5 Poin Tentang Brexit dan Kesepakatannya

Masyarakat menyelenggarakan Hari Brexit pada 31 Januari 2020 di Parliamentary Square

TEMPO.CO, Jakarta - Juru runding Inggris dan Uni Eropa menandatangani kesepakatan Brexit pada Kamis, hanya seminggu sebelum Inggris akhirnya meninggalkan blok beranggotakan 27 negara, yang telah menjadi mitra dagang terbesarnya.

CNN melaporkan, negosiasi alot dan sempat beberapa kali tertunda itu mencakup nol tarif dan kuota barang, perjalanan bebas warga Inggris dan peraturan visa, pemeriksaan perbatasan, hak memancing di perairan Eropa, komitmen tanggung jawab perlindungan lingkungan, beca cukai, dan lain sebagainya.

Sekarang kesepakatan telah disepakati, para pemimpin Uni Eropa, parlemen Eropa, dan pemerintah Inggris sekarang harus menyetujui kesepakatan mereka sendiri di parlemen masing-masing.

Namun, untuk mengenal kesepakatan itu, kita perlu menelaah lima poin dasar tentang Brexit dan kesepakatannya, seperti dikutip dari Reuters, 25 Desember 2020.

APA ITU BREXIT?

Brexit, atau British-Exit, mengacu pada proses Inggris meninggalkan Uni Eropa setelah 47 tahun dalam aliansi ekonomi dan politik negara-negara Eropa yang dibangun sehabis Perang Dunia Kedua.

Brexit terjadi setelah referendum "vote leave" yang meraih suara 52-48% pada Juni 2016. Hasil referendum ini membuat Inggris menjadi negara pertama yang meninggalkan UE, persatuan yang sekarang terdiri dari hampir 450 juta warga yang membentang dari Atlantik hingga perbatasan Rusia dan Turki.

Kepergian resmi Inggris pada 31 Januari 2020 digembar-gemborkan oleh para pendukung sebagai pemulihan kedaulatan politik untuk negara berpenduduk 66 juta orang itu.

Para penentang Brexit melihatnya sebagai kemunduran bersejarah bagi integrasi Eropa yang dapat menyebabkan kerusakan ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan risiko perselisihan baru di perbatasan Irlandia, satu-satunya perbatasan darat antara blok itu dan Inggris.

Sejak perpisahan resminya, London telah mengikuti aturan kerja sama erat dalam segala hal mulai dari perdagangan hingga pertukaran pelajar, tetapi fase transisi ini berakhir pada tengah malam pada 31 Desember.

APA KESEPAKATAN YANG DICAPAI?

Kedua belah pihak telah melakukan negosiasi yang rumit sejak Maret untuk mencoba menjaga perdagangan barang mereka tetap mengalir mulai 1 Januari 2021.

Kesepakatan yang diumumkan pada hari Kamis berarti bahwa perdagangan barang ini, kira-kira setengah dari US$ 900 miliar (Rp 12.780 triliun) perdagangan tahunan UE-Inggris, akan tetap bebas dari tarif dan kuota.

Namun, barang yang bergerak antara Inggris dan UE akan tunduk pada bea cukai dan kontrol lainnya, serta dokumen tambahan diperkirakan akan menyebabkan hambatan besar.

Kesepakatan itu dinegosiasikan di atas perjanjian penarikan resmi (Withdrawal Agreement) yang dicapai tahun lalu, yang memastikan bahwa kontrol ekstensif tidak akan ditempatkan kembali di perbatasan sensitif antara Irlandia anggota UE, dan provinsi Inggris di Irlandia Utara.

Elemen kunci ketiga dari kesepakatan itu adalah membagi kuota penangkapan ikan antara Inggris dan UE.

Puluhan warga mengibarkan bendera Inggris setelah resmi keluar dari Uni Eropa di Lapangan Parlemen di London, 31 Januari 2020. REUTERS

AREA LAIN YANG TERPENGARUH?

Kesepakatan itu tidak membayangkan kerja sama pada tingkat yang sama seperti sebelum Brexit di banyak bidang.

Jasa keuangan dan bisnis, tulang punggung ekspor Inggris, hanya dimasukkan dalam jumlah kecil.

Hal yang sama berlaku untuk kerja sama kebijakan luar negeri, keamanan dan pertahanan, sementara ketentuan untuk transportasi, energi, dan kerja sama nuklir sipil akan berada di bawah level saat ini.

HUBUNGAN LAIN YANG AKAN MENYUSUT?

Roaming seluler, pengakuan timbal balik atas kualifikasi profesional, akses ke layanan hukum, perdagangan digital, dan pengadaan publik adalah area lain di mana tingkat kerja sama akan diturunkan.

Ketika UE dan Inggris sepakat untuk tidak mewajibkan visa untuk perjalanan, pergerakan bebas orang akan berakhir.

Itu berarti warga negara Uni Eropa yang pergi ke Inggris, dan sebaliknya, akan menjalani pemeriksaan perbatasan dan tidak lagi dapat menggunakan paspor biometrik untuk menyeberang dengan cepat melalui gerbang elektronik.

APAKAH PROSES BREXIT SUDAH RAMPUNG?

Ya, karena Inggris keluar dari UE, serikat pabean dan pasar tunggalnya, dan tidak lagi terikat oleh aturan mereka. Hubungan sekarang akan didasarkan pada penyelesaian perpisahan tahun 2020 antara kedua belah pihak dan Perjanjian Perdagangan dan Kerja Sama yang disegel pada hari Kamis kemarin.

Tetapi mereka yang berharap diakhirinya negosiasi yang sering sengit setelah referendum Brexit cenderung kecewa.

Perjanjian tersebut mencakup periode transisi dan klausul tinjauan, yang berarti bahwa lebih banyak negosiasi akan dilakukan pada perikanan, aturan perdagangan, dan banyak lagi lainnya setelah masa transisi Brexit selesai.

Sumber:

https://edition.cnn.com/2020/12/24/europe/brexit-deal-uk-eu-gbr-intl/index.html

https://uk.reuters.com/article/uk-britain-eu-deal-factbox/factbox-brexit-trade-deal-explained-in-five-basic-questions-idUKKBN28Y1UM






Android Vs iPhone, Uni Eropa Putuskan Pilih Charging Port Tipe USB-C

11 jam lalu

Android Vs iPhone, Uni Eropa Putuskan Pilih Charging Port Tipe USB-C

Uni Eropa telah memutuskan, untuk yang pertama di dunia, menetapkan penggunaan koneksi kabel untuk pengisian daya atau charging port tunggal.


Investasi Uni Eropa di Jawa Tengah 4,9 Juta Dolar, Ganjar: Belum Banyak

21 jam lalu

Investasi Uni Eropa di Jawa Tengah 4,9 Juta Dolar, Ganjar: Belum Banyak

Nilai investasi dari negara anggota Uni Eropa di Jawa Tengah baru 4,9 US Dollar.


Tindak Keras Demonstran Kematian Mahsa Amini, Iran Bakal Dijatuhi Sanksi oleh 6 Negara Uni Eropa

1 hari lalu

Tindak Keras Demonstran Kematian Mahsa Amini, Iran Bakal Dijatuhi Sanksi oleh 6 Negara Uni Eropa

Jerman, Prancis, Denmark, Spanyol, Italia, dan Republik Ceko mengajukan usulan sanksi Uni Eropa terhadap Iran karena menekan unjuk rasa Mahsa Amini


Uni Eropa Bakal Rapat untuk Bahas Masalah Energi dan Ukraina

2 hari lalu

Uni Eropa Bakal Rapat untuk Bahas Masalah Energi dan Ukraina

Para pemimpin negara Uni Eropa akan melakukan rapat membahas dukungan untuk Ukraina serta harga energi yang semakin melonjak.


Mantan Perdana Menteri Boyko Borissov Maju Lagi di Pemilu Bulgaria

2 hari lalu

Mantan Perdana Menteri Boyko Borissov Maju Lagi di Pemilu Bulgaria

Partai GERB milik mantan Perdana Menteri Boyko Borissov maju dalam pemilu hari Minggu kemarin. GERB diprediksi menang tipis


Update Bocor Gas Metan Nord Stream : Bencana Gas Rumah Kaca dan Sabotase

2 hari lalu

Update Bocor Gas Metan Nord Stream : Bencana Gas Rumah Kaca dan Sabotase

Perkiraan terburuknya, kebocoran mencapai 778 juta meter kubik gas yang menyembur dari kedua pipa Nord Stream.


Dubes Uni Eropa: Pemanfaatan Hutan Bisa Capai Emisi Nol Bersih

4 hari lalu

Dubes Uni Eropa: Pemanfaatan Hutan Bisa Capai Emisi Nol Bersih

Kekayaan hutan di Indonesia dapat mengendalikan perubahan iklim, dan hutan menjadi faktor penting untuk mencapai emisi nol bersih.


Dubes Uni Eropa Sebut Tantangan Iklim di Tengah Invasi Rusia ke Ukraina

4 hari lalu

Dubes Uni Eropa Sebut Tantangan Iklim di Tengah Invasi Rusia ke Ukraina

Duta Besar Uni Eropa Vincent Piketmenyebut tantangan perubahan iklim di tengah invasi Rusia ke Ukraina salah satunya dengan cara sederhana, seperti penghematan energi.


Amplop Berisi Bubuk Putih Mencurigakan Ditemukan di Markas Komisi Eropa

4 hari lalu

Amplop Berisi Bubuk Putih Mencurigakan Ditemukan di Markas Komisi Eropa

Amplop penuh bubuk putih yang mencurigakan ditemukan di dekat kantor Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen


Jual Kewarganegaraan Rp14,9 M, Malta Digugat Uni Eropa

4 hari lalu

Jual Kewarganegaraan Rp14,9 M, Malta Digugat Uni Eropa

Dengan memiliki paspor Malta, memungkinkan mereka untuk tinggal dan bekerja di negara Uni Eropa mana pun