Sulit Saingi Jacinda Ardern, Ketua Oposisi Selandia Baru Diganti

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern terlihat saat konferensi pers bersama yang diadakan dengan Perdana Menteri Australia Scott Morrison di Admiralty House di Sydney, Australia, 28 Februari 2020. [REUTERS / Loren Elliott]

    Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern terlihat saat konferensi pers bersama yang diadakan dengan Perdana Menteri Australia Scott Morrison di Admiralty House di Sydney, Australia, 28 Februari 2020. [REUTERS / Loren Elliott]

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemimpin partai oposisi utama Selandia Baru diganti pada Jumat karena jajak pendapat yang menunjukkan dia tidak bisa mengalahkan popularitas Perdana Menteri Jacinda Ardern menjelang pemilu.

    Simon Bridges digantikan oleh Todd Muller dalam pertemuan darurat tertutup partai oposisi sayap kanan-tengah National Party setelah seminggu hasil jajak pendapat yang memburuk.

    Dikutip dari Reuters, 22 Mei 2020, hanya 5% warga Selandia Baru mendukung Bridges, 43 tahun, sebagai pemimpin negara dalam jajak pendapat yang diterbitkan pada hari Kamis, sementara dukungan untuk warga negara jatuh ke level terendah dalam beberapa dekade. Jajak pendapat yang sama mengungkapkan bahwa Ardern, 39 tahun, menikmati dukungan 63% pemilih.

    Pemimpin National Party yang diturunkan, Simon Bridges, diapit oleh wakil pemimpinnya Paula Bennett dan istrinya Natalie Bridges, memberikan pidato pengunduran dirinya. [RNZ / Dom Thomas]

    Simon Bridges mengatakan dia masih berencana untuk datang ke Parlemen, tetapi juga memiliki sedikit waktu luang, menurut laporan RNZ.

    Dia mengatakan tidak akan ada "pernyataan besar" tentang rencananya, seperti mundur dari politik untuk saat ini setelah dirinya diganti.

    Brigdes mengatakan pengunduran dirinya sebagai ketua National Party mengejutkan dirinya.

    "Saya tidak bisa mengatakan bahwas saya menikmati setiap menitnya ... tapi itu sangat menyenangkan."

    Bridges mengaku bangga bahwa dia dapat membantu mendorong pemerintah untuk mendukung capital gains tax dan perubahan pajak bahan bakar nasional, katanya.

    Dia mengatakan dia bukan ayah terbaik dalam dua setengah tahun terakhir, tetapi dia akan memperbaiki ini mulai sekarang. Namun, dua jajak pendapat buruk minggu ini tampaknya telah menentukan nasib politiknya.

    Simon Bridges mengunggah foto hitam putih dirinya bersama istri dan anaknya ke Twitter setelah pengumuman pengunduran dirinya. Dia berterima kasih kepada rakyat Selandia Baru karena diberi kesempatan memegang posisi penting selama hidupnya.

    Popularitas Ardern telah melesat lebih tinggi dalam beberapa minggu terakhir dengan sekitar 84% warga Selandia Baru menyetujui penanganan pandemi virus corona oleh pemerintahnya. Jajak pendapat lain menunjukkan Ardern telah menjadi perdana menteri paling populer di Selandia Baru dalam satu abad dan koalisi pimpinan Partai Buruh-kiri tengahnya akan meraih kemenangan besar pada pemilihan 19 September.

    Sementara pengganti Bridges, Muller, 51 tahun, seorang tokoh yang sebagian besar tidak dikenal di tingkat nasional, belum dianggap secara publik sebagai pemimpin potensial. Berbicara kepada media setelah pemungutan suara partai, ia menekankan ikatan kuatnya dengan komunitas pertanian pedesaan, tulang punggung ekonomi Selandia Baru. Muller memegang peran di perusahaan susu raksasa Fonterra dan koperasi petani buah Kiwi Zespri.

    "Saya berasal dari komunitas Selandia Baru yang mendefinisikan negara ini," kata Muller.

    "Pertanyaan yang ada di depan semua warga Selandia Baru dalam 100 hari ke depan adalah siapa yang sebenarnya memiliki rencana terbaik dan tim untuk mewujudkannya."

    Muller mengatakan bahwa Ardern "mengesankan" dalam penanganannya terhadap krisis virus corona dan fokusnya adalah pada pemulihan ekonomi negara itu, tetapi dia tidak mengkritik pemimpin saat ini.

    Sementara Nikki Kaye, 40 tahun, terpilih sebagai wakil pemimpin National Party, menggantikan Paula Bennett. Kaye telah dua kali mengalahkan Jacinda Ardern dalam pertempuran pemilih sebelumnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Permohonan Pengembalian Biaya Perjalanan Ibadah Haji 2020

    Pemerintah membatalkan perjalanan jamaah haji 2020. Ada mekanisme untuk mengajukan pengembalian setoran pelunasan Biaya Perjalanan Ibadah Haji.