Peneliti Inggris Kaji Efek Jangka Panjang Covid-19

Reporter:
Editor:

Budi Riza

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Staf di Rumah Sakit Queen Elizabeth bertepuk tangan untuk menunjukkan penghargaan mereka terhadap pekerja Layanan Kesehatan Nasional (NHS) di tengah wabah penyakit virus Corona (COVID-19), selama aksi mingguan

    Staf di Rumah Sakit Queen Elizabeth bertepuk tangan untuk menunjukkan penghargaan mereka terhadap pekerja Layanan Kesehatan Nasional (NHS) di tengah wabah penyakit virus Corona (COVID-19), selama aksi mingguan "Clap for our Carers" di Glasgow, Inggris Kamis, 23 April 2020 [Jeff J Mitchell / Pool via REUTERS]

    TEMPO.COLondon – Pemerintah Inggris menyiapkan dana senilai US$10.5 juta atau sekitar Rp150 miliar untuk kajian soal efek jangka panjang Covid-19 pada tubuh manusia.

    Kementerian Kesehatan Inggris mengatakan ini diperlukan untuk mengetahui dampak kesehatan selain gangguan pernapasan dari Covid-19.

    Kajian ini juga untuk mencari tahu mengapa ada orang-orang yang tidak menunjukkan gejala meskipun terpapar Covid-19.

    “Kita terus berjuang melawan pandemi global ini,” kata Matt Hancock, menteri Kesehatan Inggris, seperti dilansir Reuters pada Ahad, 5 Juli 2020.

    Hancock mengatakan kajian ini dilakukan untuk mengetahui efek fisik dan non-fisik dari Covid-19 atau Corona terhadap seseorang.

    Kementerian Kesehatan mengatakan ada 10 ribu orang yang akan ikut dalam studi medis ini.

    Universitas Leicester dan rumah sakit di kota itu akan memimpin studi ini.

    Peneliti akan mengambil sampel darah dan paru-paru dari pasien Covid-19. Mereka akan menganalisis sampel ini menggunakan teknologi visual canggih.

    “Temuan dari studi Covid-19 ini akan digunakan untuk mengembangkan pola baru perawatan yang lebih sesuai untuk masing-masing pasien,” begitu dilansir Reuters.

    Pandemi Covid-19 ini merebak di Kota Wuhan, Cina, pada Desember 2019 seperti dilansir Channel News Asia. Wabah ini telah menyebar ke sekitar 190 negara dengan jumlah kasus mencapai 11.34 juta kasus dan 530 ribu orang meninggal.

    Sebanyak 5.80 juta orang berhasil sembuh dari Covid-19 setelah menjalani pengobatan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.