Keponakan Sebut Psikologis Donald Trump Bermasalah

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden AS Donald Trump mengenakan masker saat mengunjungi Pusat Kesehatan Militer Nasional Walter Reed di Bethesda, Maryland, AS, 11 Juli 2020. REUTERS/Tasos Katopodis

    Presiden AS Donald Trump mengenakan masker saat mengunjungi Pusat Kesehatan Militer Nasional Walter Reed di Bethesda, Maryland, AS, 11 Juli 2020. REUTERS/Tasos Katopodis

    TEMPO.CO, Jakarta - Keponakan Presiden Donald Trump, Mary Trump, seorang psikolog yang menerbitkan buku baru tentang Trump dan keluarganya, mengatakan bahwa masa kecil pamannya mempengaruhi kemampuannya untuk memerintah dalam situasi krisis.

    "Donald adalah pria yang sangat rusak secara psikologis, berdasarkan asuhan dan hubungan dengan orang tuanya," katanya kepada Chris Cuomo pada Jumat di program CNN "Cuomo Prime Time."

    "Dia tidak akan menjadi lebih baik dan dia, tanpa ragu lagi, akan menjadi lebih buruk," kata Mary, dikutip dari CNN, 19 Juli 2020.

    Mary Trump.[CNN]

    Komentar Mary Trump adalah salah satu dari sekian komentar lainnya dari anggota keluarga Trump dalam buku "Too Much and Never Enough: How My Family Created the World's Most Dangerous Man".

    Mary Trump, putri almarhum kakak Donald Trump, Fred Trump Jr., menggambarkan dalam bukunya bahwa Trump adalah pembohong yang menderita berbagai gangguan psikologis sebagai akibat dari hubungan yang bermasalah dengan orang tuanya.

    Buku ini menggambarkan bagaimana sifat Presiden Donald Trump dari kondisi masa kecilnya.

    Ketika ditanya apakah Presiden Trump dikenal di antara anggota keluarga sebagai seseorang yang tidak mengatakan yang sebenarnya, Mary Trump menegaskan bahwa Trump "pada tingkat tertentu tahu apa yang dia lakukan" dan memberi contoh pada masalah seperti Trump tidak mengenakan masker.

    Mary Trump mengatakan pamannya bukan anti-sains tetapi akan mengabaikan fakta untuk memutarbalikkan narasinya.

    "Saya pikir salah satu alasan dia sulit menyelesaikan masalah sekarang adalah karena apa yang selalu dia lakukan di masa lalu, yang dulu bekerja, tidak benar-benar bekerja seefektif lagi, sehingga membuatnya sedikit kacau," katanya.

    "Mengetahui, tidak mengetahui; berpendidikan, tidak berpendidikan seperti yang Anda katakan, pada akhirnya itu tidak relevan," ujar Mary Trump. "Sama seperti dalam skema besar suatu hal, meskipun saya pikir itu sangat berguna dalam beberapa cara untuk memahami psikologinya, itu tidak relevan dibandingkan dengan apa yang dia lakukan, itulah yang perlu kita fokuskan."

    Buku Mary Trump tentang Donald Trump yang berjudul "Too Much and Never Enough: How My Family Created the World's Most Dangerous Man".[Simon & Schuster/Wikimedia]

    Dilaporkan POLITICO, Presiden Donald Trump pada Jumat akhirnya buka suara atas buku Mary Trump dan dan menyebut Mary orang yang kacau.

    "Mary Trump, keponakan yang jarang terlihat yang tahu sedikit tentang saya, mengatakan hal-hal yang tidak benar tentang orang tua saya yang luar biasa (yang tidak tahan dengannya!) Dan saya, dan melanggar NDA-nya (Non-disclosure Agreement/Larangan Pengungkapan Informasi Rahasia)," tulis Trump di Twitter.

    "Dia kacau! Banyak buku telah ditulis tentang saya, ada yang bagus, ada yang jelek. Baik senang maupun sedih, akan ada lagi yang akan datang!" twit Trump.

    Menanggapi twit Trump yang menyebutnya "kacau", Mary Trump menjawab, "Saya pikir itu hanya serangan yang dilontarkannya terutama pada perempuan, dan jujur, saya dalam kondisi yang baik. Saya percaya dia mengatakan hal yang sama tentang Nancy Pelosi dan Saya tidak masalah dengan itu."

    Mary Trump juga menanggapi twit Donald Trump dengan menulis twit "5,23 juta v. 5,11 juta #seldomseen" disertai dengan emoji termenung.

    Angka-angka itu merujuk pada jumlah penonton tayangan wawancara Mary Trump dengan Rachel Maddow dari MSNBC pada hari Kamis versus tayangan wawancara presiden dengan Sean Hannity di Fox News pada Juni.

    Selama wawancara dengan Maddow, Mary Trump mengatakan bahwa dia telah mendengar presiden dan anggota keluarga mereka yang lain menggunakan bahasa anti-Semit dan menghina orang-orang kulit hitam.

    Pemerintahan Trump telah membantah kesaksian dalam buku itu mewakili presiden, di mana Sekretaris Pers Gedung Putih Kayleigh McEnany menyebutnya sebagai karya fiksi oportunistik dan menyatakan bahwa presiden memiliki hubungan yang erat dengan orang tuanya.

    "Ini adalah buku kebohongan, dan hanya itu saja," kata McEnany pekan lalu. "Ini tuduhan konyol dan absurd yang sama sekali tidak ada hubungannya dengan kebenaran."

    Buku Mary Trump bukanlah buku pertama yang mengkritik Donald Trump. Tetapi buku ini unik karena berisi perspektif dalam keluarga Donald Trump.

    Buku "Too Much and Never Enough: How My Family Created the World's Most Dangerous Man" saat ini menjadi nomor 1 dalam daftar buku terlaris Amazon, menjual lebih dari 950.000 salinan pada hari pertama perilisannya.

    Keluarga Trump mencoba menuntut untuk menghentikan rilis buku itu, mengutip perjanjian keuangan keluarga dari tahun 2001 sebagai alasan untuk menghentikan Mary Trump dan penerbitnya, Simon & Schuster, dari menerbitkan atau mendiskusikan buku itu. Tetapi pengadilan negara bagian New York memutuskan bahwa penerbit bebas untuk merilis buku Donald Trump, yang dilakukan awal minggu ini, dan Mary Trump diizinkan pengadilan mendiskusikan dan mempublikasikan karyanya ke media.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Waspada, Penyakit Yang Terabaikan Saat Pandemi Covid-19

    Wabah Covid-19 membuat perhatian kita teralihkan dari berbagai penyakit berbahaya lain. Sejumlah penyakit endemi di Indonesia tetap perlu diwaspadai.