Pasukan Garda Nasional Memenuhi Kota Washington Menjelang Pelantikan Joe Biden

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Anggota Garda Nasional berjaga di dekat gedung Capitol AS, saat Dewan Perwakilan Rakyat berdebat untuk memakzulkan Presiden AS Donald Trump seminggu setelah para pendukungnya menyerbu gedung Capitol di Washington, AS, 13 Januari 2021. [REUTERS / Brandon Bell]

    Anggota Garda Nasional berjaga di dekat gedung Capitol AS, saat Dewan Perwakilan Rakyat berdebat untuk memakzulkan Presiden AS Donald Trump seminggu setelah para pendukungnya menyerbu gedung Capitol di Washington, AS, 13 Januari 2021. [REUTERS / Brandon Bell]

    TEMPO.CO, Jakarta - Sepuluh hari setelah perusuh menerobos Capitol AS, kota-kota di seluruh Amerika Serikat bersiap untuk gelombang baru protes selama akhir pekan menjelang pelantikan Joe Biden dan Kamala Harris, dengan mendirikan penghalang sampai barikade dan mengerahkan ribuan pasukan Garda Nasional.

    FBI memperingatkan badan-badan kepolisian tentang kemungkinan demonstrasi bersenjata di 50 gedung DPR negara bagian mulai Sabtu menjelang pelantikan Presiden terpilih Joe Biden pada 20 Januari, yang dipicu oleh pendukung Presiden Donald Trump yang percaya klaim palsu tentang adanya kecurangan pemilu.

    Michigan, Virginia, Wisconsin, Pennsylvania, dan Washington termasuk di antara lebih dari belasan negara bagian yang mengaktifkan Garda Nasional mereka untuk memperkuat keamanan, menurut laporan Reuters, 17 Januari 2021.
    Sementara itu, pusat kota Washington DC, hampir kosong, dengan jalan-jalan di dekat Capitol AS ditutup dan batalion tentara Garda Nasional dengan seragam kamuflase mengambil posisi di seluruh pusat kota.

    Peningkatan keamanan nasional menyusul serangan mematikan 6 Januari di Capitol AS oleh pendukung garis keras Donald Trump, yang beberapa di antaranya ingin membunuh Wakil Presiden Mike Pence saat dia memimpin sertifikasi kemenangan pemilihan Joe Biden.

    Anggota Garda Nasional Pennsylvania berjaga di dekat Balai Kota saat terjadinya aksi protes atas tewasnya pria berkulit hitam George Floyd oleh petugas kepolisian Minneapolis, di Philadelphia, Pennsylvania, AS, 2 Juni 2020. REUTERS/Joshua Roberts

    Para pemimpin Demokrat dari empat komite kongres AS mengatakan pada Sabtu bahwa mereka telah menulis kepada FBI dan badan intelijen dan keamanan lainnya, menanyakan lebih lanjut tentang apa yang diketahui tentang ancaman, apakah informasi itu dibagikan dan apakah pengaruh asing memainkan peran.

    "Kisah yang masih muncul ini adalah salah satu keberanian yang mencengangkan oleh beberapa Polisi Capitol AS dan petugas lainnya; pengkhianatan mengejutkan oleh penjahat kejam; dan kegagalan tingkat tinggi yang jelas - khususnya, sehubungan dengan intelijen dan kesiapan keamanan," kata surat komite DPR kepada badan keamanan intelijen.

    Baca juga: Hari Pertama Menjabat, Joe Biden Akan Batalkan Belasan Kebijakan Donald Trump

    Surat itu ditandatangani oleh Ketua Komite Intelijen DPR Adam Schiff, Ketua Komite Keamanan Dalam Negeri DPR Bennie Thompson, Ketua Pengawas DPR Carolyn Maloney dan Ketua Komite Kehakiman DPR Jerrold Nadler.

    Anggota Garda Nasional beristirahat sebelum Demokrat mulai memperdebatkan pemakzulan terhadap Presiden AS Donald Trump di Capitol AS, di Washington, 13 Januari 2021. REUTERS/Joshua Roberts

    FBI mengatakan telah menerima peringatan informasi tentang protes bersenjata di semua 50 gedung DPR negara bagian mulai Sabtu dan Capitol AS di Washington DC, mulai Minggu, menjelang pelantikan Presiden terpilih Joe Biden, CNN melaporkan.

    Ekstremis sayap kanan dalam negeri menjadi ancaman yang paling mungkin bagi pelantikan, terutama mereka yang percaya pemerintahan yang akan menjabat tidak sah, menurut buletin bersama dari Departemen Keamanan Dalam Negeri, FBI dan delapan badan lainnya dan diperoleh oleh CNN.

    Penilaian tersebut, tertanggal 14 Januari, memberikan rincian kekhawatiran tambahan menjelang Selasa, termasuk kemungkinan kekerasan.

    "Mengingat penyerbuan Capitol AS pada tanggal 6 Januari, acara yang direncanakan di Washington DC, menjelang dan saat Hari Pelantikan memberikan kemungkinan aksi kekerasan yang menargetkan pejabat publik, gedung pemerintah, dan penegakan hukum federal dan lokal," bunyi buletin tersebut.

    Direktur FBI Christopher Wray mengatakan pada Kamis bahwa pihak berwenang melacak seruan untuk potensi protes bersenjata dan aktivitas menjelang pelantikan.

    Dugaan bahwa pemberontakan 6 Januari berhasil menguatkan para ekstremis domestik yang dimotivasi oleh keluhan anti-pemerintah, ras dan partisan, mendorong mereka untuk melakukan kekerasan lebih lanjut, menurut buletin intelijen pemerintah tertanggal Rabu yang pertama kali dilaporkan oleh Yahoo News, dikutip dari Reuters.

    Buletin Intelijen Bersama, yang dirilis oleh FBI, Departemen Keamanan Dalam Negeri dan Pusat Kontra Terorisme Nasional, lebih lanjut memperingatkan bahwa "narasi palsu" tentang kecurangan pemilu akan menjadi katalis berkelanjutan bagi kelompok ekstremis.

    Ribuan pasukan Garda Nasional bersenjata berada di jalan-jalan Washington. Jembatan ke kota akan ditutup, dan National Mall serta situs ikonik AS lainnya diblokir hingga minggu depan.

    Pekerja memasang separator beton di sekeliling gedung Capitol pasca kerusuhan, di Washington, AS, 7 Januari 2021. Pada Rabu (6/1), ratusan pengunjuk rasa pro-Trump menerobos penghalang yang dipasang di sepanjang perimeter Capitol dan bentrok dengan petugas dengan perlengkapan anti huru-hara. REUTERS/Jonathan Ernst

    Pihak berwenang bersiaga tinggi. Seorang pria Virginia, Wesley Allen Beeler, ditangkap pada Jumat malam di sebuah pos pemeriksaan keamanan setelah polisi mengatakan dia memberikan "surat pengukuhan yang tidak sah," menurut juru bicara Kepolisian Capitol. Beeler memiliki pistol terisi dan lebih dari 500 butir amunisi, menurut dokumen pengadilan.

    Beeler yang menangis kemudian mengatakan kepada Washington Post bahwa dia telah bekerja sebagai keamanan di Washington sepanjang minggu dan berhenti di pos pemeriksaan setelah tersesat. Dia mengatakan kepada surat kabar itu bahwa dia lupa bahwa pistol itu ada di truknya dan membantah memiliki begitu banyak amunisi.

    Beeler dibebaskan setelah sidang pertama pada hari Sabtu dan akan kembali ke pengadilan pada bulan Juni, Reuters melaporkan.

    Menyusul kekerasan 6 Januari di Washington, beberapa anggota milisi mengatakan mereka tidak akan menghadiri demonstrasi pro-senjata yang telah direncanakan sejak lama di Virginia, di mana pihak berwenang khawatir tentang risiko kekerasan ketika banyak kelompok berkumpul di ibu kota negara bagian, Richmond.

    Beberapa milisi di seluruh negeri telah memberi tahu pengikutnya untuk tinggal di rumah akhir pekan ini, dengan alasan peningkatan keamanan atau risiko bahwa acara yang direncanakan adalah perangkap penegakan hukum.

    Ada demonstrasi yang tersebar pada hari Sabtu, tetapi gedung-gedung pemerintah sebagian besar tetap sepi. Petugas penegak hukum siaga pada hari Minggu, ketika gerakan anti-pemerintah "boogaloo" membuat rencana beberapa minggu lalu untuk mengadakan demonstrasi di semua 50 negara bagian.

    Steve McCraw, direktur Departemen Keamanan Publik Texas, mengatakan pada Jumat malam bahwa intelijen mengindikasikan "ekstremis brutal" mungkin berusaha untuk mengeksploitasi protes bersenjata yang direncanakan di Austin untuk melakukan tindakan kriminal. Texas menutup gedung Capitol-nya menjelang pelantikan Joe Biden.

    Di Michigan, pagar didirikan di sekitar Capitol di Lansing, dan pasukan dikerahkan dari seluruh negara bagian untuk meningkatkan keamanan. Badan legislatif membatalkan pertemuan minggu depan, dengan alasan kekhawatiran atas ancaman kekerasan.

    Untuk menanggapi pandemi virus corona dan juga masalah keamanan, perayaan seputar pelantikan Biden sebagian besar akan diadakan secara online, meskipun presiden terpilih masih berencana untuk dilantik dan menyampaikan pidato pelantikannya di Capitol AS.

    Acara penyambutan virtual pelantikan Joe Biden dari komite pengukuhan berlangsung pada Sabtu malam, menampilkan pertunjukan dari para pemimpin serikat, aktivis, dan selebriti seperti aktor Whoopi Goldberg.

    REUTERS | CNN

    Sumber

    https://www.reuters.com/article/us-usa-trump-protests/u-s-capitals-on-edge-ahead-of-possible-pro-trump-armed-protests-idUSKBN29L0CS

    https://edition.cnn.com/2021/01/16/us/inauguration-protests-saturday/index.html


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Empat Macam Batal Puasa

    Ada beberapa macam bentuk batalnya puasa di bulan Ramadan sekaligus konsekuensi yang harus dijalankan pelakunya.