Protes Berkobar di Seluruh Amerika atas Pembunuhan di Minneapolis

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sebuah gedung terlihat terbakar di dekat kantor polisi Minneapolis saat terjadinya aksi protes atas tewasnya seorang pria Afrika-Amerika George Floyd oleh seorang petugas kepolisian berkulit putih di Minneapolis , Minnesota, AS 28 Mei 2020. REUTERS/Nicholas Pfosi

    Sebuah gedung terlihat terbakar di dekat kantor polisi Minneapolis saat terjadinya aksi protes atas tewasnya seorang pria Afrika-Amerika George Floyd oleh seorang petugas kepolisian berkulit putih di Minneapolis , Minnesota, AS 28 Mei 2020. REUTERS/Nicholas Pfosi

    TEMPO.CO, Minneapolis - Protes disertai kekerasan berkobar Jumat malam, 29 Mei 2020, di beberapa kota di Amerika ketika para demonstran melampiaskan kemarahan mereka atas pembunuhan terhadap George Floyd, seorang pria kulit hitam yang meninggal di Minneapolis minggu ini setelah seorang polisi kulit putih berlutut di lehernya.

    Dari Minneapolis ke New York City, Atlanta dan Washington, pengunjuk rasa bentrok dengan polisi dalam gelombang kemarahan atas perlakuan terhadap minoritas oleh penegak hukum, sebagaimana dilaporkan Reuters, Sabtu, 30 Mei 2020.

    Demonstrasi pecah untuk malam keempat meskipun jaksa mengumumkan pada hari Jumat bahwa polisi yang difilmkan berlutut di leher Floyd, Derek Chauvin, telah ditangkap atas tuduhan pembunuhan tingkat tiga.

    Demonstran mengguncangkan kendaraan polisi di depan gedung pengadilan selama protes atas pembunuhan polisi terhadap Breonna Taylor di Louisville, Kentucky, AS, 28 Mei 2020. Breonna merupakan wanita berdarah Afrika-Amerika yang diberondong peluru oleh polisi tanpa sebab yang jelas di apartemennya pada Maret, 28 Mei 2020. Instagram/@the_stable_genius

    Tiga petugas lainnya telah dipecat dan sedang diselidiki sehubungan dengan insiden hari Senin, yang memicu kemarahan yang telah lama membara di Minneapolis dan kota-kota di seluruh negeri karena bias rasial yang terus-menerus dalam sistem peradilan pidana AS.

    Di Detroit pada Jumat malam, seorang pria berusia 19 tahun ditembak mati di sebuah demonstrasi oleh seorang tersangka yang menembaki sebuah kendaraan sport kemudian melarikan diri, lapor media setempat.

    Banyak pemrotes meneriakkan, "Tidak ada keadilan, tidak ada kedamaian," dan beberapa membawa catatan yang bertuliskan, "Akhiri kebrutalan polisi" dan "Saya tidak akan berhenti berteriak sampai semua orang bisa bernapas."

    Dalam video kematian Floyd, yang difilmkan oleh seorang pengamat, pria berusia 46 tahun itu terdengar berulang kali memohon pada petugas dan mengatakan kepada mereka bahwa ia tidak bisa bernapas.

    Ribuan demonstran juga memenuhi jalanan Brooklyn di New York City dekat arena Barclays Center. Polisi bersenjatakan pentungan dan semprotan merica melakukan sejumlah penangkapan dalam bentrokan yang terkadang keras.

    Di Manhattan, para demonstran pada unjuk rasa "Kami tidak bisa bernapas" menuntut undang-undang untuk melarang chokehold yang digunakan oleh seorang perwira polisi kota dalam kematian Eric Garner 2014, yang juga berkulit hitam.

    Di Washington, polisi dan agen Dinas Rahasia dikerahkan secara paksa di sekitar Gedung Putih sebelum puluhan demonstran berkumpul di seberang jalan di Lafayette Square.

    Presiden Donald Trump mengatakan pada hari Sabtu pagi bahwa dia telah menyaksikan semuanya dari jendelanya, dan, jika para demonstran melanggar pagar, “mereka akan disambut dengan anjing-anjing yang paling ganas, dan senjata yang paling tidak menyenangkan, yang pernah saya lihat. ”

    "Saat itulah orang-orang akan terluka parah, setidaknya," tulis Trump di Twitter. "Banyak agen Secret Service menunggu tindakan."

    Seorang pria berjalan di bangunan yang hancur saat kerusuhan dalam aksi protes atas kematian pria Afrika-Amerika George Floyd saat ditangkap polisi di Minneapolis, Minnesota, AS. Jumat, 29 Mei 2020. Aksi menuntut keadilan berujung rusuh di sejumlah negara bagian Amerika Serikat. REUTERS/Carlos Barria

    Di Atlanta, Bernice King, putri termuda dari ikon hak-hak sipil Martin Luther King Jr., memohon orang-orang untuk pulang pada Jumat malam setelah lebih dari 1.000 pengunjuk rasa berbaris ke ibukota negara bagian dan memblokir lalu lintas di jalan raya antar negara bagian.

    Demonstrasi berubah menjadi kekerasan di beberapa titik. Api membakar di dekat CNN Center, kantor pusat jaringan itu, dan jendela-jendela hancur di lobi kantor. Setidaknya satu mobil polisi di antara beberapa kendaraan yang terbakar. Polisi mendorong kembali kerumunan, tetapi mereka melemparkan botol ke petugas.

    Gubernur Georgia Brian Kemp menyatakan keadaan darurat di Atlanta dan mengaktifkan Garda Nasional Georgia, mengirim sebanyak 500 tentara untuk menjaga properti, ketika protes bergerak dari pusat kota ke lingkungan Buckhead yang makmur.

    Siaran berita menunjukkan petugas melakukan beberapa penangkapan, tetapi polisi memberikan sedikit detail pada Sabtu pagi.

    Para pengunjuk rasa juga turun ke jalan-jalan di kota-kota lain termasuk Denver, Houston dan Louisville, Kentucky.

    Di Minneapolis, kota terbesar di Minnesota, ratusan pengunjuk rasa menentang jam malam pukul 20.00 di sekitar kantor polisi yang dibakar pada Kamis malam.

    "Kami berada di sini karena kami, sebagai generasi, menyadari bahwa berbagai hal harus berubah," kata seorang pengunjuk rasa, Paul Selman, seorang pria kulit hitam berusia 25 tahun.

    Pihak berwenang berharap penangkapan Chauvin akan menghilangkan kemarahan publik. Pada Jumat malam, petugas melepaskan tembakan dengan gas air mata, peluru plastik, dan granat gegar otak, menghamburkan kerumunan.

    Namun, kerumunan Jumat malam jauh lebih kecil dan lebih tersebar luas dari malam sebelumnya.

    Pengacara Wilayah Hennepin, Mike Freeman, mengatakan penyelidikan terhadap Chauvin, yang menghadapi 25 tahun penjara jika terbukti bersalah, sedang berlangsung dan ia juga siap menuntut tiga petugas lainnya, yang diidentifikasi oleh kota itu sebagai Thomas Lane, Tou Thao dan J Alexander Kueng.

    Floyd, seorang penduduk asli Houston yang telah bekerja untuk keamanan klub malam, ditangkap karena diduga menggunakan uang palsu di sebuah toko untuk membeli rokok pada Senin malam.

    Jaminan telah ditetapkan senilai US$ 500.000 untuk Chauvin. CNN melaporkan Derek Chauvin ditahan di penjara wilayah Ramsey, St. Paul, menurut juru bicara Biro Penahanan Pidana Jill Oliveira.

    Ketika ditanya mengapa Chauvin tidak ditahan di wilayah Hennepin, di mana kematian George Floyd terjadi, Oliveira mengatakan kepada CNN, "BCA berkomunikasi dengan Kantor Sheriff Hennepin, yang sedang menghadapi potensi ancaman terhadap fasilitas mereka pada saat penangkapan, mereka mengarahkan kami untuk mengirimnya ke penjara Ramsey."

    REUTERS | CNN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    30 Kursi Pejabat BUMN dan Pemerintah Diisi Perwira Polisi

    Sebagian dar 30 perwira polisi menduduki jabatan penting di lembaga pemerintah. Sebagian lainnya duduk di kursi badan usaha milik negara alias BUMN.