Pengadilan Banding Iran Vonis Akademisi Prancis Lima Tahun

Reporter:
Editor:

Budi Riza

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Akademisi Fariba Adelkhah (kiri) dan rekannya Rolland Marchal. The Times

    Akademisi Fariba Adelkhah (kiri) dan rekannya Rolland Marchal. The Times

    TEMPO.COTeheran – Pengadilan banding di Iran menyatakan hukuman lima tahun penjara untuk seorang akademisi berkewarganegaraan ganda Iran – Prancis, yaitu Fariba Adelkhah.

    Kantor berita Mizan melansir Adelkhah dijatuhi hukuman terkait dakwaan pelanggaran keamanan.

    Pengadilan sebelumnya menyatakan Adelkhah divonis hukuman enam tahun penjara pada Mei 2020.

    Saat itu, dia menolak putusan itu. Pengacaranya juga mengatakan akan mengajukan banding.

    “Vonis ini terkait dengan pertemuan dan kolusi untuk melawan keamanan negara,” begitu dilansir Reuters pada Rabu, 1 Juli 2020.

    Otoritas Prancis menilai putusan pengadilan itu sebagai tidak berdasar. Otoritas juga mendesak agar Adelkhah dibebaskan dari tahanan karena putusan itu mengganggu hubungan kedua negara.

    “Pengadilan banding menyatakan vonis lima tahun terhadap Adelkhah,” kata Gholamhossein Esmaili, juru bicara pengadilan, seperti dilansir Mizan.

    Menurut dia, Adelkhah juga divonis hukuman penjara 1.5 tahun untuk kasus berbeda. Namun, dia telah menjalani masa tahanan dengan durasi sama sehingga dia akan menjalani sisa waktu hukuman lima tahun.

    Pemerintah Iran tidak mengakui kewarganegaraan ganda dari Adelkhah. Otoritas juga menolak permintaan Prancis untuk membebaskan ahli antropologi berusia 60 tahun itu.

    Adelkhah telah menjalani masa tahanan sejak Juni 2019. Otoritas Iran menyatakan kasus ini urusan domestik.

    “Kami mengecam putusan pengadilan Iran ini, yang berkukuh menyatakan Fariba Adelkhah bersalah meskipun tidak ada bukti atau fakta kuat karena adanya tujuan politik tertentu,” kata Agnes von der Muhll, juru bicara kementerian Luar Negeri Prancis.

    Muhll juga menyatakan pemerintah Prancis akan terus mengupayakan pembebasan Adelkhah.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.