Tanpa Social Distancing, Korban Corona Amerika Bisa Capai 2 Juta

Reporter:
Editor:

Istman Musaharun Pramadiba

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Amerika, Donald Trump, bersiap untuk yang terburuk terkait pandemi virus Corona. Dengan strategi pembatasan sosial yang diterapkan sekarang, Ia mengestimasikan akan ada 240 korban meninggal akibat virus dengan nama resmi COVID-19 tersebut.

    Trump menambahkan bahwa situasinya akan lebih parah lagi jika pembatasan sosial tidak dilakukan. Ia mengestimasikan jumlah korban bisa 10 kali lipat dari estimasi awal atau sekitar 2 juta orang.

    "Sekarang kita berhadapan dengan masalah hidup dan mati. Saya mohon seluruh warga Amerika bersiap untuk hari-hari yang berat. Dua pekan ke depan akan sangat menantang," ujar Trump sebagaimana dikutip dari kantor berita Al-Jazeera, Rabu, 1 April 2020.

    Angka estimasi yang diberikan Trump lebih besar 40 ribu dibanding data dari Kepala Institut Alergi dan Penyakit Menular, Dr. Anthony Fauci. Sebelumnya, Fauci menyebut potensi jumlah korban virus Corona di Amerika bisa mencapai paling tinggi 200 ribu. Hal tersebut menghitung pertumbuhan kasus virus Corona di Amerika yang begitu pesat, di mana bisa mencapai 20 ribu per hari.

    Per berita ini ditulis, Amerika menjadi negara paling terdampak virus Corona di dunia. Tercatat ada 188.172 kasus dan 3.873 korban meninggal akibat virus Corona di sana. Adapun negara bagian yang menyumbang angka korban terbesar adalah New York dengan 1500 kematian.

    Sementara itu, Anthony Fauci meminta masyarakat Amerika untuk tidak terlalu berharap vaksin virus Corona bisa ditemukan dengan cepat, Meski Trump mengatakan vaksin bisa siap dalam 3-4 bulan, Ia mengatakan vaksin paling cepat siap dalam 18 bulan.

    "Meski angka-angka yang telah disebutkan sebelumnya terkesan menyeramkan, kita harus selalu siap untuk itu," ujar Fauci soal kenyataan pandemi virus Corona di Amerika.

    Menanggapi pernyataan Trump dan Fauci, terutama soal penemuan vaksin, sejumlah paker menganggap keduanya terlalu optimistis. Mereka menganggap menemukan vaksin virus Corona (COVID-19) dalam 3-4 bulan adalah hal yang sangat-sangat sulit. Bahkan, untuk memenuhinya dalam 18 bulan saja, seperti kata Fauci, juga terlampau optimistis.

    "Ketika Fauci menyebut angka 18 bulan, menurut saya dia kelewat optimistis. Saya yakin dia pun berpikiran begitu," ujar Dr. Paul Offit, penemu vaksin rotavirus, sebagaimana dikutip dari CNN.

    ISTMAN MP | AL JAZEERA | CNN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Permohonan Pengembalian Biaya Perjalanan Ibadah Haji 2020

    Pemerintah membatalkan perjalanan jamaah haji 2020. Ada mekanisme untuk mengajukan pengembalian setoran pelunasan Biaya Perjalanan Ibadah Haji.