Uni Eropa Kucurkan Dana Bantuan Tambahan Rp34 M untuk Rohingya

Reporter:
Editor:

Suci Sekarwati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah pengungsi etnis Rohingya duduk menunggu saat tiba di tempat penampungan yang baru di Balai Latihan Kerja (BLK) Desa Mee Kandang, Lhokseumawe, Aceh, Jumat 10 Juli 2020. Sebanyak 99 orang pengungsi Rohingya yang terdiri dari 43 orang dewasa dan 56 anak-anak dipindahkan ke tempat penampungan sementara yang baru dan sehat sambil menunggu kepastian dari imigrasi, IOM dan UHNCR soal sampai kapan mereka akan berada di Indonesia. ANTARA FOTO/Rahmad

    Sejumlah pengungsi etnis Rohingya duduk menunggu saat tiba di tempat penampungan yang baru di Balai Latihan Kerja (BLK) Desa Mee Kandang, Lhokseumawe, Aceh, Jumat 10 Juli 2020. Sebanyak 99 orang pengungsi Rohingya yang terdiri dari 43 orang dewasa dan 56 anak-anak dipindahkan ke tempat penampungan sementara yang baru dan sehat sambil menunggu kepastian dari imigrasi, IOM dan UHNCR soal sampai kapan mereka akan berada di Indonesia. ANTARA FOTO/Rahmad

    TEMPO.CO, JakartaUni Eropa memutuskan untuk mengucurkan dana tambahan sebesar 2 juta euro atau Rp34 miliar untuk aksi kemanusiaan. Uang tambahan tersebut diharapkan bisa membuat Uni Eropa bisa tetap mendukung dan membantu secara nyata pengungsi etnis Rohingya dan komunitas yang menampung mereka.   

    Rencananya dana tersebut akan dialokasikan untuk kebutuhan kemanusiaan dan perlindungan mendesak para pengungsi di kawasan, termasuk pengungsi Rohingya yang tiba di Indonesia pada 2020. Dana tersebut juga untuk membantu perawatan kesehatan, kesehatan mental, kebutuhan nutrisi, layanan multi-sektoral dan perlindungan, khususnya pengungsi Rohingya yang selamat dari kekerasan berbasis gender.

    Sejumlah etnis Rohingya menunggu di ruangan setelah menjalani pemeriksaan kesehatan dan identifikasi di tempat penampungan sementara di bekas kantor Imigrasi Punteuet, Blang Mangat, Lhokseumawe, Aceh, Jumat 26 Juni 2020. Hasil identifikasi dan pemeriksaan tes diagnosa cepat (rapid test) COVID-19 menyatakan sebanyak 99 orang etnis Rohingya dinyatakan non reaktif. ANTARA FOTO/Rahmad

    Migrasi Rohingya tetap berlanjut pada 2020 walaupun dunia sedang diselimuti pandemi Covid-19 global serta pembatasan sosial. Selama beberapa bulan terakhir, nelayan-nelayan di Aceh telah menyelamatkan ratusan etnis Rohingya yang melaut berbulan-bulan. Mayoritas dari mereka yang diselamatkan adalah anak-anak dan perempuan.

    Uni Eropa dalam keterangannya pada Selasa, 15 Desember 2020 menyebut penyelamatan dan penampungan etnis Rohingya ini adalah bukti penghormatan Indonesia terhadap hukum internasional dan menunjukkan kemurahan hati Pemerintah serta masyarakat Indonesia.

    Sejumlah anak-anak pengungsi etnis Rohingya berteriak lepas saat dalam kegiatan terapi trauma healing di tempat penampungan bekas gedung imigrasi, Punteuet, Lhokkseumawe, Aceh, Rabu 1 Juli 2020. Berbagai kegiatan bersifat mendidik dan menghibur dilakukan para relawan untuk memulihkan kondisi psikologis dan menghilangkan trauma anak-anak Rohingya setelah terobang-ambing di lautan hingga terdampar ke Aceh. ANTARA FOTO/Rahmad

    Terhitung mulai 2017, Uni Eropa dan Negara Anggotanya telah menyumbang lebih dari 226 juta euro untuk dana bantuan darurat dan pemulihan awal etnis Rohingya di Myanmar. Dengan memberikan bantuan ini, Uni Eropa berharap bisa membantu mereka yang paling membutuhkan, kapan pun dan di lokasi manapun.

    Ada lebih dari 740 ribu etnis Rohingya dari Myanmar, yang melarikan diri atau mengungsi menyusul terjadinya kekerasan besar-besaran di Negara Bagian Rakhine, Myanmar pada 2017. Lebih dari 860 ribu pengungsi Rohingya saat ini berada di Bangladesh, dan lebih dari 150 ribu tersebar di sejumlah negara, salah satunya Indonesia.

    PBB memperkirakan ada sekitar 600 ribu etnis Rohingya yang masih berada di Rakhine dan masih mengalami krisis HAM berkepanjangan. Mereka mendapat akses yang sangat terbatas ke layanan dasar dan peluang mata pencaharian yang layak karena pembatasan pergerakan yang ketat dan penolakan kewarganegaraan serta hak asasi.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Operasi Ketupat 2021 Demi Menegakkan Larangan Mudik, Berlaku 6 Mei 2021

    Sekitar 166 ribu polisi diterjunkan dalam Operasi Ketupat 2021 untuk menegakkan larangan mudik. Mereka tersebar di lebih dari 300 titik.