Sumber Kremlin Sebut Alexei Navalny Mulai Mengancam Putin

Pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny terlihat berada di dalam pesawat sebelum keberangkatan ke ibu kota Rusia, Moskow, di bandara di Berlin, Jerman 17 Januari 2021. [REUTERS / Polina Ivanova]

TEMPO.CO, Jakarta - Yulia Navalnaya, istri kritikus Kremlin Alexey Navalny, ditahan di Moskow pada Sabtu di sela-sela protes yang diadakan untuk mendukung suaminya.

Video tersebut menunjukkan Navalnaya dihentikan oleh polisi di pintu masuk stasiun metro di pusat kota Moskow dekat tempat pengunjuk rasa berkumpul.

Dia kemudian terlihat sedang dibawa ke sebuah mobil polisi, dikutip dari CNN, 24 Januari 2021. Dia dibebaskan dari penahanan pada Sabtu malam, menurut twit dari Yayasan Anti-Korupsi Navalny.

Demonstrasi di Moskow adalah salah satu dari puluhan demonstrasi oposisi yang diadakan untuk menentang pihak berwenang di seluruh Rusia pada Sabtu. Menurut OVD-Info, situs independen yang memantau penangkapan, lebih dari 2.100 orang ditahan selama berbagai protes di hampir 100 kota.

Navalny sendiri saat ini ditahan dalam tahanan pra-sidang dan para pengunjuk rasa menuntut pembebasannya. Dia ditahan di bandara Moskow Minggu malam kemarin, hanya beberapa saat setelah tiba dari Jerman, di mana dia menghabiskan lima bulan setelah sembuh dari keracunan Novichok yang dituduh dilakukan pemerintah Rusia.
Negara Barat menuduh Navalny diracun dengan Novichok, agen saraf tingkat militer yang digunakan pada era Soviet, yang menurut Navalny dimasukkan pada celana dalamnya oleh agen keamanan Rusia.

Kremlin berulang kali membantah terlibat peracunan Navalny.

Pemimpin oposisi Rusia, Alexei Navalny bersama istrinya Yulia Navalnaya berada di pesawat saat penerbangan menuju Moskow dari Berlin pada 17 Januari 2021. Kepolisian Rusia menangkap oposisi Kremlin, Alexei Navalny, setibanya di Moskow setelah kembali dari Jerman untuk pertama kalinya sejak diracun. REUTERS/Maria Vasilyeva

Demonstrasi dimulai di kota Vladivostok di timur jauh Rusia dan menyebar ke barat. Pendukung Navalny mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka merencanakan protes di 90 kota dan video serta foto yang diunggah di media sosial menunjukkan kerumunan orang berkumpul di sejumlah kota di seluruh negeri.

Sebelum dia kembali ke Rusia, politisi oposisi Alexei Navalny dan para pendukungnya telah mengantisipasi dia akan ditangkap dan berencana untuk memaksa Kremlin membebaskannya dengan melakukan protes berulang kali, kata seorang rekan dekat Navalny, Reuters melaporkan.

Pengacara berusia 44 tahun, yang sekarang berada di penjara Moskow, sedang menunggu hasil dari empat kasus hukum yang katanya sengaja direkayasa, dan menuduh Putin memerintahkan percobaan pembunuhannya.

Putin membantahnya, menuduh Navalny adalah bagian dari kampanye trik kotor yang didukung AS untuk mendiskreditkannya.

Petugas kepolisian saling dorong dengan demonstran yang menuntut pembebasan pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny di Moskow, Rusia, 23 Januari 2021. Polisi juga telah menahan beberapa orang yang berkumpul di lapangan itu sebelum unjuk rasa berlangsung, termasuk seorang pengunjuk rasa mandiri. REUTERS/Maxim Shemetov

Leonid Volkov, sekutu dekat Navalny, mengatakan kepada Reuters bahwa rencana oposisi juga melibatkan peluncuran investigasi video terkait Putin dan sekutunya, seperti video yang dirilis pada Selasa tentang istana mewah yang mereka duga milik Putin, yang dibantah Kremlin. Video ini telah ditonton 53 juta kali secara online.

"Kami tahu Kremlin takut akan demonstrasi massa," kata Volkov. "Kami tahu Kremlin tidak pernah gagal dalam beberapa tahun terakhir untuk membungkuk dengan satu atau lain cara jika demonstrasi itu cukup kuat dan kuat."

Namun, dua sumber yang dekat dengan Kremlin percaya Navalny menjadi ancaman dan bahwa ia mungkin akan tetap di penjara bahkan jika ada protes berkepanjangan dalam mendukungnya.

Kremlin tidak segera membalas permintaan komentar.

Baca juga: Rusia Minta Negara-negara Barat Jangan Ikut Campur Urusan Alexei Navalny

Volkov dan yang lainnya mengandalkan kemarahan atas perlakuan Navalny dan video istana. Mereka juga mencoba untuk mengeksploitasi apa yang ditunjukkan oleh jajak pendapat sebagai rasa frustrasi publik atas penurunan gaji dan penderitaan ekonomi yang dipicu pandemi.

Tetapi pemerintah Rusia telah memberlakukan hukuman yang lebih keras untuk protes, sementara Putin yang berusia 68 tahun terlihat tidak dapat digoyahkan dengan tingkat popularitasnya yang lebih dari 60%.

Ribuan demonstran berkumpul saat melakukan aksi menuntut pembebasan pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny di Saint Petersburg, Rusia, 23 Januari 2021. REUTERS/Anton Vaganov

Pada 2013, pengadilan memenjarakan Navalny selama lima tahun, tetapi kemudian membebaskannya secara bersyarat setelah protes massal di dekat Kremlin.

Lev Gudkov, kepala lembaga survei Levada, yang tidak berafiliasi dengan pihak berwenang, mengatakan Navalny memiliki peringkat persetujuan 15-17%, lebih tinggi daripada laporan oleh lembaga survei yang didukung pemerintah, tetapi tidak dalam posisi untuk menggulingkan pemerintah.

"Tapi dia dalam posisi untuk mendiskreditkan otoritas saat ini," kata Gudkov.

Kedua sumber yang dekat dengan Kremlin, yang berbicara secara anonim karena sensitivitas masalah tersebut, mengatakan pihak berwenang tidak mungkin menyerah dan membebaskan Navalny, dan satu orang memperkirakan dia akan tetap di penjara sampai setelah pemilihan parlemen pada bulan September.

"Dia sudah mulai menjadi ancaman," kata sumber pertama. Tapi dia akan duduk di penjara selama pemilihan Duma (parlemen).

Kremlin menertawakan klaim bahwa Navalny merupakan ancaman bagi Putin.

Kremlin juga membantah mengendalikan peradilan atau penegak hukum, yang mengatakan protes hari Sabtu itu ilegal, menahan beberapa sekutu Navalny dan memperingatkan jaringan sosial untuk berhenti membantu menyebarkan ajakan demonstrasi.

Namun, kedua sumber itu mengira tindakan keras negara menangani kepulangan Navalny telah meningkatkan dukungannya dan mengubahnya menjadi seorang martir politik.

Navalny melakukan hal benar untuk kembali ke Rusia meski berisiko, kata sumber pertama.

Meskipun bahaya yang ditimbulkan Alexei Navalny terhadap Kremlin semakin meningkat, kedua sumber berpikir bahwa perlu waktu sebelum dia menjadi ancaman serius bagi Putin.

CNN | REUTERS

Sumber:

https://edition.cnn.com/2021/01/23/europe/russia-navalny-oposition-demonstrations-intl/index.html

https://www.reuters.com/article/us-russia-politics-navalny/navalny-anticipating-arrest-planned-protests-to-force-kremlin-to-release-him-ally-says-idUSKBN29R0RX






Zelensky Sebut Putin Tak Akan Selamat Jika Serang Ukraina dengan Nuklir

3 jam lalu

Zelensky Sebut Putin Tak Akan Selamat Jika Serang Ukraina dengan Nuklir

Zelensky menanggapi ancaman penggunaan senjata nuklir oleh Putin.


Putin Ulang Tahun ke-70 Hari Ini, Kim Jong Un Kirim Ucapan Selamat

3 jam lalu

Putin Ulang Tahun ke-70 Hari Ini, Kim Jong Un Kirim Ucapan Selamat

:Presiden Rusia Vladimir Putin berulang tahun ke-70 hari ini. Ia mendapat ucapan selamat termasuk dari Kim Jong Un.


Kementerian Luar Negeri Belum Akui Pemerintah Bayangan di Myanmar

4 jam lalu

Kementerian Luar Negeri Belum Akui Pemerintah Bayangan di Myanmar

Kementerian Luar Negeri masih akan menunggu KTT ASEAN pada November 2022 dalam memberi pengakuan ke Pemerintah sementara Myanmar


Daftar 10 Negara Terbesar di Dunia, Indonesia Termasuk?

5 jam lalu

Daftar 10 Negara Terbesar di Dunia, Indonesia Termasuk?

10 negara terbesar di dunia berdasarkan luas wilayahnya dengan total area meliputi daratan dan daerah perairan


Biden Ingatkan Ancaman Nuklir Putin Tak Main-main: Berisiko Armageddon

5 jam lalu

Biden Ingatkan Ancaman Nuklir Putin Tak Main-main: Berisiko Armageddon

Putin disebut oleh Biden tak main-main dengan ancamannya. Ia menyatakan akan menggunakan senjata nuklir di Ukraina.


Mengenal Yandex, Mesin Pencarian Asal Rusia Pesaing Google

7 jam lalu

Mengenal Yandex, Mesin Pencarian Asal Rusia Pesaing Google

Mengenal apa itu Yandex, sejarah serta kelebihan dan kekurangan dibandingkan search engine Google.


WNI yang Masih Bertahan di Ukraina dalam Kondisi Aman

7 jam lalu

WNI yang Masih Bertahan di Ukraina dalam Kondisi Aman

Kementerian Luar Negeri RI mengkonfirmasi tidak ada WNI yang terdampak pencaplokan empat wilayah Ukraina oleh Rusia.


Ratusan Ribu Warga Rusia ke Luar Negeri Hindari Wamil ke Ukraina

12 jam lalu

Ratusan Ribu Warga Rusia ke Luar Negeri Hindari Wamil ke Ukraina

Ribuan warga Rusia membanjiri perbatasan negara-negara tetangga sejak Presiden Vladimir Putin mengumumkan mobilisasi parsial pada 21 September


Rudal Rusia Hantam Apartemen di Wilayah Caplokan, Petinggi Militer Dikecam

14 jam lalu

Rudal Rusia Hantam Apartemen di Wilayah Caplokan, Petinggi Militer Dikecam

Sebuah rudal Rusia menghancurkan blok apartemen di wilayah Ukraina yang telah dicaplok Moskow hingga menewaskan tujuh orang,


Putin Akan 'Menstabilkan' 4 Wilayah Caplokan

15 jam lalu

Putin Akan 'Menstabilkan' 4 Wilayah Caplokan

Presiden Vladimir Putin mengatakan bahwa Rusia akan menstabilkan situasi di empat wilayah Ukraina yang dicaploknya,