Apa Perbandingan Vaksin Covid-19 AstraZeneca dan Pfizer?

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Vaksin Covid-19 AstraZeneca. REUTERS/Dado Ruvic

    Vaksin Covid-19 AstraZeneca. REUTERS/Dado Ruvic

    TEMPO.CO, Jakarta - Inggris pada Rabu menjadi negara pertama yang menyetujui vaksin Covid-19 dari AstraZeneca dan Universitas Oxford.

    Namun, para ilmuwan dan regulator medis di Eropa, bersikap skeptis mengingat kebingungan atas hasil uji coba sebelumnya yang membuat para ahli mempertanyakan kekuatan data.

    TINGKAT KEMANJURAN VAKSIN ASTRAZENECA/OXFORD DIBANDING YANG LAIN

    Kemanjuran vaksin AstraZeneca/Oxford dalam mencegah infeksi simptomatik adalah 70,4%, menurut data sementara, setelah 30 dari 5.807 orang yang mendapat vaksin dua dosis mengembangkan Covid-19, dibandingkan dengan 101 dari 5.829 orang yang mendapat plasebo, dikutip dari Reuters, 1 Januari 2020.

    Itu sebanding dengan kemanjuran 95% dari vaksin dua suntikan dari Pfizer/BioNTech, vaksin lain yang disetujui di Inggris.

    Sementara kemanjuran dengan dosis apapun setelah satu dosis dipatok pada 52,7%, regulator Badan Pengatur Obat dan Produk Kesehatan Inggris (MHRA) juga mengatakan "analisis eksplorasi" peserta uji coba yang mendapat satu dosis penuh menunjukkan kemanjuran 73% dari 22 hari setelah suntikan pertama.

    Regulator Inggris merekomendasikan suntikan penguat empat hingga 12 minggu setelah dosis pertama, karena kemanjuran hingga 80% dicapai dengan interval tiga bulan antara tiap suntikan, kata seorang pejabat yang terlibat dalam persetujuan MHRA.

    "Kemanjuran dosis pertama memberikan indikasi perlindungan untuk waktu yang singkat antara dua dosis, dosis kedua memperkuat respon imun dan diharapkan memberikan respon imun yang lebih tahan lama," kata University of Oxford, mitra AstraZeneca.

    Kebingungan mengenai kemanjuran muncul setelah hasil uji coba tahap akhir sementara diumumkan pada akhir November ketika AstraZeneca mengakui bahwa orang dalam uji klinisnya secara tidak sengaja mendapat dosis yang berbeda.

    Mereka yang menerima setengah dosis vaksin, diikuti dengan dosis penuh, terbukti memiliki perlindungan 90%, kata perusahaan pada awalnya, sementara dua dosis penuh hanya menawarkan perlindungan 62%.

    Sekarang, bagaimanapun, MHRA mengatakan hasil setengah dosis tidak dibuktikan dalam analisis.

    "Ini jauh lebih membingungkan karena kesalahan yang dibuat," kata salah satu pejabat European Medicines Agency (EMA). "Kesalahan yang menghasilkan data klinis yang jauh lebih kompleks untuk ditafsirkan daripada yang dibuat oleh Moderna dan Pfizer. Dan di atas semua itu, kemanjurannya lebih rendah."

    APA PERBEDAAN LAINNYA?

    Teknologi, harga, dan penyimpanan.

    Suntikan AstraZeneca adalah "vaksin vektor virus", di mana virus yang direkayasa secara khusus yang biasanya menyebabkan simpanse terkena flu biasa mengirimkan instruksi genetik ke sel manusia untuk membuat protein lonjakan dari permukaan virus corona baru.

    Vaksin Pfizer/BioNTech dan Moderna menggunakan teknologi baru yang mengemas messenger RNA (mRNA) di dalam tetesan lemak kecil untuk menginstruksikan sel membuat protein lonjakan.

    AstraZeneca berjanji biaya vaksin itu hanya beberapa dolar per dosis dan dijual tanpa menghasilkan keuntungan, sedangkan vaksin Pfizer berharga US$ 18,40-19,50 (Rp 260 ribu-274 ribu) per dosis.

    Vaksin mRNA terpisah dari Moderna, disetujui di Amerika Serikat, harganya mencapai US$ 37.

    Suntikan AstraZeneca tidak memerlukan pembekuan dalam pada suhu minus 70 derajat seperti vaksin mRNA dari Pfizer dan mitranya di Jerman, BioNTech, dan telah diproduksi dengan jutaan dosis.

    Vaksin AstraZeneca bisa disimpan di lemari es standar selama enam bulan.

    Ini juga lebih murah untuk dibuat, membawa harapan bagi negara-negara berkembang yang sebagian besar tidak mendapatkan vaksin awal.

    SETELAH INGGRIS, BAGAIMANA DENGAN PEMERINTAH LAIN?

    Ketika Inggris menandatangani vaksin Pfizer/BioNTech pada awal Desember, regulator di tempat lain mendapat tekanan untuk menyetujui vaksin, dan Amerika Serikat serta Eropa segera mengikutinya.

    Vaksin mRNA serupa Moderna juga telah mendapat persetujuan AS.

    Langkah Inggris sekarang untuk memberikan suntikan AstraZeneca kepada kelompok prioritas sebanyak mungkin agar orang-orang diinokulasi dengan cepat, sebelum semua jawaban tentang kemanjuran dan dosis optimal masuk.

    Tidak adanya masalah keamanan, regulator Inggris mungkin bertaruh antara menunggu penyempurnaan vaksin dan puas dengan apa yang mereka miliki.

    "Persetujuan darurat yang cepat berarti mengambil risiko dengan kemanjuran yang lebih rendah (atau) lebih pendek daripada yang mungkin dicapai dengan vaksin mRNA," kata Claire-Anne Siegrist, kepala vaksinologi dan imunologi di Rumah Sakit Universitas Jenewa.

    Sementara seorang pejabat EMA mengatakan minggu ini vaksin AstraZeneca tidak mungkin disetujui sebelum akhir Januari, seorang pejabat tinggi yang menangani program vaksin Jerman mengatakan pada Rabu bahwa dia masih mengharapkan "keputusan cepat" oleh Eropa karena proses tinjauan bergulirnya sangat maju.

    Pengawas obat UE sedang melakukan peninjauan untuk persetujuan pasar bersyarat, daripada persetujuan penggunaan darurat Inggris yang lebih cepat.

    Regulator obat India juga mendiskusikan persetujuan darurat dari vaksin AstraZeneca, yang dibuat dalam kemitraan dengan Serum Institute of India.

    SIAPA YANG AKAN MENDAPATKAN VAKSIN DI INGGRIS?

    Layanan Kesehatan Nasional Inggris (NHS) tidak akan memberi orang pilihan vaksin.

    Tetapi dengan beberapa sekarang tersedia, negara perlu memutuskan siapa yang harus mendapatkan vaksin mana, karena beberapa orang mungkin lebih suka suntikan dengan kemanjuran yang lebih tinggi.

    Para ahli mengatakan perbedaan antara tingkat kemanjuran signifikan, mendorong pilihan yang sulit.

    "Di negara-negara di mana mRNA dan vaksin AstraZeneca tersedia, siapa yang Anda putuskan untuk memberikan vaksin yang kurang efektif?" Kata Siegrist.

    Thomas Mertens, kepala STIKO, panel ahli Jerman untuk penggunaan vaksin, mengatakan kelompoknya berencana untuk mengatasi masalah ini dalam waktu dekat karena mereka ingin menyesuaikan strategi yang memberikan dampak terbesar dengan persediaan terbatas.

    "Pada titik ini, kami tidak memiliki vaksin dalam jumlah yang cukup untuk menjangkau semua orang yang membutuhkannya," kata Thomas Klimkait, seorang profesor dan peneliti dari Universitas Basel yang mengerjakan proyek vaksin SARS-CoV-2 Swiss.

    "Saya akan mengatakan pada saat ini bahwa setiap vaksin dengan kemanjuran yang relatif baik, itu berarti setidaknya 60 atau 70%, harus digunakan, jika memiliki profil keamanan yang sesuai," kata Klimkait.

    Sumber:

    https://uk.reuters.com/article/us-health-coronavirus-vaccines-astrazene/explainer-how-does-astrazenecas-vaccine-compare-with-pfizer-biontech-idUKKBN2941P9


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman dan Nyaman Liburan Lebaran Idul Fitri 1442 H

    Ada sejumlah protokol kesehatan yang sebaiknya Anda terapkan kala libur lebaran 2021. Termasuk saat Salat Idul Fitri 1442H