Trump Klaim Covid-19 Tidak Berbahaya Saat Pidato Fourth of July

Presiden AS Donald Trump dan ibu negara Melania Trump di Gedung Putih, Washington, D.C. untuk merayakan liburan Hari Kemerdekaan AS di Gedung Putih di Washington, AS, 4 Juli 2020. [REUTERS / Carlos Barria]

TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Donald Trump mengklaim 99% virus corona tidak berbahaya dalam pidato Hari Kemerdekaan Amerika Serikat, Fourth of July, di tengah lonjakan kasus Covid-19 di AS.

Dalam pidatonya di Gedung Putih pada Hari Kemerdekaan Amerika, 4th July, Trump bersikeras bahwa strateginya untuk mengatasi Covid-19 berjalan dengan sangat baik meskipun beberapa negara bagian melaporkan peningkatan jumlah kasus.

Sebelumnya Trump menyebut virus corona sebagai wabah mengerikan dari Cina dan memperingatkan Beijing harus bertanggung jawab atas penyebarannya ke seluruh dunia, menurut Sky News, 5 Juli 2020.

Trump mengatakan AS sekarang telah melakukan tes Covid-19 untuk hampir 40 juta orang. "Dengan melakukan itu, kita menunjukkan kasus, di mana 99% di antaranya benar-benar tidak berbahaya," klaim Trump.

"Hasil yang tidak dapat ditunjukkan oleh negara lain karena tidak ada negara yang melakukan jumlah tes seperti yang kita lakukan, tidak dalam hal jumlah atau kualitas," ujarnya.

Trump mengatakan AS memproduksi gaun hazmat, masker, dan peralatan bedah yang dulunya hampir dibuat "secara eksklusif di negeri asing, khususnya Cina tempat di mana, ironisnya, virus ini dan yang lainnya berasal".

"Kerahasiaan, penipuan, dan tindakan menutup-nutupi yang dilakukan Cina memungkinkan virus menyebar ke seluruh dunia, ke 189 negara," tambahnya. "Cina harus bertanggung jawab penuh."

Dalam pesan video yang diunggah di akun Twitter resmi Gedung Putih sebelum pidatonya, Trump mengklaim bahwa AS telah "melakukan lebih baik daripada yang pernah dilakukan negara mana pun dalam sejarah....dan kemudian kita terkena wabah mengerikan dari Cina".

"Sekarang kita semakin dekat untuk berjuang keluar dari wabah," katanya. "Kita sedang menuju kemenangan yang luar biasa."

Pada peringatan kemerdekaan ke-244 Amerika Serikat, Trump kembali menyalahkan Cina sebagai penyebab virus corona yang digemakan berulang-ulang sejak virus sampai ke Amerika, negara bagian AS mengalami lonjakan kasus beberapa pekan terakhir.

Donald Trump mengulangi poin-poin yang telah ia sampaikan dalam beberapa pekan terakhir dengan mengatakan bahwa lonjakan kasus karena hasil dari tes Covid-19 yang diperluas, klaim yang ditolak oleh para ahli Gedung Putih sendiri, menurut laporan The Hill. Dia juga memuji penurunan angka kematian di AS, yang faktanya masih lebih tinggi dari negara maju lainnya.

Klaim Trump yang mengatakan bahwa 99 persen dari kasus Covid-19 sama sekali tidak berbahaya, tampaknya merujuk pada statistik dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) minggu ini bahwa hanya 102,5 per 100.000 kasus yang tercatat dari kasus virus corona yang dirawat di rumah sakit.

Anthony Fauci, direktur National Institutes of Allergy and Infectious Diseases, mengatakan dalam sebuah kesaksian di kongres pekan lalu bahwa ia "sangat optimistis" vaksin virus corona akan siap pada akhir musim dingin, walaupun yang lain menyebut harapan Fauci terlalu optimistik jadwal tersebut.

Ada lebih dari 2,8 juta kasus virus corona di Amerika Serikat dan setidaknya 129.000 orang di AS telah meninggal akibat virus corona, menurut penghitungan terbaru Universitas Johns Hopkins.

Beberapa orang yang menjadi sakit hanya memiliki gejala ringan, dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS memperkirakan bahwa 35% kasus tidak menunjukkan gejala, tetapi bahkan orang dengan gejala ringan atau tanpa gejala dapat menyebarkan virus ke orang lain, menurut CNN.

Pernyataan Trump di Gedung Putih datang sehari setelah ia menyampaikan pidato yang sangat memecah-belah di Mounth Rushmore, South Dakota, Jumat malam.

Presiden Donald Trump menuduh gerombolan Black Lives Matter yang marah berusaha menghapus sejarah atau budaya Amerika dengan merobohkan tokoh-tokoh bersejarah AS. dan menggunakan pidato di Mount Rushmore untuk menggambarkan dirinya sebagai benteng melawan ekstremisme sayap kiri, Reuters melaporkan.

Acara sebelum Hari Kemerdekaan 4 Juli itu menarik 7.500 orang, digelar di dalam amfiteater luar ruangan. Banyak yang tidak memakai masker, menentang saran dari pejabat kesehatan yang telah mendesak Amerika untuk menghindari pertemuan besar.

Trump tidak mengenakan masker di depan umum dan hanya membuat hanya menyinggung sedikit soal pandemi virus corona dalam sambutannya.






Bahaya Diffuser dengan Campuran Cairan Antiseptik

33 menit lalu

Bahaya Diffuser dengan Campuran Cairan Antiseptik

Cairan antiseptik memiliki sejumlah kandungan yang membahayakan sehingga tak dianjurkan digunakan untuk campuran diffuser.


Begini Efek Setelah Mengidap Covid-19

9 jam lalu

Begini Efek Setelah Mengidap Covid-19

Usai mengidap Covid-19 ternyata dapat mempengaruhi fungsi kogitif otak. Apa efek samping lainnya?


PPKM Level 1 di Jawa-Bali dan Luar Jawa-Bali Diperpanjang hingga 7 November

1 hari lalu

PPKM Level 1 di Jawa-Bali dan Luar Jawa-Bali Diperpanjang hingga 7 November

Pemerintah memperpanjang pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) wilayah Jawa-Bali dan luar Jawa-Bali


DKI Jakarta Penyumbang Tertinggi Kasus Positif Covid-19 Hari Ini

2 hari lalu

DKI Jakarta Penyumbang Tertinggi Kasus Positif Covid-19 Hari Ini

Jumlah kasus terkonfirmasi positif COVID-19 pada Ahad, 2 Oktober 2022, bertambah 1.322 kasus dengan provinsi penyumbang tertinggi DKI Jakarta.


Solidaritas dan Donor Darah Penghuni Apartemen Lavande

2 hari lalu

Solidaritas dan Donor Darah Penghuni Apartemen Lavande

Ratusan penghuni Apartemen Lavande Residences, Jakarta Selatan mengikuti kegiatan donor darah bertempat di lantai dasar apartemen.


Update Covid Hari Ini: Bertambah 1.857 Kasus, Meninggal 19 Orang

4 hari lalu

Update Covid Hari Ini: Bertambah 1.857 Kasus, Meninggal 19 Orang

Update Covid hari ini Jumat 30 September 2022 bertambah 1.857 kasus sehingga total mencapai 6.431.624 orang.


Australia Hapus Wajib Isolasi Mandiri Covid-19, Ahli Kesehatan Khawatir

5 hari lalu

Australia Hapus Wajib Isolasi Mandiri Covid-19, Ahli Kesehatan Khawatir

Australia akan menghapus wajib isolasi mandiri di rumah lima hari untuk orang yang terinfeksi Covid-19, yang membuat ahli kesehatan khawatir


Airlangga Sebut Jokowi Ingin Penanganan Inflasi seperti Pengendalian Covid-19

5 hari lalu

Airlangga Sebut Jokowi Ingin Penanganan Inflasi seperti Pengendalian Covid-19

Jokowi ingin pengendalian inflasi dilakukan secara bersama-sama antara pemerintah pusat dan daerah.


Malaysia Cabut Wajib Masker di Pesawat

6 hari lalu

Malaysia Cabut Wajib Masker di Pesawat

Kementerian Kesehatan Malaysia mengeluarkan kebijakan baru tidak lagi mewajibkan penumpang menggunakan masker dalam pesawat terbang.


Sri Mulyani: Luka yang Disebabkan Pandemi Covid-19 ke Ekonomi Sangat Dalam

6 hari lalu

Sri Mulyani: Luka yang Disebabkan Pandemi Covid-19 ke Ekonomi Sangat Dalam

Sri Mulyani menjelaskan, masalah utama pandemi Covid-19 adalah terancamnya jiwa manusia.