Kelaparan karena Lockdown, Warga Guatemala Kibarkan Bendera Putih

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Warga lingkungan Las Victorias, kebanyakan dari mereka adalah pedagang, mengibarkan bendera putih sebagai tanda meminta makanan karena lockdown yang diberlakukan pemerintah untuk menghentikan pergerakan orang karena wabah penyakit virus corona (Covid-19), di Soyapango, El Salvador 19 Mei , 2020. [REUTERS / Victor Pena]

    Warga lingkungan Las Victorias, kebanyakan dari mereka adalah pedagang, mengibarkan bendera putih sebagai tanda meminta makanan karena lockdown yang diberlakukan pemerintah untuk menghentikan pergerakan orang karena wabah penyakit virus corona (Covid-19), di Soyapango, El Salvador 19 Mei , 2020. [REUTERS / Victor Pena]

    TEMPO.CO, Jakarta - Warga di Guatemala dan El Salvador mengibarkan bendera putih di pinggir jalan sebagai tanda kelaparan karena lockdown nasional mencegah penyebaran virus corona.

    Lockdown ketat di Guatemala dan El Salvador telah menghancurkan ekonomi lokal sehingga ratusan keluarga mengibarkan bendera putih di luar rumah mereka atau melambaikannya di jalan untuk mencari makanan dan bantuan.

    Setelah 50 hari lockdown yang menghancurkan mata pencaharian mereka, Ana Orellana dan tiga tetangganya memasang bendera putih dan tanda meminta makanan di rumah kos beton penuh grafiti yang mereka bagikan di pusat San Salvador, ibu kota El Salvador.

    Menurut laporan Reuters, 22 Mei 2020, Orellana, seorang pedagang kaki lima penjual kopi, mengatakan bahwa sejak pemerintah mewajibkan orang untuk tinggal di rumah pada bulan Maret, dia tidak memiliki pendapatan untuk membayar makanan atau sewa kos bulanan US$ 75 atau sekitar Rp 1,1 juta. Sekarang dia bergiliran dengan tetangganya untuk mengais makanan yang dibuang di pasar kota.

    "Saya mencari-cari di tempat sampah di mana sampah berada," kata pria 51 tahun itu. "Saya pergi ke pasar Tiendona untuk mendapatkan barang-barang, karena kami benar-benar tidak memiliki tomat atau bawang sekarang, dan kami membuat sup tomat di sini tanpa minyak, hanya direbus."

    Di samping bendera putih itu ada tanda di atas jendela yang berbunyi "kami bukan penerima insentif" untuk memberi tanda bahwa mereka tidak menerima voucher US$ 300 yang dikeluarkan pada bulan Maret oleh Presiden Nayib Bukele kepada 1,5 juta keluarga miskin, sekitar tiga perempat dari populasi.

    Prospek suram untuk Orellana dan rekan-rekannya meluas jauh ke Amerika Tengah dan sebagian besar Amerika Latin, di mana pandemi mengancam untuk memperburuk kemiskinan kronis di antara jutaan orang yang hidup serabutan.

    Warga lingkungan Las Victorias, kebanyakan dari mereka adalah pedagang, mengibarkan bendera putih sebagai tanda meminta makanan karena lockdown yang diberlakukan pemerintah untuk menghentikan pergerakan orang karena wabah penyakit virus corona (Covid-19), di Soyapango, El Salvador 19 Mei , 2020. [REUTERS / Victor Pena]

    Ratusan penduduk di kota Patzun, Guatemala, mulai memasang kain lap dan kain putih untuk meminta bantuan.

    Gambar-gambar rumah yang dihiasi tanda-tanda putih mulai beredar di media sosial, dan fenomena itu segera menyebar ke bagian lain Guatemala, dan akhirnya, El Salvador.

    Micaela Ventura, penjual sepatu berusia 24 tahun di Guatemala City, mulai menggunakan bendera putih sekitar enam minggu lalu.

    "Kami mengibarkan bendera karena kami membutuhkan makanan," katanya, "karena kami tidak punya apa-apa untuk diberikan kepada anak-anak kami, dan tidak bisa membayar sewa kamar kami."

    Sistem pengkodean warna telah dikembangkan di Guatemala. Bendera merah menunjukkan obat-obatan diperlukan, hitam memperingatkan polisi untuk kekerasan, dan yang kuning untuk menyerang anak-anak.

    Guatemala telah melaporkan 45 kematian dan 2.265 infeksi dari virus, sementara El Salvador telah mengkonfirmasi 32 kematian dan 1.640 kasus. Negara tetangga Honduras, tempat orang miskin juga pergi mengemis makanan, telah mendaftarkan 3.100 kasus dan 151 kematian.

    Secara tradisional, mereka yang menderita kerentanan ekonomi di tiga negara, yang telah lama dirundung kekerasan, telah beremigrasi ke Amerika Serikat dengan segala cara yang mungkin.

    Maria Jauria, seorang ibu rumah tangga berusia 21 tahun dan ibu dari dua anak yang tinggal di departemen pusat Guatemala Chimaltenango, mengatakan ada begitu sedikit pekerjaan sehingga suaminya yang tukang batu harus mulai menjual peralatan yang ia pakai untuk bekerja.

    "Kami sudah menggunakan bendera putih selama sebulan, dan ya, beberapa orang telah membantu kami dengan makanan," katanya. "Tapi kenyataannya adalah, suamiku telah menjual peralatannya sehingga kami memiliki sesuatu untuk dimakan."

    Protes makanan juga pecah di negara-negara termasuk Venezuela dan Cile. El Salvador dan Guatemala yang berdekatan, dua negara termiskin di Amerika, telah menanggung beberapa tindakan karantina yang paling ketat.

    Di kota-kota dan desa-desa di kedua negara, ratusan tanda telah naik untuk meminta makanan, dan orang-orang turun ke jalan untuk mengibarkan bendera putih dalam kesulitan.

    Bingkisan makanan dari pemerintah nasional dan sumbangan dari warga sekitar telah membantu meringankan sebagian dari kekurangan tersebut, tetapi sumber dayanya sangat terbatas.

    "Kami khawatir dengan virus dan makanan, karena jika virus tidak membunuh kami, kelaparan akan membunuh kami," kata Jose Rodriguez, 69 tahun, seorang pedagang kaki lima yang tinggal di rumah kos San Salvador lain dengan 100 orang lainnya. "Kami sangat membutuhkan makanan untuk dimakan."

    Pemerintah Guatemala mengatakan telah mengirimkan hampir 190.000 kotak makanan kepada lebih dari 1,2 juta orang, sekitar 7% dari populasi. Di El Salvador, pasukan keamanan mulai membagikan 1,7 juta kantong makanan kepada orang miskin pada hari Minggu selama lockdown virus corona.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Permohonan Pengembalian Biaya Perjalanan Ibadah Haji 2020

    Pemerintah membatalkan perjalanan jamaah haji 2020. Ada mekanisme untuk mengajukan pengembalian setoran pelunasan Biaya Perjalanan Ibadah Haji.