Demo George Floyd, Aparat Kulit Hitam Dalam Posisi Dilematis

Reporter:
Editor:

Istman Musaharun Pramadiba

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Puluhan ribu orang berkumpul di London, Inggris, berdemonstrasi dengan tema Black Lives Matter terkait tewasnya pria kulit hitam George Floyd di Minneapolis, Amerika. Reuters

    Puluhan ribu orang berkumpul di London, Inggris, berdemonstrasi dengan tema Black Lives Matter terkait tewasnya pria kulit hitam George Floyd di Minneapolis, Amerika. Reuters

    TEMPO.CO, Jakarta - Unjuk Rasa kasus kematian George Floyd menempatkan aparat kulit hitam dalam posisi dilematis. Walau mereka mendukung apa yang saudara-saudara mereka perjuangkan, tak jarang ada protokol keamanan yang harus dipatuhi dan bertentangan dengan demonstran.

    Salah satunya terjadi Sabtu pekan lalu. Demonstran menyoraki personil Dinas Rahasia Amerika, yang juga berkulit hitam, untuk berlutut sebagai penghormatan terhadap mereka yang meninggal akibat kekerasan aparat. Namun, personil yang berjaga di gedung Departemen Perbendaharaan Amerika itu tidak bisa menurutinya karena protokol keamanan.

    "Saya menghormati apa yang kalian perjuangkan. Saya tetaplah bagian dari kalian. Kalian tetap memperjuangkan hak saya. Namun, saya tidak bisa berlutut karena teknis keamanan," ujar personil Dinas Rahasia Amerika tersebut, yang belum diketahui namanya, kepada demonstran sebagaimana dikutip dari Reuters, Senin, 8 Juni 2020.

    Sebagaimana diberitakan sebelumnya, aksi unjuk rasa yang banyak terjadi di Amerika saat ini adalah imbas dari kematian George Floyd. Floyd adalah warga kulit hitam di Minneapolis, Minnesota yang meninggal setelah Kepolisian setempat menindih lehernya dengan lutut.

    Hingga berita ini ditulis, unjuk rasa sudah berlangsung lebih dari sepekan. Beberapa di antaranya berujung kerusuhan dan penjarahan di mana warga bertarung dengan aparat keamanan. Tidak sedikit dari aparat-aparat tersebut juga berkulit hitam.

    Salah seorang personil Dinas Rahasia Amerika lainnya, yang juga berjaga di depan Kantor Departemen Perbendaharaan, juga dengan sopan menolak. Meski ia sama-sama berkulit hitam, ia mengatakan ada protokol keamanan yang harus ia penuhi. Ia menegaskan bahwa dia mengapresiasi perjuangan komunitasnya.

    "Saya masuk ke profesi ini karena saya tumbuh di Georgia. Saya melihat, mendengar, kesaksian para korban (kekerasan). Apa yang kalian perjuangkan menyemangati saya. Anggaplah bahwa apa yang saya lakukan sekarang juga untuk kebaikan kalian," ujarnya.

    Secara terpisah, Catrina Thompson, Kepala Kepolisian Winston-Salem, North Carolina, mengatakan bahwa apa yang terjadi terhadap George Floyd tidak merepresentasikan seluruh karakter personil Kepolisian. Jika kenyataannya berbeda, kata Catrina yang juga berkulit hitam, dirinya tidak akan melamar jadi polisi.

    "Saya tidak akan berdiri di organisasi ini, dalam wujud apapun, jika ternyata mereka membahayakan anak-anak saya," ujar Catrina.

    ISTMAN MP | REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman dan Nyaman Liburan Lebaran Idul Fitri 1442 H

    Ada sejumlah protokol kesehatan yang sebaiknya Anda terapkan kala libur lebaran 2021. Termasuk saat Salat Idul Fitri 1442H