Krisis Ambulans, Taksi di India Angkut Korban Meninggal Covid-19

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mohammad Aamir Khan, seorang pengemudi ambulans, mengenakan alat pelindung pribadinya (APD) di kamar mayat, sebelum mengangkut mayat orang yang meninggal karena penyakit virus corona (Covid-19), ke sebuah kuburan di New Delhi, India, 8 Juni 2020. [REUTERS / Danish Siddiqui]

    Mohammad Aamir Khan, seorang pengemudi ambulans, mengenakan alat pelindung pribadinya (APD) di kamar mayat, sebelum mengangkut mayat orang yang meninggal karena penyakit virus corona (Covid-19), ke sebuah kuburan di New Delhi, India, 8 Juni 2020. [REUTERS / Danish Siddiqui]

    TEMPO.CO, Jakarta - Sopir Taksi di India mengubah kendaraan mereka menjadi pengangkut korban meninggal virus corona karena krisis ambulans setelah lonjakan kasus Covid-19.

    Mohammad Aamir Khan, salah seorang sopir taksi ambulans, terbangun dari kamarnya yang gerah tak berjendela untuk salat. Dia mesti mengangkut mayat hari itu.

    Sebelum virus corona sampai ke New Delhi, Aamir adalah satu dari puluhan ribu orang yang mencari nafkah di ibu kota India sebagai sopir taksi.

    Tetapi pekerjaan itu tidak lagi dapat diandalkan selama lockdown hampir tiga bulan untuk mencegah penyebaran virus. Dengan meningkatnya kasus di India bahkan sebelum pemerintah mencabut lockdown pekan lalu, seorang teman menyarankan mungkin satu-satunya bisnis yang sedang meningkat di negara ini adalah mengendarai ambulans pribadi.

    Melaporkan pada hari pertamanya, pria berusia 38 tahun itu mengatakan, dia bahkan tidak menyadari bahwa dia akan membawa pasien virus corona sampai dia diberikan satu set baju pelindung.

    Itu tidak lama sebelum ambulansnya menjadi mobil jenazah. Sekarang hari-harinya dihabiskan untuk mengangkut mayat dari rumah sakit ke tempat pembakaran mayat dan kuburan, kadang-kadang enam jenazah ditumpuk satu sama lain pada saat bersamaan, dan nama mereka ditulis dalam spidol permanen pada kain kafan.

    Kadang-kadang dia sendirian di ambulans dan harus bergantung pada kerabat mendiang untuk membantunya mengangkat tubuh dari bagian belakang kendaraan. Terkadang dia harus mengangkatnya sendiri.

    "Aneh bagi saya, membawa tubuh dan bukan pasien. Tapi seiring waktu, aku sudah terbiasa," katanya saat pertama kali melakukannya, dikutip dari Reuters, 16 Juni 2020.

    Ketika dia mulai akrab dengan pekerjaan itu, Aamir bergulat dengan berapa banyak alat pelindung yang harus dikenakan. Dia bisa mengenakan jas seperti hazmat, tapi itu tidak praktis di New Delhi yang panas.

    "Kita akan pingsan dalam setengah jam jika kita memakai alat pelindung dan bekerja," katanya. Dia dan sesama pengemudi jauh lebih nyaman mengenakan gaun medis rumah sakit yang tipis. Meski kenyamanan mengorbankan uang lebih, mereka lebih terlindungi. "Kami selalu khawatir bahwa kami mungkin tertular infeksi."

    "Kita seharusnya bekerja selama 12 jam sehari, tetapi 12 jam tidak pernah betul-betul pas 12 jam," kata Aamir. "Sebelumnya, dulu ada satu atau dua mayat. Tapi sekarang kamar mayat sudah penuh."

    Mohammad Aamir Khan, seorang pengemudi ambulans, menunggu kerabat menurunkan jenazah korban virus corona untuk dikremasi di New Delhi, India, 8 Juni 2020.[REUTERS / Danish Siddiqui]

    Seperti ayahnya, Aamir dilatih sebagai tukang batu, tetapi merasa terlalu sulit untuk mencari nafkah. Dia kemudian menemukan pekerjaan sebagai sopir taksi untuk serangkaian perusahaan, termasuk Ola dan Uber.

    Kadang-kadang, ia dapat menghemat sebanyak 1.000 rupee (sekitar Rp 186 ribu) per hari setelah pengeluaran, cukup baginya dan istrinya, Rubi, untuk mendaftarkan putri mereka yang berusia 7 tahun, Hamda, di sebuah sekolah swasta setempat.

    Tetapi setelah lockdown dimulai, pemilik taksi yang dia kendarai mengatakan dia tidak lagi diperlukan karena permintaan yang menurun.

    Aamir merahasiakan ambulansnya dari tetangganya di Mandawali, permukiman berpenghasilan rendah, yang dibangun secara ilegal di timur ibu kota yang baru diakui oleh pemerintah Delhi pada 2012.

    Dia khawatir apa yang akan mereka pikirkan jika mereka tahu. Para dokter, perawat, dan staf medis lain yang merawat pasien di seluruh India mengatakan mereka telah diserang dan diludahi, dengan beberapa dikucilkan oleh teman dan kerabat ketika virus menyebar ke seluruh negeri.

    "Mereka masih berpikir saya menganggur," kata Aamir, yang bahkan tidak mendapatkan kenyamanan dari istri dan anaknya selama masa-masa sulit global ini. Mereka pergi mengunjungi desa leluhur keluarga berhari-hari sebelum lockdown dan belum dapat kembali.

    Gaji Aamir, 17.000 rupee (Rp 3 juta) per bulan, lebih baik daripada menjadi pengangguran, tetapi itu tidak menutup risiko, katanya.

    "Itu tidak cukup untuk pekerjaan itu," katanya. "Saya muak. Tapi pilihan apa lagi yang saya punya?"

    Ambulans yang dikelola pemerintah jarang tersedia di India. Kebanyakan orang memilih memanggil ambulans pribadi, beberapa di antaranya adalah mobil yang dikonversi dengan nomor ponsel tertulis di samping, dengan harapan seorang pejalan kaki akan mencatatnya dan menelepon jika mereka jatuh sakit.

    Tidak seperti di banyak negara lain yang terkena virus ini, supir ambulans dan petugas kesehatan vital lainnya di India dibayar rendah, memiliki pelatihan minimum, tidak ada asuransi kesehatan, dan jam kerja yang panjang. Kasus-kasus di India melonjak, dengan hampir 323.000 terinfeksi atau empat kali lipat dari infeksi resmi Cina.

    Puncaknya masih berminggu-minggu, jika tidak berbulan-bulan, kata para ahli, bahkan ketika pemerintah melonggarkan hampir semua pembatasan pada 8 Juni.

    Pemerintah federal India, yang dipimpin oleh Perdana Menteri Narendra Modi, menyatakan bahwa virus terkendali. Jumlah kematian virus corona di India sekitar 9.500, yang sejauh ini terbatas dibandingkan dengan negara-negara dengan jumlah kasus yang serupa.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.