5 Fakta Soal Novichok, Racun Ditubuh Alexei Navalny

Reporter:
Editor:

Istman Musaharun Pramadiba

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Tokoh oposisi Rusia Alexei Navalny ditahan polisi. [The New Yorker]

    Tokoh oposisi Rusia Alexei Navalny ditahan polisi. [The New Yorker]

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah Jerman, tanpa ragu, memastikan bahwa Alexei Navalny diracun. Kritikus yang vokal menentang Pemerintah Rusia tersebut, menenurut hasil tes di lab, diracun menggunakan Novichok. Selama ini, Novichok kerap digunakan intelijen Rusia untuk mengeliminasi target-targetnya.

    Menurut ahli racun syaraf asal Michigan State University, William Atchison, Novichok dikembangkan di Rusia (kala itu Uni Soviet) sepanjang periode 1970an dan 1980an. Adapun racun tersebut didesain untuk memutus atau mengganggu komunikasi antara syaraf dan otot untuk melumpuhkan targetnya.

    "Novichok bekerja dalam hitungan menit dengan melumpuhkan otot yang berfungsi untuk pernafasan serta jantung. Namun, dalam beberapa kasus, jika dosisnya kurang, target tidak akan mati namun mengalami kejang, gagal hati, dan kerusakan organ," ujar William Atchison, dikutip dari Al Jazeera, Kamis, 3 September 2020.

    Untuk melengkapi pernyataan Atchison, berikut adalah beberapa fakta terkait Novichok yang telah dikumpulkan Tempo dari berbagai sumber:

    1. Pendatang Baru
    Novichok, secara harafiah, memiliki arti "pendatang baru". Racun tersebut memiliki komposisi yang sedikit banyak mirip dengan racun syaraf lainnya seperti VX dan Sarin. Adapun Novichok diklaim 5-10 kali lebih berbahaya dibanding kedua racun tersebut.

    2. Belum Lama Disorot
    Walau Novichok sudah dikembangkan sejak lama, sorotan besar terhadapnya didapat di tahun 2018. Kala itu, Novichok disebut digunakan agen Rusia untuk membunuh agen ganda asal Inggris, Sergei Skripal.

    3. Dilarang Ada 
    Dikutip dari Al Jazeera, Rusia diyakini tidak pernah mendaftarkan Novichock atau bahan-bahan pengembangannya ke Organisasi Untuk Pencegahan Senjata Kimia (OPCW). Walau begitu, penggunaan Novichok sudah dilarang oleh OPCW.

    4. Dibuat Dari Bahan-bahan Alami
    Menurut pakar racun asal Amerika, Amy Smithson, Novichok memungkinkan untuk dikembangkan dengan bahan-bahan kimia alami. Dengan kata lain, penciptaannya bisa relatif tersembunyi, tidak terlacak, dan dikamuflasekan sebagai bisnis yang legal.

    5. Rusia Diklaim Memiliki Ribuan Ton
    Amerika dan Rusia disebut-sebut sebagai pemilik senjata kimiawi terbanyak di dunia menurut OPCW. Rusia mengklaim sudah menghancurkan seluruh senjata kimiawi, termasuk Novichok, yang mereka punya sebelum bergabung ke OPCW. Menurut laporan Nuclear Threat Initiative di tahun 2014, Rusia disebut memiliki ribuan ton Novichok dalam berbagai bentuk, termasuk varian lamanya.

    ISTMAN MP | AL JAZEERA

    News Link: https://www.aljazeera.com/news/2020/09/nerve-agent-novichok-200902170314989.html


     

     

    Lihat Juga


    Newsletter


    Selengkapnya

    Grafis

    Sarat Sejarah Final UCL Liverpool Vs Real Madrid, Ancelotti Incar Gelar Kemilau

    Laga Liverpool dan Real Madrid terjadi saat kedua tim dalam performa terbaiknya. Duel dua raksasa di Final UCL akan berlangsung pada Minggu dini hari.