Lontarkan Pernyataan Seksis, Duterte Sebut Perempuan Tidak Cocok Jadi Presiden

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Filipina Rodrigo Duterte tiba bersama putri sekaligus ibu negara Sara Duterte-Carpio untuk menghadiri upacara penobatan Kaisar Jepang Naruhito di Tokyo, Jepang 22 Oktober 2019. [Carl Court / Pool via REUTERS]

    Presiden Filipina Rodrigo Duterte tiba bersama putri sekaligus ibu negara Sara Duterte-Carpio untuk menghadiri upacara penobatan Kaisar Jepang Naruhito di Tokyo, Jepang 22 Oktober 2019. [Carl Court / Pool via REUTERS]

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Filipina Rodrigo Duterte pada Kamis menyatakan bahwa kepresidenan bukanlah pekerjaan bagi seorang perempuan karena perbedaan emosional mereka dengan pria, dan menepis spekulasi bahwa putrinya akan menggantikannya tahun depan.

    "Putriku tidak akan mencalonkan diri. Saya telah mengatakan kepada Inday untuk tidak mencalonkan diri karena saya kasihan (dia) mengetahui dia harus melalui apa yang saya alami," kata Duterte pada peluncuran proyek jalan raya, menyebut nama putrinya Sara dengan nama panggilannya, dikutip dari Reuters, 16 Januari 2021.

    "Ini (presiden) bukan untuk perempuan. Anda tahu, tatanan emosional seorang perempuan dan pria sama sekali berbeda. Anda akan menjadi bodoh di sini."

    Menanggapi pernyataan Duterte, Cristina Palabay dari kelompok hak asasi manusia Karapatan mengatakan perempuan sama mampunya dengan pria dalam pekerjaan apa pun. "Yang paling penting terutama ketika kita berbicara tentang kepresidenan dan jabatan publik adalah jika kepentingan mayoritas yang miskin ditegakkan," katanya.

    Putri Duterte, Sara Duterte-Carpio, 42 tahun, yang menggantikannya sebagai wali kota Davao City, menduduki puncak dalam jajak pendapat baru-baru ini untuk daftar calon untuk pemilihan presiden 2022.

    Dua perempuan lainnya, Wakil Presiden Leni Robredo dan Senator Grace Poe, adalah pesaing potensial.

    Baca juga: Rodrigo Duterte Bela Para Pengawalnya yang Vaksinasi COVID-19 Ilegal

    Filipina hanya memperbolehkan presiden menjabat satu periode atau enam tahun masa jabatan. Arroyo lebih lama saat dia mengambil alih dari mantan presiden yang dimakzulkan.

    Filipina memiliki dua presiden perempuan, Gloria Macapagal Arroyo dari 2001 hingga 2010 dan Corazon Aquino dari 1986 hingga 1992.

    Presiden Filipina Rodrigo Duterte dan putrinya Sarah mengisi buku tamu di Museum Peringatan Holocaust, Yad Vashem [Times of Israel]

    Sara Duterte-Carpio populer karena menunjukkan karakter yang keras dan tidak masuk akal seperti ayahnya, yang memimpin kota Davao City selama dua dekade.

    Dia tidak asing dengan tugas kepresidenan dan sering melakukan tugas sebagai ibu negara karena pernikahan ayahnya yang dibatalkan.

    Duterte-Carpio pada Kamis mengatakan telah memberi tahu ayahnya bahwa dia tidak berniat untuk mencalonkan diri.

    "Saya tidak malu-malu atau melakukan 'menit terakhir'," kata Duterte-Carpio. "Jika seluruh negara tidak ingin mempercayai (ini) maka saya tidak dapat berbuat apa-apa. Tidak semua orang mau jadi presiden. Saya salah satunya."

    "Saya berterima kasih kepada mereka semua atas kepercayaan dan keyakinan mereka pada apa yang dapat saya lakukan, tetapi penolakan saya untuk mencalonkan diri sebagai presiden bukanlah akhir dari dunia."

    Duterte, 75 tahun, terkenal karena komentarnya yang sering dianggap menyinggung, seksis, dan misoginis, tetapi kantornya biasanya menyebut ucapannya sebagai lelucon yang tidak berbahaya. Duterte tetap sangat populer di kalangan pemilih perempuan di Filipina.

    Sumber:

    https://www.reuters.com/article/us-philippines-duterte/philippines-duterte-says-presidency-no-job-for-a-woman-idUSKBN29J21U


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Empat Macam Batal Puasa

    Ada beberapa macam bentuk batalnya puasa di bulan Ramadan sekaligus konsekuensi yang harus dijalankan pelakunya.