Trump Mau Longgarkan Pembatasan Sosial untuk Selamatkan Ekonomi

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden AS Donald Trump berbicara selama pengarahan harian tanggapan virus Corona di Gedung Putih di Washington, AS, 10 April 2020. [REUTERS / Yuri Gripas]

    Presiden AS Donald Trump berbicara selama pengarahan harian tanggapan virus Corona di Gedung Putih di Washington, AS, 10 April 2020. [REUTERS / Yuri Gripas]

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden AS Donald Trump akan melonggarkan pembatasan untuk membuka kembali ekonomi AS yang ditangguhkan selama krisis virus Corona.

    Pada Jumat di Gedung Putih, Trump mengatakan keputusan ini adalah keputusan besar dan sulit. Dia mengatakan akan mengungkap tim penasihat baru minggu depan yang akan fokus pada proses pembukaan ekonomi.

    Trump telah dikritik karena menyepelakan ancaman virus pada tahap awal. Namun, dia melihat bagaimana dampak ekonomi yang menghancurkan dari langkah-langkah jarak sosial yang ketat yang direkomendasikan oleh pemerintahannya. Pedoman tersebut ditetapkan untuk tetap berlaku sampai akhir April.

    Trump kemudian harus memutuskan apakah akan memperpanjang mereka atau mulai mendorong orang untuk kembali bekerja dengan kehidupan seperti sedia kala, menurut laporan Reuters, 11 April 2020.

    "Saya harus membuat keputusan, dan saya...berharap kepada Tuhan bahwa itu adalah keputusan yang tepat," kata Trump. "Itu adalah keputusan terbesar yang pernah saya buat."

    Trump mengatakan fakta akan menentukan langkah selanjutnya, meskipun ia menegaskan kembali keinginannya untuk membuka kembali perekonomian. Ditanya ukuran apa yang akan dia gunakan untuk membuat penilaian, dia menunjuk ke dahinya: "Ukuran itu di sini, itu ukuran saya."

    Ketika dia bergulat secara simultan dengan krisis kesehatan dan ekonomi publik yang paling dahsyat seumur hidup, Presiden Trump mendapati dirinya mengambil arah yang berlawanan mengenai apa yang harus dilakukan selanjutnya. Para bankir, eksekutif perusahaan dan industrialis memohon kepadanya untuk membuka kembali Amerika sesegera mungkin, sementara para ahli medis meminta lebih banyak waktu untuk mengekang virus Corona.

    Petugas medis membawa jenazah pasien positif virus corona atau Covid-19 menuju truk di Rumah Sakit Wyckoff di Brooklyn, New York City, 4 April 2020. REUTERS/Andrew Kelly

    Merujuk pada perkiraan baru tentang jumlah korban jiwa yang lebih rendah dari yang diproyeksikan, presiden mengisyaratkan bahwa ia ingin memulai kembali bisnis berdasarkan beberapa dasar setelah pedoman tinggal di rumah saat ini berakhir pada 30 April, dan ia mengumumkan bahwa ia akan menyebutkan tim gugus tugas pemulihan ekonomi minggu depan, menurut laporan New York Times. Tetapi dia juga berjanji untuk mendengarkan pejabat kesehatan masyarakat yang memperingatkan terhadap tindakan prematur untuk mengendurkan batasan.

    Pada kenyataannya, keputusan kapan dan bagaimana membuka kembali tidak sepenuhnya dibuat oleh Trump karena dia tidak pernah memerintahkan penutupan. Perintah tinggal di rumah dikeluarkan oleh masing-masing gubernur negara bagian. Tapi presiden memang mengeluarkan pedoman tidak mengikat agar orang tinggal di rumah sampai akhir bulan. Dan jika Trump mengeluarkan perintah baru dengan mengatakan aktivitas kembali sudah bisa dilakukan dengan aman, banyak negara bagian kemungkinan besar akan mengikuti atau merasakan tekanan dari bisnis dan konstituen mereka untuk mengurangi pembatasan.

    "Kami tidak akan melakukan apa pun sampai kami tahu negara ini akan sehat," kata Trump. "Kami tidak ingin kembali dan mulai melakukannya lagi." Namun dia menambahkan bahwa kelumpuhan bangsa saat ini tidak berkelanjutan. "Apa kalian tahu? Tinggal di rumah juga menyebabkan kematian," katanya. "Ini sangat traumatis bagi negara ini."

    Jumlah kematian di seluruh dunia akibat virus Corona mencapai 100.000 pada hari Jumat, ketika gelombang kasus di Moskow mendorong sistem perawatan kesehatan ibu kota Rusia ke ambang batasnya. Lockdown yang diperpanjang di sebagian besar dunia menuju akhir pekan Paskah, karena negara-negara mati-matian berjuang untuk memperlambat infeksi. Ketegangan orang-orang yang kehilangan pekerjaan dan bergantung pada bantuan mulai terlihat. Distribusi makanan berubah menjadi huru-hara berdarah di daerah miskin Nairobi, Kenya.

    Di Amerika Serikat, jumlah korban tewas telah melampaui Spanyol, di belakang Italia yang melaporkan lebih banyak kematian. Di Washington, anggota parlemen dan pejabat pemerintahan membuat beberapa kemajuan dalam memecahkan kebuntuan lebih dari US$ 250 miliar (Rp 3.950 triliun) suntikan federal untuk mengisi kembali program pinjaman yang semakin menipis untuk bisnis kecil yang tertekan. Senator Chuck Schumer dari New York, pemimpin Demokrat, mengatakan bahwa pemerintahan Trump telah menyetujui negosiasi bipartisan awal pekan depan.

    Tetapi pertanyaan utama yang mendominasi pembicaraan di Washington, New York dan di tempat lain adalah berapa lama sampai negara itu mulai kembali normal. Gubernur New York Andrew M. Cuomo, negara bagian yang paling terpukul, mengatakan pelonggaran pembatasan akan membutuhkan pengujian luas untuk mencakup jutaan pekerja terlebih dahulu, sementara Trump mengatakan bahwa "Anda tidak perlu pengujian penuh" tetapi alih-alih memfokuskan penyaringan di daerah yang paling terkena dampak.

    Proyeksi pemerintah baru yang dipresentasikan kepada para pejabat minggu ini menyimpulkan bahwa perintah tinggal di rumah, penutupan sekolah dan jarak sosial telah sangat mengurangi infeksi, tetapi menambahkan bahwa mencabut pembatasan sosial setelah hanya 30 hari, seperti yang dipertimbangkan oleh presiden, dapat menghasilkan titik panas baru penyakit dan kematian yang akan menghambat perjuangan melawan pandemi virus Corona.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.