Australia Gerah Ajakan Amerika Salahkan Cina atas Virus Corona

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Perdana Menteri Australia Scott Morrison berbicara selama konferensi pers bersama yang diadakan dengan Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern di Admiralty House di Sydney, Australia, 28 Februari 2020. [REUTERS / Loren Elliott / File Foto]

    Perdana Menteri Australia Scott Morrison berbicara selama konferensi pers bersama yang diadakan dengan Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern di Admiralty House di Sydney, Australia, 28 Februari 2020. [REUTERS / Loren Elliott / File Foto]

    TEMPO.CO, Jakarta - Para pejabat Australia dikabarkan frustrasi dan terganggu oleh seruan Amerika Serikat untuk bersama-sama menuduh bahwa virus corona berasal dari laboratorium virologi Wuhan di Cina.

    Serangan Gedung Putih terhadap Cina telah memberi ruang bagi Beijing untuk berargumen bahwa permintaan Australia untuk penyelidikan independen adalah bagian dari agenda yang dipimpin AS untuk menyalahkannya atas wabah virus corona, kata sumber intelijen, diplomatik, dan pemerintahan Australia kepada Reuters, dikutip 9 Mei 2020.

    Canberra terperangkap dalam pertikaian diplomatik antara Washington, sekutu keamanan utamanya, dan hubungan yang tegang dengan Beijing. Australia adalah mitra dagang utama Cina bahkan ketika keberhasilan penanganan virus corona telah merencanakan untuk membuka kembali perekonomian.

    Satu sumber pemerintah mengatakan bahwa para pejabat bekerja keras untuk menjadikan ulasan itu berpikiran terbuka dan global, dan bahwa ajakan Amerika untuk menyalahkan Cina tidak membantu.

    Menteri Perdagangan Australia, Simon Birmingham, menanggapi kritik tentang apakah penyelidikan akan merusak perdagangan dengan Cina dengan berusaha untuk menggarisbawahi independensi Australia selama wawancara di radio ABC pada hari Jumat.

    "Kami tidak melakukan ini sebagai semacam anjing peliharaan Amerika Serikat," katanya. "Anda akan melihat ada beberapa perbedaan mencolok antara beberapa hal yang telah dikatakan Pemerintah Australia dan beberapa komentar yang keluar dari Amerika Serikat dan itu karena kami mengambil analisis kami sendiri, bukti kami sendiri, saran kami sendiri dan kami akan membawa masalah ini ke Majelis Kesehatan Dunia. "

    Kementerian luar negeri Cina mengatakan seruan untuk penyelidikan adalah manipulasi politik dan mengatakan Australia harus melepaskan prasangka ideologinya.

    Laboratorium virologi di Wuhan, Cina . [ZERO HEDGE]

    Akhir pekan lalu, surat kabar Daily Telegraph Sydney mengatakan, berkas yang disiapkan oleh pemerintah Barat menunjukkan Cina sengaja menekan atau menghancurkan bukti wabah virus corona.

    Laporan itu diterbitkan tak lama setelah Presiden AS Donald Trump mengatakan ia telah melihat bukti bahwa virus corona berasal dari sebuah laboratorium di Wuhan, pusat penyebaran wabah Covid-19.

    Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan ada "sejumlah besar bukti" bahwa virus itu berasal dari laboratorium Wuhan, meskipun dia tidak membantah laporan intelijen AS bahwa virus corona bukan rekayasa manusia.

    Pejabat pemerintah dan intelijen mengatakan dokumen yang dimaksud artikel itu adalah kompilasi laporan publik dan artikel surat kabar, dan tidak berdasarkan sumber intelijen.

    "Ini adalah makalah penelitian. Saya dapat memberi tahu Anda, kami tidak memperhatikannya," kata sumber intelijen.

    Tidak ada bukti publik yang mengaitkan wabah tersebut dengan laboratorium virologi di Wuhan, dan para ilmuwan mengatakan bahwa virus corona tampaknya telah berkembang secara alamiah.

    Australia berbagi intelijen dengan Amerika Serikat di bawah kerja sama intelijen "Five Eyes" yang juga mencakup Kanada, Inggris, dan Selandia Baru.

    Seorang pejabat yang akrab dengan dokumen setebal 15 halaman yang dikutip dalam artikel itu mengatakan kepada Reuters bahwa itu adalah milik Amerika, tampaknya dirancang untuk mengumpulkan dukungan klaim AS dan bukan merupakan karya intelijen.

    Dokumen itu termasuk poin-poin singkat yang menggambarkan cara-cara Cina tidak transparan dalam menangani virus corona, bersumber dari artikel surat kabar dan klaim lain yang sudah ada dalam domain publik, kata pejabat itu.

    Tidak ada masukan dari badan-badan Australia ke dalam dokumen, kata sumber itu.

    Media Australia telah melaporkan kekhawatiran bahwa kedutaan AS di Canberra mungkin menjadi sumber dokumen. Kedutaan AS menolak berkomentar saat dihubungi oleh Reuters.

    "Orang-orang Australia mendorong reformasi di Majelis Kesehatan Dunia, ini tidak membantu upaya itu. Anda dapat memahami frustrasi mereka," kata seorang diplomat Barat, yang menolak disebut sebagai diplomat, seperti pemerintah lainnya dan sumber-sumber intelijen, tidak berwenang berbicara dengan media.

    Petugas melakukan sterilisasi di sebuah pasar makanan laut di Kota Wuhan, Cina, pada Selasa, 3 Maret 2020. Sumber: South China Morning Post/asiaone.com

    Perdana Menteri Australia Scott Morrison berulang kali mengatakan bahwa ia tidak melihat bukti yang mendukung teori bahwa virus itu berasal dari laboratorium, dan bahwa sumber yang paling mungkin adalah pasar satwa liar di Wuhan. Dia mengatakan tujuannya adalah untuk mengetahui bagaimana mencegah wabah lain.

    "Itu tidak ditujukan pada siapa pun, kami hanya ingin tahu apa yang terjadi sehingga itu tidak terjadi lagi," kata Morrison pada hari Jumat, ketika ditanya apakah fokus AS pada teori lab Wuhan kontraproduktif.

    "Ini pertanyaan yang cukup jujur, dengan niat jujur dan motif jujur. Dan saya melihat semakin banyak dukungan untuk posisi itu," katanya, merujuk pada tujuan Australia.

    Morrison menulis kepada para pemimpin G20 minggu ini untuk mencari dukungan penyelidikan independen. Uni Eropa akan mengangkat masalah ini di Majelis Kesehatan Dunia bulan ini.

    Australia berharap jika ada dukungan internasional yang luas untuk penyelidikan independen, Cina akan bekerja sama.

    Tetapi Cina adalah mitra dagang terbesar Australia, dan hubungan diplomatik yang sebelumnya sudah penuh dengan ketegangan menjadi semakin tegang karena desakan untuk melakukan penyelidikan.

    Duta Besar Cina memperingatkan bulan lalu bahwa konsumen Cina dapat memboikot produk Australia, yang menurut pemerintah merupakan intimidasi ekonomi.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Waspada, Penyakit Yang Terabaikan Saat Pandemi Covid-19

    Wabah Covid-19 membuat perhatian kita teralihkan dari berbagai penyakit berbahaya lain. Sejumlah penyakit endemi di Indonesia tetap perlu diwaspadai.