Polisi Selamatkan Lukisan Surealis Senilai Rp 4,7 Miliar dari Tempat Sampah

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Lukisan karya seniman Prancis Yves Tanguy, yang diperkirakan bernilai sekitar 280.000 euro [CNN]

    Lukisan karya seniman Prancis Yves Tanguy, yang diperkirakan bernilai sekitar 280.000 euro [CNN]

    TEMPO.CO, Jakarta - Polisi Jerman menyelamatkan lukisan surealis pelukis Prancis senilai lebih dari Rp 4,7 miliar dari tempat sampah di Bandara Düsseldorf.

    Gambar karya seniman Prancis Yves Tanguy, yang diperkirakan bernilai sekitar 280.000 euro (Rp 4,7 miliar), ditemukan di dasar tempat sampah daur ulang yang digunakan oleh petugas pembersih bandara.

    Cerita di balik penemuan lukisan tanpa judul itu sama surealnya dengan lukisan itu sendiri.

    Dikutip dari CNN, 12 Desember 2020, lukisan pemandangan abstrak pertama kali hilang pada 27 November, ketika seorang pengusaha yang tidak disebutkan namanya secara tidak sengaja meninggalkannya di konter check-in di bandara di Jerman barat.

    Karya seni yang dilukis dengan warna-warna tanah ini dikemas dalam kotak karton datar berukuran sekitar 16 x 24 inci.

    Ketika pria itu baru saja menaiki pesawatnya ke Tel Aviv, dia menyadari bahwa dia telah meninggalkan tas tangannya yang berharga.

    Setelah mendarat di Israel, ia menghubungi polisi di kota Düsseldorf, Jerman barat, dan mengirimkan beberapa email tentang lukisan berukuran 40 x 60 sentimeter itu, Deutsche Welle melaporkan.

    Ketika upaya itu tidak berhasil, dia meminta bantuan keponakannya di Belgia. Akhirnya keponakan itu, yang juga tidak disebutkan namanya, melakukan perjalanan ke Düsseldorf, di mana dia mengajukan laporan ke polisi setempat, kata kepolisian.

    Ketika kasus tersebut sampai di meja komisaris polisi, dia menghubungi perusahaan pembersih yang memelihara terminal bandara dan akhirnya bersama dengan manajer fasilitas untuk memilah-milah tempat sampah daur ulang kertas dan menemukan lukisan berharga di bagian bawah tempat sampah.

    Cerita bagaimana lukisan itu bisa pindah dari konter check-in ke wadah tempat sampah daur ulang tetap samar.

    Menurut situs media seni Artnet, Tanguy, yang bernama lengkap Raymond Georges Yves Tanguy, lahir pada tanggal 5 Januari 1900 di Paris, Prancis dan berteman dengan putra Henri Matisse, Pierre, pada usia dini.

    Menurut situs web Guggenheim, meskipun kurang pelatihan formal, Tanguy mementaskan pameran tunggal pertamanya pada tahun 1927, di Galerie Surréaliste di Paris.

    Setahun kemudian ia bergabung dengan Miró, Picasso, dan lainnya dalam pameran surealis di Galerie au Sacre du Printemps di ibu kota Prancis. Tanguy kemudian menetap di Connecticut, di mana dia meninggal pada tahun 1955.

    Lukisan bentang alam surealisnya, mengingatkan pada Giorgio de Chirico, menampilkan tema psikologi dan simbolisme pribadi dengan pencitraan spesifik dan tepat. Tidak seperti surealis lainnya, dia mewakili ruang mimpi dengan tingkat naturalisme dan realisme yang tinggi, menurut Artnet. Di antara karyanya yang paling terkenal adalah lukisan cat minyak Mama, Papa is Wounded! (1927).

    Sumber:

    https://edition.cnn.com/style/article/dusseldorf-airport-painting-scli-intl/index.html

    http://www.artnet.com/artists/yves-tanguy/


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jadwal Imsakiyah dan Puasa Ramadhan 1442 H - 2021 M

    Ini jadwal puasa dan imsakiyah Ramadhan 1442 H yang jatuh pada 13 April hingga 12 Mei 2021, Idul Fitri 1 Syawal 1442 H jatuh pada 13 Mei 2021.