Lulusan Asing di Jerman Menganggur Meski Sudah Lamar 800 Kali

Abdul Kader Tizini dari Suriah yang lulus dengan gelar master di bidang teknik mesin dari RWTH Aachen, berpose di dekat logo kampusnya di Aachen, Jerman, 3 Februari 2021. [REUTERS / Wolfgang Rattay]

TEMPO.CO, Jakarta - Seorang lulusan master di bidang teknik mesin salah satu kampus ternama di Jerman belum mendapat pekerjaan meski sudah melamar 800 kali akibat dampak wabah virus corona.

Mahasiswa asing dari Suriah bernama Abdul Kader Tizini mengambil studi master di bidang teknik mesin dari RWTH Aachen, salah satu universitas teknik ternama di Jerman, dan dia mengira hanya akan membutuhkan waktu beberapa minggu sebelum dia mendapatkan pekerjaan impiannya.

Lebih dari sebulan kemudian, virus corona menyebar ke Jerman, menghentikan peningkatan lapangan kerja selama satu dekade.

Dia telah mengirim sekitar 800 lamaran pekerjaan dan sampai pada tahap 80 wawancara, tetapi pria Suriah berusia 29 tahun itu masih mencari pekerjaan.

Menjadi orang asing tidak menguntungkan mendapatkan pekerjaan di ekonomi terbesar Eropa bahkan sebelum pandemi. "Ini menjadi lebih menjadi penghalang sekarang ada lebih sedikit lowongan, kata Tizini, dikutip dari Reuters, 4 Februari 2021.

"Perusahaan berpikir, 'Dengan orang asing kami harus menjelaskan pemikiran itu dua kali, dengan orang asli hanya sekali'," katanya.

Rekrutmen terhenti dan PHK di ribuan perusahaan Jerman berarti lulusan asing seperti Tizini menghadapi persaingan ketat dengan lulusan warga asli Jerman dan profesional yang menganggur.

Tizini bertahan hidup dengan transfer bulanan dari saudaranya.

Setelah menginvestasikan begitu banyak waktu dan lebih dari 10.000 euro (Rp 168 juta) untuk belajar di Jerman, kembali ke Suriah bukanlah pilihan.

"Tidak ada cara untuk hidup selain menunggu bantuan orang lain. Saya memberikan semua yang saya bisa, tetapi semuanya sia-sia," aku Tizini.

Abdul Kader Tizini dari Suriah yang lulus dengan gelar master di bidang teknik mesin dari RWTH Aachen, berpose di depan dinding batu di kampus universitas di Aachen, Jerman, 3 Februari 2021. [REUTERS / Wolfgang Rattay]

Tidak seperti warga negara Jerman dan Uni Eropa, yang berhak atas tunjangan pengangguran dan bantuan virus corona, banyak lulusan asing tidak memenuhi syarat.

Ratusan ribu mahasiswa internasional tertarik ke Jerman dalam dekade terakhir, didorong oleh sistem pendidikan tinggi terkemuka namun hampir gratis dan prospek kerja pasca-kelulusan yang kuat.

Jumlah mahasiswa internasional di Jerman meningkat sekitar 70% antara 2009 dan 2019, menurut data dari Kantor Statistik Federal.

Anja Robert, konsultan karir di RWTH Aachen, mengatakan mahasiswa internasional di Jerman merasa lebih sulit untuk mendapatkan pekerjaan daripada penduduk asli Jerman.

Permintaan untuk sesi konseling timnya dan dukungan psikologis telah meningkat sejak Maret, ketika Jerman melakukan lockdown pertama untuk memerangi pandemi, katanya.

"Di masa tidak aman seperti itu, orang cenderung ke arah keamanan, mengandalkan keterampilan bahasa, ciri budaya, dan pemahaman yang mapan," kata Anja.

Tingkat pengangguran Jerman naik 6,4% setelah pemerintah memberlakukan lockdown pertama, dari 5% di bulan sebelumnya. Angka ini mencapai 6% pada Januari tahun ini.

Baca juga: Kabur dari Pandemi Covid-19, Satu Keluarga Putuskan Berlayar Keliling Dunia

Dampak pandemi pada pasar kerja Jerman telah dikurangi dengan skema "Kurzarbeit" pemerintah yang memungkinkan pemberi kerja untuk memotong jam kerja selama penurunan ekonomi. Tapi itu juga membuat perekrutan menjadi lebih sulit.

Perusahaan yang berada dalam skema tersebut dapat mempekerjakan staf dalam kasus luar biasa jika mereka memiliki alasan yang kuat, kata Ludwig Christian, juru bicara Kantor Ketenagakerjaan Federal.

Antara April 2020 dan Januari tahun ini, jumlah lowongan baru di Jerman turun 430.000, atau 26% tahun-ke-tahun, data Kantor Ketenagakerjaan Federal menunjukkan.

Tantangan lain yang dihadapi mahasiswa asing adalah jaringan profesional dan sosial yang lebih lemah, diperburuk oleh pameran kerja dan acara jejaring yang dibatalkan atau dipindahkan secara online di tengah pandemi.

"Jaringan digital lebih sulit, terutama jika Anda berasal dari negara lain dan Anda tidak terbiasa dengan cara kerja jaringan di sini," kata Jana Koehler, seorang perekrut internasional yang berbasis di Berlin, kepada Reuters.

Dua lockdown di musim semi dan musim dingin tahun lalu juga menutup restoran dan ritel, yang berarti ribuan lebih sedikit pekerjaan paruh waktu yang diisi mahasiswa untuk menghidupi diri mereka sendiri secara finansial.

April lalu, pemerintah Jerman memasukkan orang asing dalam program pinjaman tanpa bunga untuk pelajar. Para lulusan, bagaimanapun, tidak memenuhi syarat.

Akses ke bantuan pengangguran bagi lulusan asing juga bergantung pada tinggal di Jerman selama lima tahun, yang berarti banyak lulusan magister di universitas Jerman yang dirugikan di tengah wabah corona.

REUTERS

Sumber:

https://www.reuters.com/article/us-health-coronavirus-germany-migration/turned-down-800-times-foreign-graduates-german-dream-shattered-as-covid-hits-jobs-idUSKBN2A40RI?il=0






PM Kanada Justin Trudeau Dukung Protes di China: Kami Mengamati dari Sini

1 hari lalu

PM Kanada Justin Trudeau Dukung Protes di China: Kami Mengamati dari Sini

PM Kanada Justin Trudeau mengatakan setiap orang di China harus diizinkan untuk memprotes dan mengekspresikan diri mereka.


Alasan Harus Berhenti Tambah Pekerjaan Baru

1 hari lalu

Alasan Harus Berhenti Tambah Pekerjaan Baru

Saat menerima tawaran dan pekerjaan yang tidak terduga atau memunculkan ide baru, pikirkan juga hal-hal berikut, jangan sampai beban terlalu berat.


Strategi yang Bisa Diterapkan untuk Hadapi Ancaman PHK

2 hari lalu

Strategi yang Bisa Diterapkan untuk Hadapi Ancaman PHK

Melihat banyaknya perusahaan yang melakukan PHK membuat karyawan cemas. Ada beberapa hal yang bisa dilakukan dan dipersiapkan untuk menghadapi PHK.


Jangan Tertipu Lowongan Kerja Palsu, Kenali Cirinya

2 hari lalu

Jangan Tertipu Lowongan Kerja Palsu, Kenali Cirinya

Berikut beberapa tips yang bisa dilakukan agar terhindar dari lowongan kerja palsu sehingga dapat menjadi pelamar kerja yang cermat.


Kedubes AS Buka Lowongan Kerja, Gaji hingga Rp 300 Juta per Tahun

2 hari lalu

Kedubes AS Buka Lowongan Kerja, Gaji hingga Rp 300 Juta per Tahun

Gaji untuk lowongan kerja itu rata-rata dua digit per bulan atau tiga digit per tahun.


5 Ciri Tipe Kepribadian Koleris

2 hari lalu

5 Ciri Tipe Kepribadian Koleris

Koleris tergolong kepribadian orang yang keras, tegas, mandiri


5 Aplikasi Membuat CV di HP, Cepat dan Mudah

3 hari lalu

5 Aplikasi Membuat CV di HP, Cepat dan Mudah

Di masa sekarang Curriculum Vitae (CV) atau daftar riwayat hidup menjadi hal yang penting saat melamar pekerjaan. Hampir semua pekerjaan memerlukan CV dalam salah satu persyaratan pendaftarannya. CV pun saat ini dapat dibuat dengan mudah dengan menggunakan berbagai aplikasi. Dengan bantuan teknologi, siapapun kini bisa membuat CV langsung dari handphone, tanpa harus ribet membuka laptop ataupun PC. Berikut ini beberapa aplikasi yang bisa digunakan untuk membuat CV anti ribet seperti dilansir dari disnakertrans.ntbprov.go.id


Cara Membuat CV yang Simpel dan Mudah dengan Canva

3 hari lalu

Cara Membuat CV yang Simpel dan Mudah dengan Canva

Curriculum Vitae (CV) atau daftar riwayat hidup menjadi hal yang penting saat melamar pekerjaan. Hampir semua pekerjaan menyertakan CV dalam salah satu persyaratan pendaftarannya. CV pun saat ini dapat dibuat dengan mudah dengan menggunakan aplikasi canva. Di canva terdapat berbagai template yang gratis serta mudah digunakan.


Mercedes-Benz Rayakan 40 Tahun Baby Benz

4 hari lalu

Mercedes-Benz Rayakan 40 Tahun Baby Benz

Mobil sedan Baby Benz Mercedes-Benz W201 seperti sedan Mercedes yang diperkecil. Meluaskan pasar mobil merek Jerman.


Survei: 71 Persen Responden Tak Mau Angela Merkel Kembali Memimpin Jerman

4 hari lalu

Survei: 71 Persen Responden Tak Mau Angela Merkel Kembali Memimpin Jerman

Sebuah survei mengungkap sebagian besar warga Jerman menolak kemungkinan kembalinya mantan Kanselir Jerman Angela Merkel