Trump Hentikan Dana Bantuan ke WHO, Apa Dampaknya?

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden AS Donald Trump menghadiri pengarahan harian gugus tugas virus Corona di Rose Garden di Gedung Putih di Washington, AS, 14 April 2020. Amerika Serikat adalah donor keseluruhan terbesar untuk WHO yang berbasis di Jenewa, menyumbang lebih dari US$ 400 juta (Rp 6,2 triliun) pada 2019, sekitar 15% dari anggarannya. [REUTERS / Leah Millis]

    Presiden AS Donald Trump menghadiri pengarahan harian gugus tugas virus Corona di Rose Garden di Gedung Putih di Washington, AS, 14 April 2020. Amerika Serikat adalah donor keseluruhan terbesar untuk WHO yang berbasis di Jenewa, menyumbang lebih dari US$ 400 juta (Rp 6,2 triliun) pada 2019, sekitar 15% dari anggarannya. [REUTERS / Leah Millis]

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemimpin dunia terkejut ketika Presiden AS Donald Trump menghentikan dana bantuan kepada WHO di tengah krisis virus Corona.

    Sebelum diumumkan pada Selasa kemarin, minggu lalu Trump telah mengancam donasi ke WHO dengan menuduhnya gagal mengendalikan virus dan tidak cepat tanggap sejak virus muncul di Wuhan pada Desember 2019.

    Dikutip dari CNN, 16 April 2020, Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterres, mengatakan pada Selasa bahwa pandemi tersebut belum pernah terjadi sebelumnya dan akan menjadi pelajaran untuk wabah di masa depan.

    "Begitu kita akhirnya membalik halaman tentang epidemi ini, harus ada waktu untuk melihat kembali sepenuhnya untuk memahami bagaimana penyakit seperti itu muncul dan menyebarkan kehancurannya begitu cepat di seluruh dunia, dan bagaimana semua yang terlibat bereaksi terhadap krisis," katanya.

    WHO yang berada dalam naungan PBB DAN bertanggung jawab atas lebih dari sekadar respons epidemi, kini terancam secara finansial oleh keputusan politis Donald Trump.

    Didirikan setelah Perang Dunia II sebagai bagian dari PBB, organisasi yang berbasis di Jenewa, yang memiliki sekitar 7.000 pekerja yang tersebar di 150 kantor di seluruh dunia, tidak memiliki wewenang langsung atas negara-negara anggota, menurut New York Times. Sebaliknya, ini dimaksudkan untuk menjadi pemimpin internasional dalam kesehatan masyarakat dengan mengingatkan dunia akan ancaman, memerangi penyakit, mengembangkan kebijakan dan meningkatkan akses ke perawatan.

    Selama keadaan darurat seperti virus Corona, WHO dimaksudkan untuk berfungsi sebagai badan koordinasi penuntun utama, menyatakan keadaan darurat dan membuat rekomendasi dengan berbagi informasi antarnegara untuk membantu para ilmuwan mengatasi wabah.

    Tetapi meskipun WHO secara luas berpengaruh, badan ini tidak memiliki otoritas penegakan yang berarti dan berada di bawah tekanan anggaran dan politik, terutama dari negara-negara kuat seperti Amerika Serikat dan Cina dan penyandang dana swasta seperti Gates Foundation.

    Direktur Jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus. Reuters

    Antonio Guterres membela WHO dalam pernyataan Selasa, mengatakan badan itu harus didukung karena sangat penting bagi upaya dunia untuk memenangkan perang melawan COVID-19.

    Dia mengatakan bukan saatnya untuk mengurangi sumber daya untuk operasi Organisasi Kesehatan Dunia atau organisasi kemanusiaan lainnya dalam memerangi virus.

    Pendanaan WHO berasal dari negara-negara yang berpartisipasi dan yayasan swasta. Amerika Serikat adalah kontributor terbesar, membuat 14,67 persen dari anggarannya.

    Iuran anggota membuat sekitar seperempat dari uang yang diberikan Amerika Serikat kepada WHO, mereka dihitung relatif terhadap kekayaan dan populasi suatu negara. Sisanya berasal dari kontribusi sukarela, yang dapat bervariasi dalam ukuran dari tahun ke tahun.

    Pada 2019, Amerika Serikat menyumbang sekitar US$ 553 juta atau Rp 8,6 triliun. Anggaran dua tahunan WHO (setiap dua tahun) adalah sekitar US$ 6,3 miliar atau Rp 98,6 triliun pada 2018-2019.

    Sebagian besar uang dari Amerika Serikat digunakan untuk program-program seperti pemberantasan polio, pengembangan vaksin, dan peningkatan akses ke layanan kesehatan dan nutrisi yang penting. Hanya 2,97 persen dari kontribusi AS digunakan untuk operasi darurat, dan 2,33 persen diperuntukkan bagi pencegahan dan pengendalian wabah.

    Kontribusi AS hampir dua kali lipat kontribusi terbesar berikutnya dari Inggris, yang mendanai 7,79 persen dari anggaran WHO. Sementara Yayasan Bill dan Melinda Gates membayar 9,76 persen dari anggaran WHO.

    Presiden Trump menuduh WHO merespons terlalu lambat terhadap ancaman virus dan tidak cukup kritis terhadap Cina.

    WHO telah secara konsisten menyarankan agar tidak melakukan pembatasan perjalanan, dengan alasan tidak efektif, dapat memblokir sumber daya yang diperlukan dan cenderung menyebabkan kerusakan ekonomi. Tetapi Trump sering menunjuk keputusannya untuk membatasi perjalanan dari Cina pada akhir Januari sebagai bukti bahwa ia menganggap serius ancaman itu.

    Trump tidak sendirian mengkritik WHO. Beberapa ahli mengatakan WHO lambat untuk menyatakan darurat kesehatan masyarakat dan terlalu mempercayai pemerintah Cina, yang awalnya berusaha menyembunyikan tingkat penyebarannya, karena negara tersebut telah mendapatkan pengaruh dalam organisasi.

    Sepanjang Januari, WHO mengeluarkan nasihat tentang bahaya virus. Sejak 22 Januari, Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesus, direktur jenderal WHO, mengadakan briefing berita hampir setiap hari untuk memperingatkan dunia bahwa virus menyebar, dan bahwa jendela peluang untuk menghentikannya sudah dekat.

    Tetapi organisasi itu awalnya ragu-ragu untuk menyatakan darurat kesehatan global bahkan ketika virus itu menyebar ke luar Cina.

    Lawrence O. Gostin, direktur O'Neill Institute for National and Global Health Law di Georgetown University, mengatakan bahwa dalam jangka panjang, keputusan presiden untuk memotong pendanaan dapat mengarah pada restrukturisasi WHO, dengan kepemimpinan internasional baru, aliansi kesehatan baru, dan kontrol yang lebih besar atas anggarannya.

    Dia mengatakan Amerika Serikat juga telah menjadi "duri dalam sisi" dari WHO selama bertahun-tahun, menghalangi beberapa upayanya pada akses ke obat-obatan atau mempermudah rencana aksi global tentang migran dan pengungsi.

    "Saya pikir Presiden Trump dalam tindakan tunggal ini telah mengambil langkah terlalu jauh," katanya, menambahkan keputusan Trump menghentikan dana WHO akan mengikis pengaruh Amerika di dunia dan dalam kesehatan global dan urusan internasional di tengah pandemi virus Corona.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.