Petugas Pemilu Philadelphia Menerima Ancaman Pembunuhan Saat Penghitungan Suara

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Surat suara yang masuk dihitung di Lehigh County, Pennsylvania, AS, 4 November 2020. [REUTERS / Rachel Wisniewski]

    Surat suara yang masuk dihitung di Lehigh County, Pennsylvania, AS, 4 November 2020. [REUTERS / Rachel Wisniewski]

    TEMPO.CO, Jakarta - Komisioner kota Philadelphia, Pennsylvania, yang bertanggung jawab dalam penghitungan suara pilpres AS di kotanya menerima ancaman pembunuhan sejak penghitungan dimulai pekan lalu, katanya kepada program "60 Minutes" CBS pada Ahad kemarin.

    Al Schmidt dan komisioner lainnya menerima ancaman ketika petugas pemilu menghabiskan berhari-hari menghitung ratusan ribu surat masuk dan surat suara sementara di Pennsylvania Convention Center, dikutip dari Philly Voice, 10 November 2020.

    Penantang Demokrat Joe Biden dianggap sebagai pemenang pilpres AS pada Sabtu setelah Philadelphia melaporkan sejumlah suara pada Sabtu malam, memberinya 20 suara elektoral Pennsylvania.

    Presiden Donald Trump dan kampanyenya berulang kali telah membuat klaim tidak berdasar yang menuduh Philadelphia menghitung suara dengan cara curang. Dia telah membuat tuduhan serupa di Pennsylvania dan negara bagian medan pertempuran lainnya.

    "Dari dalam melihat keluar, semuanya terasa sangat gila," kata Al Schmidt selama wawancara yang disiarkan Minggu di "60 menit" CBS News. "Pada akhirnya, kami menghitung suara yang memenuhi syarat yang diberikan oleh pemilih. Kontroversi seputar itu adalah sesuatu yang saya tidak mengerti."

    Dikutip dari Philadelphia Inquirer, polisi menyelidiki ancaman terhadap rumah para komisioner menjelang Hari Pemilu dan mengerahkan pengamanan ketat untuk Pennsylvania Convention Center, di mana surat suara akan dihitung dan para komisioner serta staf mereka akan menghabiskan waktu setiap jam dalam sehari.

    The Hill melaporkan, pada Kamis malam Trump mengadakan konferensi pers di Gedung Putih untuk menuduh kecurangan pemilih yang meluas di kota Philadelphia dan tanpa bukti, menuduh pejabat pemilu di sana memberikan dukungan kepada kandidat Demokrat.

    "Di Pennsylvania, Partai Demokrat yang partisan telah mengizinkan surat suara diterima tiga hari setelah pemilihan, dan kami berpikir lebih dari itu, dan mereka menghitung surat suara yang tanpa identifikasi sama sekali. Jadi, Anda tidak memiliki cap pos, Anda tidak memiliki identifikasi," kata Trump.

    Kampanye Trump juga telah mengajukan beberapa tuntutan hukum di Pennsylvania yang meminta hakim di sana untuk membatalkan atau menghentikan penghitungan surat suara yang masuk. Mahkamah Agung negara bagian memutuskan beberapa hari sebelum pemilihan bahwa batas waktu untuk surat suara kabupaten dapat diperpanjang karena virus corona.

    Schmidt mengungkapkan dalam beberapa hari terakhir mereka mendapat panggilan telepon dengan nada mengancam. "Hai apa kabar? Anda tahu apa yang terjadi pada politisi Demokrat korup dan pejabat pemilihan yang mendukung Black Lives Matter dan yang menipu dan menindas pemilih, mengintimidasi pemilih, dan gangguan pemilihan? Anda tahu apa yang terjadi? " kata seorang pria, menurut rekaman panggilan itu, Philadelphia Inquirer melaporkan.

    "Mereka langsung paham, dengan cara yang sulit, mengapa mesti ada Amandemen Kedua. Kami seribu langkah di depan kalian b******n, dan kalian berjalan tepat ke sarang singa."

    "Itu ancaman kematian yang tidak terlalu terselubung," kata reporter "60 Minutes", Bill Whitaker kepada Schmidt.

    "Ya, untuk menghitung suara dalam demokrasi," jawab Schmidt.

    Joe Biden, yang diproyeksikan sebagai pemenang pilpres AS pada Sabtu malam, telah meyakinkan para pemilih bahwa setiap suara akan dihitung dan berjanji untuk menyatukan Amerika pada saat ketidakpastian politik.

    Sumber:

    https://www.phillyvoice.com/philadelphia-city-commissioners-al-schmidt-pennsylvania-60-minutes-interview-cbs/

    https://thehill.com/homenews/525075-republican-philadelphia-official-responsible-for-vote-counting-says-office-getting

    https://www.inquirer.com/politics/election/philadelphia-elections-officials-death-threats-20201109.html


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.