Amerika Serikat Resmi Sanksi Turki, Hubungan Kedua Negara Memanas

Reporter:
Editor:

Ahmad Faiz Ibnu Sani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Amerika Serikat Donald Trump dan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan terlihat berfoto bersama di sela acara santap malam menjelang peringatan Armistice Day keesokan harinya di Paris, Prancis, pada 10 November 2018 waktu setempat. Anadolu

    Presiden Amerika Serikat Donald Trump dan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan terlihat berfoto bersama di sela acara santap malam menjelang peringatan Armistice Day keesokan harinya di Paris, Prancis, pada 10 November 2018 waktu setempat. Anadolu

    TEMPO.CO, - Amerika Serikat akhirnya menjatuhkan sanksi terhadap Turki pada Senin kemarin atas pembelian sistem pertahanan udara S-400 dari Rusia. Seorang pejabat senior AS mengatakan, sikap Turki yang menolak membatalkan pembelian itu membuat Amerika Serikat tidak punya pilihan lain.

    Keputusan ini membuat hubungan kedua negara semakin rumit. Pemerintah Turki mengutuk sanksi tersebut dan mendesak Washington untuk merevisi keputusan yang disebutnya tidak adil.

    "Kami meminta Amerika Serikat untuk merevisi sanksi yang tidak adil (dan) untuk kembali dari kesalahan besar ini secepat mungkin. Turki siap untuk menangani masalah ini melalui dialog dan diplomasi dengan cara yang sesuai dengan semangat aliansi," bunyi pernyataan resmi Kementerian Luar Negeri Turki dikutip dari Reuters, Selasa, 15 Desember 2020.

    Menurut Turki, sanksi ini bakal berdampak negatif terhadap hubungan kedua negara. "Dan Turki akan membalas dengan cara dan waktu yang dianggap tepat," tambah kementerian itu.

    Kementerian Luar Negeri Amerika Serikat berharap dapat menemukan resolusi atas keputusan Turki membeli sistem pertahanan udara S-400 dari Rusia itu. "Keputusan ini tidak memberi kami alternatif. Kami berharap pemerintah Turki akan bersedia untuk terlibat dengan kami dalam mencoba menemukan resolusi untuk ini," kata Christopher Ford, Asisten Menteri Luar Negeri untuk Keamanan dan Nonproliferasi Internasional.

    Washington memberlakukan sanksi ini pada badan pengadaan dan pengembangan pertahanan Turki, ketuanya, dan tiga karyawan lainnya.

    Amerika Serikat berdalih keputusan Turki untuk menggunakan S-400, yang diperoleh dari Moskow pada 2019, membuatnya tidak memiliki pilihan mengingat jet tempur F-35 dan pertahanan bersama lainnya akan rentan terhadap musuh NATO, Rusia.

    REUTERS

    https://www.reuters.com/article/idUSKBN28O2KB


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Operasi Ketupat 2021 Demi Menegakkan Larangan Mudik, Berlaku 6 Mei 2021

    Sekitar 166 ribu polisi diterjunkan dalam Operasi Ketupat 2021 untuk menegakkan larangan mudik. Mereka tersebar di lebih dari 300 titik.