Ketika Sultan Mehmed II Ubah Hagia Sophia Jadi Masjid

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumah umat muslim melaksanakan salat magrib di depan Hagia Sophia atau Ayasofya, setelah pengadilan mengembalikannya menjadi masjid di Istanbul, Turki, 10 Juli 2020. Pada tahun 1934, presiden pertama Turki, Mustafa Kemal Ataturk, mengubahnya menjadi museum. REUTERS/Murad Sezer

    Sejumah umat muslim melaksanakan salat magrib di depan Hagia Sophia atau Ayasofya, setelah pengadilan mengembalikannya menjadi masjid di Istanbul, Turki, 10 Juli 2020. Pada tahun 1934, presiden pertama Turki, Mustafa Kemal Ataturk, mengubahnya menjadi museum. REUTERS/Murad Sezer

    TEMPO.CO, Jakarta - Sultan Mehmed II dari Kesultanan Ottoman, atau yang dikenal dengan Mehmed si Penakluk, adalah figur penting yang mengubah Hagia Sophia menjadi masjid ketika menaklukan Konstantinopel.

    Setiap 29 Mei Turki merayakan penaklukan Konstantinopel dengan pembacaan ayat-ayat Al-Quran.

    Hagia Sofia, atau yang dikenal sebagai Masjid Agung Ayasofya, diubah menjadi museum pada masa sekuler Turki melalui dekrit 1934. 86 tahun kemudian Presiden Recep Tayyip Erdogan mengesahkan dekrit yang membatalkan dekrit 1934 dan mengembalikan Hagia Sophia menjadi masjid.

    Sekilas tentang Sultan Mehmed II

    Mehmed II, juga dikenal sebagai Sang Penakluk adalah salah satu sultan Kekaisaran Ottoman yang terkenal dengan kecerdasannya. Mehmed II memerintah Ottoman untuk waktu yang singkat, dari 1444 hingga 1446, setelah ayahnya. Setelah waktu itu Sultan Murad II melepaskan takhta tetapi ketika dia meninggal, Mehmed II memerintah Kekaisaran Ottoman dari tahun 1451 hingga 1481. Mehmet II adalah seorang negarawan jenius dan seorang pemimpin militer yang juga tertarik pada sastra, seni rupa, dan arsitektur monumental. Dia dididik oleh sarjana terkenal Aksemseddin dan menurut sejarawan Ottoman dia berbicara tujuh bahasa dengan lancar, menurut situs theottomans.org.

    Potret Sultan Mehmed II oleh Gentile Bellini. Museum Victoria dan Albert, London.[wikimedia.org]

    Mehmed II lahir sebagai putra Sultan Murad I dan Huma Hatun pada malam 29 Maret tetapi dicatat pada 30 Maret 1432, di Edirne. Masa kecilnya dihabiskan di Edirne. Dia termotivasi untuk merebut kota Konstantinopel berdasarkan kata-kata Nabi Muhammad untuk penakluk Konstantinopel: "Suatu hari, Konstantinopel akan ditaklukkan. Betapa indah dan diberkatinya komandan penaklukannya dan tentaranya!"

    Sultan Mehmed II, menggulingkan Kekaisaran Byzantium dengan menaklukkan Konstantinopel sebagai konsolidasi Kekaisaran Ottoman dan menandai akhir Abad Pertengahan. Dia mengambil nama "penakluk" (fatih) setelah penaklukan Istanbul pada tanggal 29 Mei 1453. Penaklukan Istanbul berarti berakhirnya Kekaisaran Byzantium dan memasuki fase kebangkitan kota di bawah pemerintahan Mehmed dan para penerusnya.

    Perebutan Istanbul diikuti oleh suksesi panjang kampanye yang menghasilkan perpanjangan besar kekuasaan langsung Ottoman. Setelah penaklukan kota, Mehmed sang Penakluk berbaris menuju Morea dan merebut kota-kota Yunani satu demi satu. Namun, dia diancam dari belakang oleh kerajaan Karaman dan karena itu beralih ke Anatolia untuk menaklukkan mereka dan untuk mencaplok wilayah mereka. Dia kemudian menaklukkan daerah yang dekat dengan Laut Hitam barat dan ditunjuk sebagai gubernur Kzl Ahmet yang merupakan pendiri kerajaan Isfen-diyar. Setelah itu, ia berperang melawan Uzun Hasan, penguasa Akkoyunlus dan mengalahkannya. Di antara daerah-daerah yang jatuh ke Mehmet II adalah Serbia, Yunani, Kekaisaran Trezibizond, Wallachia, Bosnia, Karaman, Albania dan beberapa perusahaan maritim Venesia dan Geneose.

    Penaklukan Konstantinopel

    Pengepungan Kontaninopel berlangsung lebih lama dari yang diperkirakan. Para pasha meminta izin kepada sultan untuk menjarah. Sultan memberi izin, tetapi hanya setelah mengajukan tawaran terakhir kepada Kaisar Byzantium Konstantin untuk menyerah, dilansir dari Daily Sabah, 17 Juli 2020.

    Akhirnya, pada 29 Mei, kota itu jatuh. Mereka yang memiliki kesempatan, segera melarikan diri. Kaisar Byzantium meninggal saat mempertahankan kota dalam kekacauan ini. Orang-orang bergegas ke Hagia Sophia dengan rasa takut dan panik. Ribuan orang berlindung di basilika besar ini.

    Setelah perlawanan Konstantinopel benar-benar hancur, tentara Ustmaniyah diperintahkan untuk tidak membunuh mereka yang tidak melawan dengan senjata.

    Ketika Sultan Mehmed memasuki kota dari Topkapi, ia diberi gelar "sang Penakluk". Desas-desus yang beredar menyebut Hagia Sophia adalah bangunan pertama yang ia kunjungi setelah memasuki kota. Di sini, ribuan orang mengawasinya dengan cemas, beberapa dari mereka menangis, memohon, dan bersujud.

    Sultan mengundang orang banyak untuk mendengarkan dan memberikan pidato yang indah. Dia mengatakan hidup dan kebebasan mereka aman.

    Sultan Mehmed kemudian memberikan penduduk Konstantinopel kewarganegaraan Utsmaniyah gratis. Pemimpin Ortodoks Yunani diberikan status formal dan diberi hak istimewa khusus.

    Dia sering mengunjungi Hagia Sophia untuk waktu yang lama. Semua sejarawan mencatat kekaguman Mehmed akan kehebatan struktur Hagia Sophia. Dia membacakan puisi Persia di sini atau, menurut versi lain, ketika dia mengunjungi istana.

    Hagia Sophia menjadi masjid


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.