Pidato Perpisahan Donald Trump Tidak Sekalipun Sebut Nama Joe Biden

Presiden AS Donald Trump membuat pernyataan via televisi dari Ruang Briefing Gedung Putih pada hari terakhirnya di Gedung Putih, di Washington DC, AS, 19 Januari 2021. [REUTERS / Carlos Barria]

TEMPO.CO, Jakarta - Presiden AS Donald Trump memuji warisan pemerintahannya dan mendoakan pemerintahan baru AS selama pidato perpisahan pada Selasa, tetapi tidak menyebut sekalipun nama Joe Biden.

Trump telah menolak mengakui kemenangan Joe Biden, yang memenangkan pemilu 3 November dengan 306 suara dari Electoral College dibandingkan dengan raihan 232 suara untuk Trump.

Biden akan dilantik pada Rabu pukul 12:00 siang waktu Washington, dan Trump tidak bertemu dengan Biden sebelumnya atau menghadiri sumpah jabatan seperti lazimnya presiden sebelumnya. Trump malah berencana terbang ke Florida saat hari pelantikan Joe Biden.

"Minggu ini, kami meresmikan pemerintahan baru dan berdoa untuk keberhasilannya dalam menjaga keamanan dan kemakmuran Amerika," kata Trump dalam pidatonya yang disiarkan televisi, dikutip dari Reuters, 20 Januari 2021.

"Kami menyampaikan harapan terbaik kami, dan kami juga ingin mereka beruntung - kata-kata yang sangat penting."

Trump berkampanye dengan janji untuk "Make America Great Again" tetapi meninggalkan kantor dengan lebih dari 400.000 orang tewas karena virus corona, korban jiwa paling banyak di dunia, yang sejak awal wabah ia remehkan. Trump juga berjuang untuk membangkitkan ekonomi AS dari pandemi, dan selama masa pemerintahannya membuat AS menjauh dari sekutu utamanya.

"Bahaya terbesar yang kita hadapi adalah hilangnya kepercayaan pada diri kita sendiri, hilangnya kepercayaan pada kebesaran nasional kita," kata Trump.

Selama berbulan-bulan Trump mengatakan tanpa bukti bahwa pemilu dicurangi dan menekan pejabat negara untuk membatalkan hasil pemilu. Pada unjuk rasa di dekat Gedung Putih pada 6 Januari, dia mendorong para pengikutnya untuk berunjuk rasa ke Kongres ketika anggota parlemen hendak mengesahkan kemenangan Joe Biden.

Pendukung Presiden Trump berkumpul di depan Gedung US Capitol, 6 Januari 2021. [REUTERS / Leah Millis]

Trump telah mengurung diri di Gedung Putih selama minggu-minggu terakhir masa jabatannya, terguncang setelah kerusuhan oleh para pendukungnya di Capitol yang menyebabkan lima kematian, termasuk seorang petugas Kepolisian Capitol.

Penyerbuan, yang terjadi setelah unjuk rasa di mana Trump mengulangi tuduhan palsu penipuan pemilu dan mendesak para pendukungnya untuk melawan, telah membayangi upaya apapun untuk menekankan warisan kepresidenannya di hari-hari terakhirnya menjabat.

Dewan Perwakilan Rakyat AS memakzulkan Trump dengan tuduhan penghasutan dan pemberontakan, menjadikannya presiden pertama dalam sejarah AS yang dimakzulkan dua kali. Dia juga terancam menghadapi dakwaan setelah meninggalkan kursi kepresidenan.

Baca juga: Washington DC di Hari Pelantikan Joe Biden, Bak Kota Hantu dan Kamp Militer

Dalam perpisahan hari Selasa, tanpa secara spesifik menyebutkan keputusan Twitter untuk menangguhkan akun @realDonaldTrump miliknya, Trump mengeluh kebebasan berbicara telah diberangus oleh perusahaan. Twitter mengatakan telah menangguhkan akun tersebut karena risiko memicu kekerasan lebih lanjut.

"Menutup debat bebas dan terbuka melanggar nilai-nilai inti kami dan tradisi yang paling bertahan lama," kata Trump. "Amerika bukanlah bangsa berjiwa jinak-jinak pemalu yang perlu dilindungi dan dilindungi dari mereka yang tidak setuju dengan kita."

Lampu sorot menerangi langit dari "bidang bendera" di halaman National Mall untuk menghormati pelantikan Presiden terpilih AS Joe Biden di Washington, AS, 18 Januari 2021. REUTERS/Jim Bourg

Dalam pidato yang direkam, Trump berusaha menyoroti aspek kepresidenannya yang dia banggakan.

"Kami melakukan apa yang ingin kami lakukan di sini, dan lebih banyak lagi," katanya. "Saya menghadapi pertempuran yang sulit, pertarungan yang paling sulit, pilihan yang paling sulit - karena itulah yang Anda pilih untuk saya lakukan."

Trump mencatat kesepakatan perdamaian Timur Tengah yang ditengahi oleh pemerintahannya dan memuji agenda kebijakan luar negerinya.

"Kami merevitalisasi aliansi kami dan mengumpulkan negara-negara di dunia untuk melawan Cina tidak seperti sebelumnya," katanya. "Saya sangat bangga menjadi presiden pertama dalam beberapa dekade yang tidak memulai perang baru."

Mantan wakil Presiden Joe Bide dan senator Kamala Harris saat bersiap-siap debat di Detroit, 31 Juli 2019. Presiden dan wakil presiden terpilih Amerika Serikat, Joe Biden dan Kamala Harris, dinobatkan menjadi Time Person of the Year oleh majalah TIME. REUTERS

Trump, yang akan keluar dari Gedung Putih di tengah perpecahan yang mendalam, mengecam kerusuhan Capitol AS meski terlambat.

"Semua orang Amerika ngeri dengan serangan di Capitol kami. Kekerasan politik adalah serangan terhadap semua yang kita hargai sebagai orang Amerika. Tidak pernah bisa ditolerir," katanya.

Trump mengatakan akan terus maju meski mantan penasihatnya meramalkan dia telah kehilangan banyak masa depan politik setelah kerusuhan Capitol.

"Sekarang, saat saya bersiap untuk menyerahkan kekuasaan kepada pemerintahan baru pada siang hari Rabu, saya ingin Anda tahu bahwa gerakan yang kami mulai baru saja dimulai," kata Trump.

"Saya pergi dari tempat yang megah ini dengan hati yang setia dan gembira serta semangat optimis, dan keyakinan tertinggi bahwa untuk negara kita dan untuk anak-anak kita, yang terbaik masih akan datang," ujar Donald Trump.

REUTERS

Sumber:

https://www.reuters.com/article/us-usa-trump-farewell/in-farewell-address-trump-wishes-luck-to-next-administration-without-mentioning-biden-idUSKBN29O2I8






Elon Musk Menyebut Penangguhan Akun Twitter Donald Trump adalah Kesalahan Besar

19 menit lalu

Elon Musk Menyebut Penangguhan Akun Twitter Donald Trump adalah Kesalahan Besar

Elon Musk mengatakan Twitter memperbaiki kesalahan besar dalam menangguhkan akun Donald Trump. Trump tidak akan menggunakan Twitter lagi.


Presiden Jokowi Cerita Salaman dengan Joe Biden dan Xi Jinping dengan Mengadahkan Kepala

8 jam lalu

Presiden Jokowi Cerita Salaman dengan Joe Biden dan Xi Jinping dengan Mengadahkan Kepala

Presiden Jokowi menyatakan dirinya tak menunduk saat bersalaman dengan Joe Biden dan Xi Jinping pada acara KTT G20 dua pekan lalu.


Amerika Menuding Serangan Turki ke Suriah Membahayakan Pasukannya

1 hari lalu

Amerika Menuding Serangan Turki ke Suriah Membahayakan Pasukannya

Amerika menyatakan serangan Turki ke milisi Kurdi di Suriah dan Irak mengancam upaya Amerika dan sekutunya untuk mengalahkan ISIS.


Setelah Bebaskan Akun Trump, Elon Musk Bikin Polling Amnesti Umum

1 hari lalu

Setelah Bebaskan Akun Trump, Elon Musk Bikin Polling Amnesti Umum

Polling-polling yang dibuat Elon Musk ini bertolak belakang dengan janjinya tak lama setelah mengakuisisi Twitter soal Dewan Moderasi.


Mike Pence Dibujuk Agar Bersaksi atas Serangan di US Capitol

2 hari lalu

Mike Pence Dibujuk Agar Bersaksi atas Serangan di US Capitol

Kementerian Kehakiman Amerika Serikat berupaya meminta Mike Pence bersaksi soal dugaan pelanggaran hukum Donald Trump pada serangan di US Capitol.


Biden Tunjuk Perwakilan Khusus Amerika Serikat untuk Palestina

2 hari lalu

Biden Tunjuk Perwakilan Khusus Amerika Serikat untuk Palestina

Presiden Joe Biden telah menunjuk perwakilan baru Amerika Serikat untuk urusan luar negeri yang berkaitan dengan Palestina.


Korban Pelecehan Seksual New York di Masa Lalu Bisa Tuntut Pelaku, Trump Terancam?

2 hari lalu

Korban Pelecehan Seksual New York di Masa Lalu Bisa Tuntut Pelaku, Trump Terancam?

Orang dewasa korban pelecehan seksual di New York mendapat kesempatan untuk menuntut atas dugaan kejahatan yang mereka alami puluhan tahun lalu


Gedung Putih Waspadai Pengayaan Uranium Nuklir Iran

3 hari lalu

Gedung Putih Waspadai Pengayaan Uranium Nuklir Iran

Gedung Putih mengatakan pada Selasa bahwa Amerika Serikat mengawasi kemajuan nuklir Iran "dengan keprihatinan mendalam."


Profil Sung Yong Kim Anak Seoul Jadi Duta Besar AS untuk Indonesia, Apa Misinya?

3 hari lalu

Profil Sung Yong Kim Anak Seoul Jadi Duta Besar AS untuk Indonesia, Apa Misinya?

Sung Yong Kim dilantik sebagai Duta Besar AS sejak Oktober 2020 oleh Donald Trump dan berlanjut hingga era Joe Biden. Begini misinya.


Profil Gregg Berhalter Pelatih Timnas Amerika Serikat, Upaya Unjuk Gigi di Piala Dunia 2022 Qatar

3 hari lalu

Profil Gregg Berhalter Pelatih Timnas Amerika Serikat, Upaya Unjuk Gigi di Piala Dunia 2022 Qatar

Sebelum pertandingan timnas Amerika Serikat Vs Wales di Piala Dunia 2022 Qatar, Presiden Joe Biden telepon Gregg Berhalter. Ini profil sang pelatih.