Takut Tularkan Virus Corona, Warga Afrika di Cina Didiskriminasi

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Warga Afrika tidur di jalanan di Guangzhou, setelah tidak dapat menemukan tempat untuk tidur.[CNN]

    Warga Afrika tidur di jalanan di Guangzhou, setelah tidak dapat menemukan tempat untuk tidur.[CNN]

    TEMPO.CO, Jakarta - Komunitas Afrika di Guangzhou, Cina, mengalami diskriminasi di tengah ketakutan virus Corona menimbulkan sentimen anti-warga asing.

    Di kota Cina selatan, orang Afrika telah diusir dari rumah mereka oleh tuan tanah dan ditolak hotel, meskipun banyak yang mengklaim tidak memiliki riwayat perjalanan baru-baru ini atau kontak yang diketahui dengan pasien COVID-19.

    Wawancara CNN dengan puluhan warga Afrika yang tinggal di Guangzhou menceritakan bagaimana mereka diusir dan terlantar, menjadi sasaran pengujian acak COVID-19, dan dikarantina selama 14 hari di rumah mereka, meskipun tidak memiliki gejala atau kontak dengan pasien yang dikenal.

    Otoritas kesehatan di provinsi Guangdong dan Biro Keamanan Umum Guangzhou tidak menanggapi permintaan komentar.

    "Sejak awal wabah koronavirus, China dan negara-negara Afrika selalu saling mendukung dan selalu berjuang melawan virus bersama," kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Cina Zhao Lijian pada Kamis kemarin.

    "Saya ingin menekankan bahwa pemerintah Cina memperlakukan semua orang asing di Cina secara setara, menentang praktik berbeda yang ditargetkan pada kelompok orang tertentu, dan tidak memiliki toleransi terhadap kata-kata dan tindakan diskriminatif," lanjutnya.

    Guangzhou telah lama memiliki komunitas Afrika terbesar di Cina. Karena banyak orang Afrika di kota itu memiliki visa bisnis jangka pendek, mereka melakukan perjalanan ke Cina beberapa kali setahun, sehingga sulit untuk menghitung ukuran populasi Afrika di kota itu. Tetapi pada 2017, sekitar 320.000 orang Afrika memasuki atau meninggalkan Cina melalui Guangzhou, menurut Xinhua.

    Bendera nasional Cina dikibarkan setengah tiang di Lapangan Tiananmen di Beijing, saat Tiongkok mengadakan duka nasional bagi mereka yang meninggal karena Virus Corona pada festival penyapuan makam Qingming, 4 April 2020. REUTERS/Carlos Garcia Rawlins

    Penduduk Afrika mengatakan permusuhan lokal terhadap kehadiran mereka bukanlah hal baru. Tetapi ketika kasus virus Corona muncul di komunitas Afrika bulan ini, maka menjadi penambah ketegangan yang sudah ada.

    Sebuah laporan pada 4 April menuduh bahwa seorang warga negara Nigeria dengan COVID-19 telah menyerang seorang perawat Cina yang mencoba menghentikannya meninggalkan bangsal isolasi di sebuah rumah sakit Guangzhou. Laporan itu dibagikan secara luas di media sosial. Warga Afrika di sana mengaku mendapat perlakuan rasis setelah laporan itu beredar.

    Kemudian pada 7 April, otoritas Guangzhou mengatakan lima orang Nigeria dinyatakan positif COVID-19.

    Khawatir dengan sekelompok masyarakat Afrika, otoritas Guangzhou meningkatkan tingkat risiko Yuexiu dan Baiyun, daerah yang menjadi rumah bagi dua kantong Afrika di kota itu, dari yang rendah ke sedang, menurut laporan media pemerintah Global Times.

    Pemerintah setempat pada Selasa melaporkan 111 kasus impor COVID-19 di Guangzhou, dengan 28 pasien dari Inggris dan 18 dari AS. Dalam wawancara dengan CNN, warga negara Amerika dan Inggris di Guangzhou mengatakan mereka belum mendengar laporan pengujian paksa, penggusuran di rumah dan tindakan karantina tambahan yang dikenakan pada anggota komunitas mereka.

    Bagaimanapun, pada hari Sabtu Konsulat AS di Guangzhou memperingatkan warga Afrika-Amerika untuk menghindari perjalanan ke kota.

    Pada 21 Maret, pedagang barang Nigeria, Chuk, yang tidak ingin menggunakan nama lengkapnya karena takut akan pembalasan pemerintah, terbang kembali ke Guangzhou, rumahnya sejak 2009. Dia ingin melanjutkan bisnis perdagangannya kembali setelah virus Corona sudah mereda.

    Daerah di sekitar Guangzhou adalah pusat manufaktur, tempat banyak orang Afrika membeli barang murah untuk dijual kembali ke tanah air.

    Chuk kembali tujuh hari sebelum Cina menutup perbatasannya dengan sebagian besar warga negara asing, tetapi pada saat kedatangan, dia mengatakan dia diberitahu bahwa dia perlu memasuki karantina pemerintah di sebuah hotel selama dua minggu.

    Sebagai seorang pedagang, Chuk sering bepergian, dan terbiasa tinggal di hotel selama waktunya di Cina.

    Tetapi pada hari Selasa, Chuk mengatakan bahwa ketika ia dibebaskan, bersama dengan sekitar 15 orang Afrika lainnya, dengan pemeriksaan kesehatan yang bersih, mereka secara efektif menjadi tunawisma.

    "Kami pergi ke hotel dengan sertifikat kesehatan, tetapi kami ditolak," katanya. Kelompok itu pergi ke kantor polisi untuk melaporkan bahwa hotel menolak untuk membiarkan orang Afrika tinggal, tetapi polisi menolak untuk berbicara dengan mereka.

    Biro Keamanan Umum Guangzhou, yang mengawasi polisi, tidak menanggapi permintaan komentar.

    Chuk mengatakan dia tidak punya pilihan selain tidur di luar selama dua malam, sebelum menemukan sofa teman untuk ditiduri. "Hujan turun pada hari itu dan berikutnya dan kami semua basah kuyup dan barang-barang kami basah kuyup," katanya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.