Keluarga Pasien COVID-19 di Meksiko Protes di Depan Rumah Sakit

Reporter:
Editor:

Suci Sekarwati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ekspresi warga saat bertemu pengacara asal Meksiko Candelario Maldonado, yang menggunakan kostum Batman saat memberikan kue pada anak-anak di tengah wabah pandemi virus corona atau COVID-19 di Monterrey, Meksiko, 18 April 2020. REUTERS/Daniel Becerril

    Ekspresi warga saat bertemu pengacara asal Meksiko Candelario Maldonado, yang menggunakan kostum Batman saat memberikan kue pada anak-anak di tengah wabah pandemi virus corona atau COVID-19 di Monterrey, Meksiko, 18 April 2020. REUTERS/Daniel Becerril

    TEMPO.CO, Jakarta - Keluarga-keluarga miskin di Ibu Kota Meksiko melakukan protes menuntut dibukanya pintu komunikasi dengan anggota keluarga mereka yang dirawat karena virus corona dan jenazah pasien yang meninggal karena virus corona di kembalikan ke k keluarga.

    Situs reuters.com mewartakan Ibu Kota Mexico City telah menjadi wilayah dengan kasus virus corona terbanyak di Meksiko. Protes warga dipicu beredarnya sebuah rekaman video di media sosial yang memperlihatkan kondisi rumah sakit umum di Ecatepec.

    Di sana mayat berjajar dibungkus kantong mayat. Ada pula yang disimpan dalam sebuah ruang kecil dan lainnya dijejerkan di sebuah halaman.

    “Satu-satunya yang saya tuntut adalah berikan jasad putra saya,” kata Maria Dolores Carrillo, seorang ibu yang anaknya meninggal di rumah sakit itu.

    Seorang karyawan perusahaan pakaian dan miras "El Chapo 701", yang dimiliki oleh Alejandrina Gisselle Guzman, putri gembong narkoba Joaquin "El Chapo" Guzman, membagikan sebuah kotak berisi makanan, masker wajah dan pembersih tangan kepada seorang perempuan sebagai bagian dari kampanye untuk membantu orang lanjut usia yang kekurangan uang selama wabah penyakit virus Corona (COVID-19), di Guadalajara, Meksiko 16 April 2020.[REUTERS / Fernando Carranza]

    Video lainnya pada Jumat, 1 Mei 2020 memperlihatkan sejumlah anggota keluarga yang kecewa berjalan menuju rumah sakit Ecatepec. Mereka berteriak dalam sebuah kerumunan menanatang aparat kepolisian dan menuntut kabar soal keluarga mereka yang dirawat karena virus corona.

    Rumah sakit umum Ecatepec menangani 407 pasien virus corona terkonfirmasi. Data dari Kementerian Kesehatan Meksiko menyebut ada 28 pasien meninggal di sana. Ibu Kota Meksiko City yang berpopulasi lebih dari 1,7 juta jiwa, telah menjadi wilayah yang paling terdampak oleh wabah virus corona.

    Otoritas di Meksiko mengatakan rumah sakit Las Americas, yang dikelola oleh Kementerian Kesehatan Meksiko, akan mencoba mempercepat pemulangan jenazah kepada anggota keluarga.

    “Koordinasi dengan rumah-rumah makam telah diperketat dengan tujuan mempercepat pengiriman jenazah,” tulis Pemerintah Meksiko.

    Dalam keterangannya, Pemerintah Meksiko juga akan meningkatkan komunikasi dengan keluarga pasien virus corona. Namun mereka tetap dilarang menjenguk untuk mencegah penyebaran virus corona lebih banyak. Pada Jumat sore aparat keamanan dikerahkan untuk mengamankan rumah sakit, dimana mereka masih terlihat berjaga hingga keesokan harinya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.