IMF: Ekonomi Global Terpuruk Sejak Great Depression karena Corona

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kapal rumah sakit Angkatan Laut USNS Comfort melintas di dekat patung Liberty saat memasuki New York Harbor di New York City, AS, 30 Maret 2020. Pemerintah Amerika Serikat tidak hanya mempersiapkan USNS Comfort tetapi juga kepal rumah sakit Angkatan Laut USNS Mercy. REUTERS/Mike Segar

    Kapal rumah sakit Angkatan Laut USNS Comfort melintas di dekat patung Liberty saat memasuki New York Harbor di New York City, AS, 30 Maret 2020. Pemerintah Amerika Serikat tidak hanya mempersiapkan USNS Comfort tetapi juga kepal rumah sakit Angkatan Laut USNS Mercy. REUTERS/Mike Segar

    TEMPO.CO, Jakarta - Dana Moneter Internasional atau IMF memperingatkan pandemi virus Corona telah membuat ekonomi global terpuruk sejak Depresi Besar tahun 1930-an

    The Great Depression atau Depresi Besar adalah kemerosotan ekonomi terburuk dalam sejarah dunia industri, yang berlangsung dari 1929 hingga 1939. Itu dimulai setelah kejatuhan pasar saham Oktober 1929, yang membuat Wall Street panik dan menyapu bersih jutaan investor, menurut History.com.

    IMF pada hari Selasa mengatakan ada risiko resesi meluas hingga 2021 jika pembuat kebijakan gagal mengoordinasikan respon global terhadap virus.

    Menurut laporan CNN, 15 April 2020, IMF memperkirakan PDB akan berkontraksi sebesar 3% pada tahun 2020, resesi yang jauh lebih buruk daripada krisis keuangan global 2008, dan pembalikan 180 derajat dari perkiraan sebelumnya di Januari saat ekonomi diharapkan tumbuh 3,3% tahun ini.

    "Lockdown Besar, seperti yang orang sebut, diproyeksikan untuk mengecilkan pertumbuhan global secara dramatis. Pemulihan parsial diproyeksikan untuk 2021...tetapi tingkat PDB akan tetap di bawah tren pra-virus, dengan ketidakpastian besar tentang kekuatan dari rebound," kata IMF.

    "Hasil pertumbuhan yang jauh lebih buruk adalah potensial dan bahkan mungkin terjadi," papar IMF.

    Gita Gopinath, kepala ekonom IMF, mengatakan pandangan dunia telah "berubah secara dramatis" sejak Januari dengan kerugian produksi yang akan mengerdilkan krisis keuangan global 12 tahun yang lalu.

    "Ini adalah resesi yang dalam. Ini adalah resesi yang melibatkan masalah solvabilitas dan pengangguran yang meningkat secara substansial dan ini meninggalkan bekas luka," kata Gopinath, dikutip dari Financial Times.

    Pedagang Kuwait mengenakan masker pelindung setelah pecahnya wabah virus Corona, dan membuat mereka berdiri di lantai atas karena aula utama bawah ditutup untuk pedagang di pasar saham Kuwait Boursa di kota Kuwait, Kuwait 1 Maret 2020. [REUTERS / Stephanie McGehee]

    IMF mengharapkan ekonomi maju berkontraksi 6,1 persen dan ekonomi negara berkembang menyusut 1 persen tahun ini, meskipun pertumbuhan positif masih diperkirakan di India dan Cina. Tetapi bahkan setelah rebound tajam yang diperkirakan IMF untuk tahun depan, output masih diperkirakan 5 persen lebih rendah pada 2021 dari yang diperkirakan dalam perkiraan IMF mulai Oktober tahun lalu untuk ekonomi maju.

    Negara-negara berkembang diperkirakan akan berkinerja lebih baik secara keseluruhan, tetapi hal itu didorong secara signifikan oleh Cina yang diperkirakan memiliki output pada tahun 2021 yang hanya 1,4 persen lebih rendah dari perkiraan IMF enam bulan lalu.

    Jika penguncian ekstensif harus diperpanjang melampaui kuartal kedua tahun ini dan COVID-19 kembali menyerang dalam skala yang lebih kecil pada tahun 2021, pukulan ekonomi keseluruhan akan dua kali lebih besar, menurut perkiraan IMF.

    Meskipun lockdown menghasilkan kontraksi ekonomi besar di seluruh dunia, Gopinath mengatakan lockdown diperlukan untuk mengendalikan pandemi. "Tidak ada tawar-menawar antara menyelamatkan nyawa dan menyelamatkan mata pencaharian," katanya.

    Prakiraan ekonomi IMF untuk tahun 2020 tidak pesimis seperti perkiraan banyak sektor swasta. Mereka berasumsi bahwa lockdown virus Corona akan menghasilkan 8 persen kehilangan pekerjaan yang akan terkonsentrasi pada kuartal kedua untuk sebagian besar negara tetapi pada kuartal pertama untuk Cina.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.