Ajudan Mau Hentikan Trump Lakukan Konpers Harian Virus Corona

Presiden AS Donald Trump berbicara selama pengarahan harian tanggapan virus Corona di Gedung Putih di Washington, AS, 10 April 2020. [REUTERS / Yuri Gripas]

TEMPO.CO, Jakarta - Ajudan dan rekan politik Presiden Donald Trump berupaya menghentikan dirinya untuk memberikan konferensi pers harian terkait virus Corona.

Setelah berminggu-minggu pengarahan media yang kadang-kadang berlangsung lebih dari dua jam, ada beberapa persetujuan di West Wing Gedung Putih bahwa beberapa konferensi berita telah berlangsung terlampau lama, sehingga pejabat dan Trump kehabisan pertanyaan terkait virus corona.

Para ajudan melihat briefing menyimpang dari topik Corona ke arah politik, menurut laporan Axios, 25 April 2020.

"Dia mungkin berhenti tampil setiap hari dan membuat penampilan lebih pendek ketika dia melakukannya," kata sumber Axios.

Sejumlah penasihat Trump yang paling tepercay, baik di dalam maupun di luar Gedung Putih, telah mendesaknya untuk berhenti melakukan briefing televisi secara maraton.

Mereka mengatakan kepadanya bahwa dia terlalu terang-terangan dan penampilan ini adalah bagian dari alasan jajak pendapat tidak terlihat baik baginya saat ini melawan Joe Biden.

"Saya mengatakan kepadanya bahwa itu tidak membantunya," kata seorang penasihat presiden. "Para senior takut. Dan tontonan dia berkelahi dengan pers bukanlah yang ingin dilihat orang."

Presiden AS Donald Trump menjawab pertanyaan selama pengarahan harian gugus tugas virus Corona di Gedung Putih di Washington, AS, 20 April 2020. [REUTERS / Jonathan Ernst]

Briefing pada hari Jumat kemarin adalah pengarah Trump paling pendek sejak wabah virus Corona sampai ke AS, atau sekitar 22 menit.

Trump juga telah mengambil pertanyaan dari pers saat menandatangani RUU pengeluaran bantuan virus Corona pada hari sebelumnya. Pengarahan media Trump sebelumnya adalah 32 menit.

Beberapa sumber mengatakan kepada CNN, sekutu politik dan ajudan Trump, telah berupaya untuk menghentikan kemunculan publik Trump yang terlalu sering.

Mempersingkat kemunculan publik Trump terjadi sehari setelah Trump memberikan pengarahan yang panjang kepada media, pada satu titik menyarankan mengobati virus corona dengan menyuntik sinar matahari atau disinfektan kepada orang-orang.
Pernyataan ini sangat dikritik karena saran berbahaya bahwa disinfektan dimasukkan ke dalam tubuh manusia. Produsen Lysol, disinfektan pembersih terkemuka, meminta masyarakat untuk tidak memasukkan produknya ke dalam tubuh mereka.

"Saya melihat disinfektan, di mana itu memusnahkan virus dalam satu menit, satu menit. Dan adakah cara kita bisa melakukan sesuatu seperti itu, dengan menyuntikkan ke dalam atau hampir membersihkan?" kata Trump kepada koordinator gugus tugas virus Corona Gedung Putih Dr. Deborah Birx dalam pengarahan media pada hari Kamis.

Banyak orang dekat Trump percaya, alih-alih mengangkat citra politik Trump di tengah krisis, konpers harian malah merusak citranya, menurut sumber CNN. Pernyataan menyuntik disinfektan pada Kamis menjadi contoh preseden buruk bagi Trump.

Gedung Putih menghabiskan 24 jam terakhir berusaha untuk membersihkan pernyataan kontroversial Presiden Trump bahwa para peneliti harus memeriksa orang yang menyuntik dengan sinar disinfektan atau ultraviolet untuk menyembuhkan virus Corona.

Sebuah sumber yang dekat dengan gugus tugas virus Corona AS mengatakan Trump kesal dengan "kekeliruan" yang diambilnya setelah komentar-komentar itu dan itu tampaknya menjadi bagian dari alasan mengapa Presiden memotong briefing singkat hari Jumat. Selama konferensi pers pada Jumat, Trump beralasan bahwa komentar menyuntik disinfektan hanyalah pernyataan "sarkastik", meskipun dia jelas-jelas serius selama briefing hari Kamis.

Seorang pejabat Gedung Putih mengatakan mereka meminta Presiden untuk berhenti melakukan briefing harian pekan lalu tetapi dia menolak. Sekutu Trump lainnya mengatakan kekhawatiran ini bukanlah hal baru di antara mereka yang dekat dengannya.

Seorang sekutu Trump yang lain mengatakan konferensi pers hari Kamis adalah persis apa yang mereka khawatirkan ketika mereka memohon padanya untuk tidak mengadakan konferensi pers yang begitu panjang dan bebas, cemas Trump akan melontarkan pernyataan yang jauh dari poin utama.

Beberapa pembantu Gedung Putih juga melihat penghapusan bertahap dari briefing sebagai tanda bahwa kehidupan melambat yang diderita Amerika sedang kembali normal. Para ajudan melihat briefing sebagai hambatan bagi Trump dan dia sendiri ingin mengakhiri konpers harian virus Corona dan ingin kembali berkampanye untuk pilpres AS.






Kasus Covid-19 di Cina Mulai Turun

4 hari lalu

Kasus Covid-19 di Cina Mulai Turun

Otoritas di Cina mengklaim infeksi virus corona sudah lewati puncaknya. Namun ahli memperingatkan terhadap kemungkinan lonjakan kasus Covid-19.


China Ungkap Puncak Covid-19: Kasus Harian 7 Juta dan Kematian 4.000

5 hari lalu

China Ungkap Puncak Covid-19: Kasus Harian 7 Juta dan Kematian 4.000

China mengungkap kasus harian Covid-19 ketika mencapai puncaknya dengan penderita bertambah 7 juta per hari dan kematian 4.000


China Laporkan 13.000 Tewas Akibat Covid dalam Sepekan Terakhir

7 hari lalu

China Laporkan 13.000 Tewas Akibat Covid dalam Sepekan Terakhir

Jumlah korban tewas akibat Covid-19 di China disebut tak mencerminkan angka sebenarnya.


Tuntut Hillary Clinton Tanpa Bukti, Trump dan Pengacaranya Didenda Rp14 M

10 hari lalu

Tuntut Hillary Clinton Tanpa Bukti, Trump dan Pengacaranya Didenda Rp14 M

Donald Trump dan pengacaranya dihukum denda Rp14 miliar karena tanpa bukti menuntut Hillary Clinton


China Akhirnya Jujur Soal Data Covid-19 ke WHO, Jumlah Kematian Tembus 60 Ribu

14 hari lalu

China Akhirnya Jujur Soal Data Covid-19 ke WHO, Jumlah Kematian Tembus 60 Ribu

China buka-bukaan soal data Covid-19 ke WHO. Sejak kebijakan nol-Covid dicabut pada Desember lalu, kasus Corona di China melonjak tajam.


Partai Republik Minta Daftar Orang yang Pernah ke Rumah Joe Biden

14 hari lalu

Partai Republik Minta Daftar Orang yang Pernah ke Rumah Joe Biden

Buntut dari temuan sejumlah dokumen negara di rumah Joe Biden, politikus Partai Republik meminta data siapa saja yang pernah ke rumah itu.


Kematian Akibat Covid-19 di Cina Nyaris 60 Ribu Orang

15 hari lalu

Kematian Akibat Covid-19 di Cina Nyaris 60 Ribu Orang

Cina mempublikasi laporan berdasarkan catatan rumah sakit bahwa kematian akibat Covid-19 hampir mendekati angka 60 ribu orang


Hakim Menolak Permintaan Trump Agar Tuduhan Perkosaan pada Jean Carroll Dibatalkan

16 hari lalu

Hakim Menolak Permintaan Trump Agar Tuduhan Perkosaan pada Jean Carroll Dibatalkan

Carroll menuding Trump telah melakukan pencemaran nama baik dan penyerangan, setelah Trump menyangkal telah melakukan perkosaan padanya


Perbatasan Dibuka, Hampir 500 Ribu Orang Keluar Masuk China Setiap Hari

17 hari lalu

Perbatasan Dibuka, Hampir 500 Ribu Orang Keluar Masuk China Setiap Hari

Sejak pelonggaran kebijakan Covid-19 awal pekan ini, jumlah perjalanan ke China meningkat.


Tak Hanya Trump, Biden Ternyata Juga Menyimpan Dokumen Rahasia Negara

19 hari lalu

Tak Hanya Trump, Biden Ternyata Juga Menyimpan Dokumen Rahasia Negara

Lembaga yang didirikan Joe Biden saat menjabat wakil presiden AS era Obama ternyata menyimpan sejumlah dokumen rahasia milik negara