Donald Trump Sebut Anthony Fauci Idiot saat Menelepon Tim Kampanye

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular AS, Dr. Anthony Fauci, menghadiri pertemuan respons virus Corona dengan Presiden AS Donald Trump dan Gubernur Lousiana John Bel Edwards di Oval Office Gedung Putih, Washington, AS, 29 April 2020.[REUTERS]

    Direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular AS, Dr. Anthony Fauci, menghadiri pertemuan respons virus Corona dengan Presiden AS Donald Trump dan Gubernur Lousiana John Bel Edwards di Oval Office Gedung Putih, Washington, AS, 29 April 2020.[REUTERS]

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, menyerang Anthony Fauci selama percakapan telepon dengan tim kampanyenya dengan menyebut anggota satuan tugas penanggulangan virus corona itu sebagai bencana dan idiot.

    Presiden Trump mengklaim bahwa para pemilih tidak ingin mendengar lebih banyak dari para pemimpin ilmiah negara itu tentang pandemi, dengan marah menanggapi wawancara program CBS "60 Minutes" yang menghadirkan Dr. Anthony S. Fauci, Direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular.

    "Orang-orang lelah mendengar Fauci dan semua idiot ini," kata Trump dalam panggilan telepon dengan staf kampanyenya pada Senin, merujuk pada pejabat kesehatan lain, dikutip dari CNN, 20 Oktober 2020. CNN mendapat akses ke panggilan telepon yang diberikan oleh seorang sumber.

    Mengacu pada Fauci dan pejabat kesehatan lainnya sebagai "idiot," Trump menyatakan negara itu siap untuk keluar dari bencana kesehatan, bahkan ketika kasus-kasus kembali melonjak dan para ahli medis memperingatkan yang terburuk belum muncul.

    Trump tanpa dasar mengklaim Fauci bisa menyebabkan setengah juta orang terbunuh di Amerika Serikat, dan menyebut rekomendasi yang ditawarkan oleh pemerintahannya sendiri untuk mengurangi penyebaran penyakit sebagai gangguan yang memberatkan.

    "Orang-orang bosan dengan Covid. Saya memiliki kampanye terbesar yang pernah saya alami, dan kita memiliki Covid," kata Trump, menelepon staf kampanye dari hotel di Las Vegas, di mana dia menghabiskan dua malam untuk agenda kampanye.

    "Jika saya mendengarkan dia, kita akan memiliki 500.000 kematian," kata Trump, "orang-orang mengatakan apa pun. Jangan ganggu kita lagi. Mereka bosan. Orang-orang lelah mendengar Fauci dan semua idiot ini."

    "Fauci adalah pria yang baik," lanjut Trump. "Dia sudah di sini selama 500 tahun."

    Presiden Donald Trump, melemparkan masker kearah pendukungnya saat melakukan kampanye setelah negatif Covid-19 di Bandara Internasional Orlando Sanford di Sanford, Florida, 12 Oktober 2020. Saat berkampanye Trump sama sekali tidak mengubah pendekatannya pada pendukungnya setelah dirinya terinfeksi Covid-19. REUTERS/Jonathan Ernst

    Seorang penasihat Trump kemudian mempertanyakan kebijaksanaan menyerang Fauci hanya dua minggu sebelum pemilihan. Penasihat itu menggambarkan komentar Presiden sebagai "tidak pintar" karena tetap fokus pada pandemi virus corona, satu topik yang paling ingin dihindari para pejabat kampanye.

    Anthony Fauci telah menjadi direktur National Institute of Allergy and Infectious Diseases sejak 1984 dan merupakan anggota Satuan Tugas Virus Corona Gedung Putih. Pada saat yang hampir bersamaan Trump mengomel di telepon, Fauci dianugerahi Penghargaan Presiden untuk Kepemimpinan Teladan yang pertama dari Akademi Kedokteran Nasional selama upacara virtual. Fauci berkata bahwa dia tidak bisa berkata-kata saat menerima penghargaan itu.

    Selama berbulan-bulan, Trump telah memperlakukan Fauci dengan hati-hati bahkan ketika perpecahan telah berkembang, kadang-kadang memujinya dan meyakinkan orang Amerika bahwa dia terlibat erat dalam tanggapan Gedung Putih. Para pembantu kampanye Trump bahkan memasukkan kutipan dari wawancara Fauci ke dalam iklan mereka, berharap untuk meyakinkan pemilih bahwa ahli penyakit menular telah menyetujui tanggapan Trump terhadap virus corona. Fauci bereaksi dengan marah terhadap iklan tersebut, yang katanya mengutipnya di luar konteks.

    "Saya tidak dan saya juga tidak akan pernah secara terbuka mendukung kandidat politik mana pun. Mereka menempatkan saya tepat di tengah-tengah iklan kampanye, yang menurut saya keterlaluan," kata Anthony Fauci dalam wawancara hari Minggu di program 60 Minutes.

    Sumber:

    https://edition.cnn.com/2020/10/19/politics/donald-trump-anthony-fauci-coronavirus/index.html

    https://www.washingtonpost.com/politics/trump-fauci-campaign-biden/2020/10/19/30b2fe58-1226-11eb-82af-864652063d61_story.html


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketentuan THR Ramadan 2021: Tidak Boleh Dicicil

    Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah telah mengeluarkan edaran THR Ramadan 2021 yang mewajibkan perusahaan membayarnya sesuai dengan undang-undang.