Penerbangan Internasional di Melbourne Dibuka Lagi

Reporter:
Editor:

Suci Sekarwati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Fasilitas pengujian virus corona  yang disediakan saat Victoria mengalami peningkatan kasus Covid-19, di Melbourne, Australia, 24 Juni 2020. AAP Image/James Ross via REUTERS

    Fasilitas pengujian virus corona yang disediakan saat Victoria mengalami peningkatan kasus Covid-19, di Melbourne, Australia, 24 Juni 2020. AAP Image/James Ross via REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta - Kota terbesar kedua di Australia, Melbourne, pada Senin, 7 Desember 2020, menyambut para penumpang dari penerbangan internasional pertamanya setelah menutup jalur penerbangan internasional selama lima bulan. Kedatangan pelancong itu akan menjadi ujian pada sistem hotel karantina yang diberlakukan negara bagian Victoria itu.     

    Setelah penerbangan internasional dibuka lagi, diperkirakan ratusan orang akan tiba di Victoria per minggunya. Otoritas setempat meyakinkan kepolisian akan menetapkan standar yang sangat ketat (bagi para pelancong).

    Salah satu aturan baru yang diberlakukan adalah warga Australia yang baru pulang dari Sri Lanka, harus masuk hotel khusus karantina yang menerapkan aturan ketat.  Aturan ini sama seperti yang dianut oleh Sydney Ibu Kota dari New South Wales, negara bagian terbesar di Australia. Di Sydney ribuan orang yang baru pulang melancong dari luar negeri harus menjalani karantina agar tidak ada penyebaran di kluster-kluster.  

    Kawasan Bourke Street yang terlihat kosong terlihat setelah jam malam di seluruh kota diberlakukan untuk memperlambat penyebaran Covid-19 di Melbourne, Australia, 2 Agustus 2020. Negara bagian Victoria kembali memberlakukan lockdown setelah dilaporkan sejumlah kasus virus corona. AAP/Erik Anderson via REUTERS

    Di negara bagian Victoria ada lebih dari 20 ribu kasus infeksi virus corona. Virus mematikan itu umumnya ditularkan oleh staf hotel berinteraksi dengan orang-orang yang baru datang dari luar negeri.

    Australia sejak Maret 2020 menutup pintu-pintu perbatasannya bagi WNA. Namun bandara di Ibu Kota Melbourne berhenti menerima kunjungan pelancong WNA pada akhir Juni 2020 setelah wabah Covid-19 menyebar dari dua hotel yang digunakan sebagai tempat karantina mereka yang baru pulang dari luar negeri.

    Wabah virus corona di Negeri Kangguru itu secara luas menyalahkan kegagalan kontraktor swasta dalam mengikuti protokol kesehatan.         

    Di Australia ada 28 ribu kasus positif Covid-19. Dari jumlah tersebut, 908 pasien berakhir dengan kematian sejak pandemi virus corona terjadi. Sekarang ini, tinggal 44 kasus aktif Covid-19 di penjuru Australia yang sebagian besar ditempatkan di hotel khusus karantina.

    Sumber: https://www.reuters.com/article/us-health-coronavirus-australia-idUSKBN28G0XO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lakon DPR, Jokowi, dan MK dalam Riwayat Akhir Kisah KPK

    Pada 4 Mei 2021, Mahkamah Konstitusi menolak uji formil UU KPK. Dewan Perwakilan Rakyat dan Presiden Jokowi juga punya andil dalam pelemahan komisi.