Anggota Republik Mulai Pesimistis Cara Trump Tangani Krisis

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden A.S. Donald Trump berpura-pura memasukkan alat penyeka swab test ke dalam hidungnya saat dia mengunjungi fasilitas produksi Produk Medis Puritan, di Guilford, Maine, Jumat, 5 Juni 2020. Pabrik ini mengatakan mereka harus membuang alat penyeka yang diproduksi hari itu karena alasan higienitas. REUTERS/Tom Brenner

    Presiden A.S. Donald Trump berpura-pura memasukkan alat penyeka swab test ke dalam hidungnya saat dia mengunjungi fasilitas produksi Produk Medis Puritan, di Guilford, Maine, Jumat, 5 Juni 2020. Pabrik ini mengatakan mereka harus membuang alat penyeka yang diproduksi hari itu karena alasan higienitas. REUTERS/Tom Brenner

    TEMPO.CO, Jakarta - Partai Republik semakin pesimistis terhadap arah negara selama masa kepresidenan Donald Trump, setelah kegagalan selama pandemi virus corona, penurunan ekonomi, dan protes massa atas kebrutalan terhadap masyarakat kulit hitam Amerika.

    Hanya 46% orang Amerika yang mengidentifikasi diri sebagai Republik mengatakan negara itu berada di jalur yang benar, menurut jajak pendapat Reuters/Ipsos yang dilakukan pekan lalu.

    Ini adalah pertama kalinya jumlah itu turun sangat rendah sejak Agustus 2017, ketika sebuah unjuk rasa yang diselenggarakan oleh supremasi kulit putih di Charlottesville, Virginia menyebabkan bentrokan keras dengan kontra-demonstran.

    Dikutip dari Reuters, 8 Juni 2020, baru-baru ini pada awal Maret, sebelum virus corona menutup seluruh negeri, sekitar 70% dari Partai Republik mengatakan mereka optimistis tentang arah negara.

    Jajak pendapat Reuters/Ipsos dilakukan secara online, dalam bahasa Inggris, di seluruh Amerika Serikat dan mengumpulkan tanggapan dari 1.113 orang dewasa Amerika. Itu memiliki interval kredibilitas plus atau minus 3 poin persentase.

    Peringkat persetujuan Trump tetap stabil di sekitar 40%, dengan sebagian besar Republikan masih menyetujui kinerja keseluruhannya.

    Tetapi pesimisme yang terus-menerus di antara para pendukung Trump dapat menandakan potensi kelemahan menjelang pemilihan November, ketika ia akan menghadapi mantan Wakil Presiden Demokrat Joe Biden pada pemilu November, kata para pakar.

    Para pengunjuk rasa dan pendukung Donald Trump berbaris menunggu iring-iringan Presiden AS Donald Trump mengunjungi fasilitas manufaktur Produk Medis Puritan, di Guilford, Maine , AS, 5 Juni 2020. REUTERS/Tom Brenner

    Tiga puluh tujuh persen dari Partai Republik mengatakan negara itu berada di jalur yang salah, sekitar 17% dari mereka mengatakan mereka akan memilih Biden jika pemilihan diadakan sekarang, sementara 63% masih berencana untuk memberikan suara untuk Trump.

    Dalam suatu pemilihan, sebagian besar analis percaya Republik unggul di beberapa negara bagian yang terbelah seperti Michigan, Pennsylvania dan North Carolina, bahkan pembelotan kecil atau penurunan jumlah pemilih di antara jajaran Republik dapat mengganggu peluang Trump.

    "Mungkin harus mengkhawatirkan bagi presiden, meskipun masuk akal untuk mengatakan dia masih mempertahankan dukungan kuat di kalangan Partai Republik," kata Kyle Kondik, seorang analis pemilihan umum di Universitas Virginia.

    Partai Republik percaya bahwa rebound ekonomi pada musim gugur akan meningkatkan prospeknya. Laporan angka peningkatan lapangan pekerjaan hari Jumat menunjukkan lebih dari 2,5 juta lapangan pekerjaan meningkat bulan lalu selama pandemi. Trump menggembar-gemborkan ini sebagai kebangkitan terbesar dalam sejarah Amerika.

    Juru bicara kampanye Trump Erin Perrine mengatakan dalam sebuah pernyataan, "Polling itu terkenal salah. Kami lima bulan dari pemilihan dan jajak pendapat sekarang bukanlah indikator yang jelas dari hasil pemilihan. Lembaga survei sangat salah pada tahun 2016 dan meremehkan antusiasme pemilih untuk Presiden Trump setiap saat."

    Pesimisme di antara semua orang Amerika telah tumbuh sejak akhir Februari, ketika pandemi mulai meningkat. Tetapi tidak seperti kaum Republikan, mayoritas besar Demokrat dan independen sudah merasa negara berada di jalur yang salah, hanya kurang dari 7 persen Demokrat dan 19 persen independen merasa negara ini menuju ke arah yang benar, turun sedikit dari bulan Maret, menurut jajak pendapat.

    Matthew Knight, warga 48 tahun di North Carolina yang mendukung Trump pada 2016, mengatakan ia kecewa dengan respons Trump terhadap krisis.

    "Pikirkan saja dengan semua yang terjadi, dan Trump tidak membantu masalah, bahwa semuanya pasti salah," tulis Knight dalam email. "Saya akan memilih Trump, tetapi jika keadaan tidak membaik, saya mungkin harus memikirkan kembali itu."

    Dalam wawancara via email dengan lebih dari puluhan pengikut Partai Republik, mereka mengatakan negara itu menuju ke arah yang salah.

    Beberapa Republikan, seperti Bill McMichael, 62 tahun di Minnesota yang terpecah secara politik yang belum memilih calon presiden dari Partai Demokrat dalam empat dekade, sedang mempertimbangkan memilih Biden karena jijik dengan Trump.

    Beberapa mengakui ragu tetapi masih berencana untuk memilih Trump, baik karena mereka lebih skeptis tentang Biden atau percaya Trump untuk menghidupkan kembali perekonomian. Yang lain menyalahkan Demokrat karena masalah negara.

    Trump telah mendesak para gubernur untuk menertibkan jalan-jalan dan mengklaim bahwa radikal sayap kiri adalah mereka bertanggung jawab atas kekerasan protes George Floyd.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.