Cina Klaim Mampu Kirim Ribuan Tentara ke Perbatasan India

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Para tentara perbatasan meneriakan yel-yel korps saat latihan perang gurun di Alxa, Mongolia, Tiongkok, 18 Mei 2015. Kenaikan anggaran militer Cina membuat sejumlah negara tetangga khawatir, terutama Jepang. ChinaFotoPress via Getty Images

    Para tentara perbatasan meneriakan yel-yel korps saat latihan perang gurun di Alxa, Mongolia, Tiongkok, 18 Mei 2015. Kenaikan anggaran militer Cina membuat sejumlah negara tetangga khawatir, terutama Jepang. ChinaFotoPress via Getty Images

    TEMPO.CO, Jakarta - Cina mengklaim mampu mengerahkan ribuan tentara penerjun, kendaraan lapis baja dan peralatan tempur lain, ke perbatasan India dalam beberapa jam ketika ketegangan dua negara kembali terjadi.

    Para prajurit dan kendaraan lapis baja diangkut dari provinsi pusat Hubei ke lokasi yang tidak ditentukan di dataran tinggi barat laut China, ribuan kilometer jauhnya, dalam "hanya beberapa jam", menurut laporan media pemerintah akhir pekan lalu, dikutip dari South China Morning Post, 9 Juni 2020.

    Rekaman pasukan yang menaiki pesawat sipil dan kereta api dalam "operasi manuver" ditayangkan di stasiun televisi CCTV pada hari Sabtu, hari yang sama ketika para jenderal dari Cina dan India mengadakan pembicaraan di Moldo, di sisi Cina dari perbatasan tanpa tanda yang dikenal sebagai Line of Actual Control.

    Mereka berusaha meredakan ketegangan yang dimulai pada awal Mei, ketika pasukan perbatasan terlibat dalam perkelahian dan lempar batu di lembah Sungai Galwan antara Ladakh, di Kashmir yang dikelola India, dan Aksai Chin yang dikelola Cina.

    Harian India Hindustan Times, mengutip sebuah sumber militer, mengatakan empat tentara India dan tujuh tentara Cina terluka ketika beberapa tentara saling pukul selama konfrontasi, yang dikatakan berlangsung pada 9 Mei dan melibatkan sekitar 150 tentara.

    Tentara India dan Cina bersama-sama merayakan Tahun Baru 2019 di Bumla di sepanjang perbatasan Indo-Cina, Arunachal Pradesh [Foto PTI/The Print]

    Mayor Kolonel Mao Lei, kepala departemen pelatihan brigade Angkatan Udara PLA yang memimpin operasi di barat laut, mengatakan pihaknya telah membuat terobosan signifikan dalam hal skala pasukan yang dimobilisasi dan bagaimana mereka diangkut.

    "(Menggunakan transportasi sipil) secara substansial memperluas sarana kami untuk mengangkut pasukan dan meningkatkan efisiensi dalam melakukan manuver seluruh organisasi pasukan," kata Mayor Kolonel Mao kepada CCTV.

    Laporan itu tidak memberikan lokasi mereka, tetapi sebuah artikel yang diterbitkan di tabloid Global Times pada hari Minggu secara langsung mengaitkan latihan Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) dengan ketegangan perbatasan.

    Brigade udara dari Cina Tengah bukan satu-satunya kekuatan yang baru-baru ini bermanuver ke gurun barat laut, menurut The Global Times.

    Satu brigade di bawah Pasukan Kelompok ke-74 dari Komando Teater Selatan PLA juga melakukan manuver jarak jauh ke Cina Barat Laut pada Mei dari Provinsi Guangdong Cina Selatan. Pasukan telah melakukan serangkaian uji tembak artileri langsung di sana, menurut sebuah pernyataan yang dikeluarkan Komando Teater PLA Selatan pada Selasa.

    Gejolak terbaru dalam perselisihan yang berlangsung lama telah melihat media pemerintah Cina menuduh India membangun fasilitas pertahanan secara ilegal melintasi perbatasan ke wilayah Cina di wilayah Lembah Galwan. Sementara itu, laporan media India mengutip sumber-sumber militer yang mengatakan bahwa pasukan Cina telah memasuki wilayah India sejauh 1 km hingga 3 km.

    Kedua negara telah berusaha untuk meredam pertikaian itu. Media India melaporkan bahwa pembicaraan antara para komandan militer kedua pihak pada Sabtu "tidak meyakinkan", sementara Kementerian Luar Negeri India mengatakan ketegangan ditahan dalam suasana yang ramah dan positif.

    Pada hari Senin, juru bicara kementerian luar negeri Cina Hua Chunying mengatakan situasinya stabil, terkendali dan saling menguntungkan dalam memecahkan masalah. "Kami telah mencapai satu konsensus bahwa kedua belah pihak harus melaksanakan konsensus sebelumnya yang dibuat oleh pimpinan puncak untuk menghindari meningkatnya ketidaksepakatan menjadi perselisihan," kata Hua. "Kita harus melakukan upaya untuk menjaga stabilitas dan perdamaian di wilayah perbatasan kita dan menciptakan suasana yang sehat untuk membangun hubungan bilateral kita."

    Pertemuan militer tingkat tinggi terjadi setelah pejabat kementerian luar negeri India dan Cina mengadakan konferensi video untuk membahas ketegangan perbatasan pada hari Jumat, dengan Beijing mengatakan setelah itu bahwa kedua pihak akan memastikan hubungan tetap pada jalurnya.

    Ketegangan perbatasan antara Cina dan India telah membara selama bertahun-tahun. Kedua negara berbagi 3.488 km perbatasan tanpa tanda dan terlibat pertempuran di perbatasan pada tahun 1962, dengan perselisihan kecil terus terjadi sejak saat itu meskipun tidak ada baku tembak sejak tahun 1970-an. Perselisihan besar terakhir berlangsung selama lebih dari 70 hari di dataran tinggi Doklam pada 2017, dipicu oleh pembangunan jalan Cina di daerah itu, yang diklaim oleh sekutu India dan India, Bhutan. Tahun berikutnya, Cina dan India berjanji untuk membuat hotline antara kedua militer dalam upaya untuk memperkuat komunikasi di perbatasan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.