Intelijen Sebut Israel di Balik Ledakan Situs Nuklir Natanz Iran

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kerusakan bangunan setelah kebakaran yang melanda fasilitas nuklir Iran, Natanz, di Isfahan, Iran, 2 Juli 2020.[Organisasi Energi Atom Iran/WANA/REUTERS]

    Kerusakan bangunan setelah kebakaran yang melanda fasilitas nuklir Iran, Natanz, di Isfahan, Iran, 2 Juli 2020.[Organisasi Energi Atom Iran/WANA/REUTERS]

    TEMPO.CO, Jakarta - Kebakaran yang terjadi di situs nuklir Natanz di Iran dipicu oleh bom yang ditanam oleh Israel, menurut seorang pejabat intelijen Timur Tengah mengatakan kepada New York Times pada Ahad.

    Pejabat anonim itu mengatakan ledakan pada Kamis di kompleks nuklir Natanz disebabkan oleh bom berdaya ledak tinggi.

    Seorang anggota Garda Revolusi Iran juga mengatakan kepada New York Times bahwa ada sebuah ledakan, tetapi tidak menyebutkan siapa yang bertanggung jawab, dikutip dari Times of Israel, 6 Juli 2020.

    Pejabat intelijen Timur Tengah mengatakan Israel tidak terkait dengan beberapa kebakaran misterius lainnya baru-baru ini di Iran selama seminggu terakhir.

    Laporan itu muncul ketika Iran mengakui bahwa Natanz mengalami kerusakan "cukup besar" dari kebakaran pekan lalu, ketika gambar-gambar satelit tampak menunjukkan kehancuran yang meluas di fasilitas itu.

    Iran berusaha mengecilkan kerusakan akibat kobaran api, meskipun para analis mengatakan ledakan kemungkinan menghancurkan laboratorium di atas tanah yang digunakan untuk menyiapkan sentrifugal canggih sebelum dipasang di bawah tanah.

    "Kami pertama kali mengetahui bahwa, untungnya, tidak ada korban sebagai akibat dari insiden itu, tetapi kerusakan finansial yang ditimbulkan akibat insiden tersebut cukup besar," kata juru bicara badan atom Iran Behrouz Kamalvandi.

    Dia mengkonfirmasi bahwa bangunan yang rusak adalah pusat perakitan sentrifugal dan bukan gudang industri, seperti diklaim sebelumnya.

    "Mesin sentrifugal yang lebih maju dimaksudkan untuk dibangun di sana," katanya, seraya menambahkan bahwa kerusakan akan menyebabkan keterlambatan dalam pengembangan dan produksi mesin sentrifugal canggih dalam jangka menengah.

    Pihak berwenang Iran mengatakan kebakaran menjadi pemicu kerusakan, tetapi menahan informasi itu untuk alasan keamanan nasional, katanya.

    Bangunan itu pertama kali dibangun pada 2013 untuk pengembangan sentrifugal canggih, meskipun pekerjaan dihentikan di sana pada 2015 di bawah kesepakatan nuklir dengan kekuatan dunia.

    Ketika AS menarik diri dari kesepakatan nuklir, pekerjaan di sana diperbarui, kata Kamalvandi.

    Dia mengatakan bahwa api telah merusak instrumen presisi dan pengukuran, dan bahwa pusat nuklir tersebut belum beroperasi dengan kapasitas penuh karena pembatasan yang diberlakukan oleh perjanjian nuklir Teheran 2015 dengan kekuatan dunia. Iran mulai bereksperimen dengan model sentrifugal canggih setelah AS menarik diri secara sepihak dari kesepakatan dua tahun lalu.

    Gambar satelit dari situs Natanz yang diterbitkan hari Minggu oleh situs berita Iran, Iran International, tampaknya menunjukkan bahwa situs tersebut telah mengalami kerusakan yang lebih signifikan dari ledakan misterius pekan lalu daripada apa yang diungkapkan oleh Teheran sebelumnya.

    Foto-foto menunjukkan sebagian besar bangunan diratakan dengan puing-puing yang tersebar di sekeliling, menunjukkan bahwa itu telah diledakkan.

    Para ahli menilai bahwa kerusakan dari ledakan yang terlihat telah membuat program nuklir Iran mundur satu tahun, menurut berita Channel 13 Israel. Channel 13 melaporkan pada hari Minggu bahwa lab di Natanz tempat sentrifugal canggih dirakit telah dihancurkan.

    Ledakan besar terjadi di bagian timur Teheran, Iran, pada Jumat dini hari, 26 Juni 2020.[Mehr News Agency]

    Pada tahun 2018, Iran memamerkan sentrifugal IR-2, IR-4 dan IR-6 di situs tersebut, yang dilihat sebagai peringatan bagi Eropa untuk tetap berpegang pada perjanjian nuklir setelah AS menarik diri dari perjanjian. Gambar-gambar juga dimaksudkan untuk menunjukkan sentrifugal IR-8 di Natanz, meskipun para pejabat Iran juga mengatakan situs itu belum bisa menangani sentrifugal ultra-canggih.

    Kebakaran itu adalah salah satu dari serangkaian insiden misterius yang menyerang situs-situs sensitif Iran dalam beberapa hari terakhir, yang mengarah pada spekulasi bahwa itu mungkin disabotase.

    Sebuah laporan TV Israel Jumat malam mengatakan bahwa Israel bersiap untuk kemungkinan pembalasan Iran jika Iran menyimpulkan Israel berada di balik ledakan Natanz.

    Menteri Pertahanan Benny Gantz mengecilkan spekulasi Minggu sebelumnya, mengatakan bahwa tidak semua yang terjadi di sana dapat disalahkan pada Israel, menurut laporan Reuters.

    Pada hari Sabtu, sebuah ledakan dilaporkan merusak sebuah pembangkit listrik di Ahvaz, Iran, yang kemudian diikuti oleh laporan kebocoran gas klorin di pusat petrokimia di Iran tenggara.

    Minggu sebelumnya ledakan besar dirasakan di Teheran, yang tampaknya disebabkan oleh ledakan di kompleks militer Parchin, yang menurut para analis pertahanan memiliki sistem terowongan bawah tanah dan fasilitas produksi rudal.

    Kantor berita Fars, media ultra-konservatif Iran, awalnya melaporkan bahwa ledakan Parchin disebabkan oleh ledakan tangki gas industri di dekat fasilitas milik kementerian pertahanan. Fars mengutip sumber yang mengatakan situs insiden itu tidak terkait dengan militer.

    Namun, ini sebagian besar diperdebatkan oleh analis pertahanan ketika foto-foto satelit dari kompleks Parchin muncul menunjukkan sejumlah besar kerusakan di situs.

    Iran telah lama membantah mengembangkan senjata nuklir, meskipun badan atom dunia, IAEA, sebelumnya mengatakan Iran telah melakukan pekerjaan dalam "mendukung kemungkinan dimensi militer untuk program nuklirnya" yang sebagian besar dihentikan pada akhir 2003.

    Kekhawatiran Barat atas program atom Iran menyebabkan sanksi dan akhirnya diluncurkan kesepakatan nuklir Teheran 2015 dengan kekuatan dunia. AS di bawah Presiden Donald Trump secara sepihak menarik diri dari perjanjian pada Mei 2018, yang mengarah ke serangkaian serangan yang meningkat antara Iran dan AS, dan Iran membatalkan ketentuan ambang batas produksi uranium yang dibatasi oleh kesepakatan nuklir.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tujuh Mitos Tentang Garam dan Bagaimana Cara Mensiasatinya

    Tidak makan garam bukan berarti tubuh kita tambah sehat. Ada sejumlah makanan dan obat yang kandungan garamnya meningkatkan risiko serangan jantung.