Cinta di Masa Wabah Corona

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • James Marsh dan Kiera Leaper menghabiskan tiga minggu ke depan terpisah karena lockdown virus Corona.[Supplied/CNN]

    James Marsh dan Kiera Leaper menghabiskan tiga minggu ke depan terpisah karena lockdown virus Corona.[Supplied/CNN]

    TEMPO.CO, Jakarta - Virus Corona tidak bisa memberi jarak pada pasangan untuk jatuh cinta, setidaknya mereka yang terpisahkan secara fisik, tidak bisa direnggangkan secara emosional.

    Henny Ansell menjalin hubungan jarak jauh dengan pacarnya, tetapi pacarnya hanya beberapa kilometer jauhnya.

    Ansell dan Michael Bryan tinggal di Wellington, ibu kota sisi pelabuhan Selandia Baru. Selama empat minggu setidaknya pasangan itu tidak akan dapat saling bertemu secara langsung karena lokdown.

    "Pada awalnya, kami tidak benar-benar memahami aturan, kami berpikir, itu akan baik-baik saja, kami akan dapat bertemu satu atau dua kali seminggu," kata Ansell, 25 tahun, yang memiliki telah bersama pacarnya selama lima tahun, dikutip dari CNN, 31 Maret 2020.

    "Dan kemudian kita sadar bahwa itu mungkin tidak berjalan baik," lanjutnya.

    Bryan mengundangnya untuk tinggal di flatnya selama lockdown, tetapi pacar teman flat lainnya sudah tinggal. Lagipula, dia ingin berada di rumahnya sendiri dan itu agak kecil baginya untuk tinggal bersamanya.

    Jadi sebagai gantinya, pasangan yang bertemu saat bekerja di restoran pizza lokal, akan menghabiskan beberapa minggu ke depan mengobrol secara virtual, meskipun mereka hanya tinggal sekitar 8 kilometer jauhnya.

    "Sangat tergoda (untuk bertemu), dan itu membuat frustrasi karena seperti, oh tentu saja kita bisa bertemu dan berpelukan," kata Ansell. "Tapi kamu tidak bisa, itu menghancurkan seluruh tujuan lockdown."

    Ketika negara-negara memberlakukan lockdown yang ketat dan pembatasan perjalanan untuk memerangi pandemi, pasangan di seluruh dunia menghadapi kesulitan yang sama.

    Di Inggris, James Marsh yang berusia 21 tahun dan pacarnya Kiera Leaper dijadwalkan merayakan ulang tahun satu tahun mereka pada hari Senin.

    Inggris pun memberlakukan lockdown.

    Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengikuti forum KTT Luar Biasa G20 secara virtual dari London, Inggris, 26 Maret 2020. Selain itu, KTT ini juga menyepakati bahwa IMF dan World Bank akan memprioritaskan memberikan pinjaman kepada perusahaan-perusahaan yang memproduksi alat-alat kesehatan, seperti APD, test kit hingga ventilator. Andrew Parsons/10 Downing Street/Handout via REUTERS

    Pasangan yang belajar bersama di Leeds University telah memprediksi lockdown akan datang. Menjelang lockdown, pasangan itu bertemu sebelum Marsh pergi ke rumah keluarganya berpisah dari Leaper. Lockdown Inggris rencananya diberlakukan selama tiga minggu.

    "Kami biasanya bertemu satu sama lain setiap hari, kami tinggal bersama satu sama lain setiap malam," kata Marsh. "Untuk beralih dari itu ke ini jelas merupakan perubahan yang cukup besar."

    "Ini akan menjadi waktu terlama kita tanpa bertemu satu sama lain sejak kita resmi bersama."

    Sejauh ini, pasangan itu telah melakukan FaceTime setiap hari, dan menghabiskan waktu bersama dengan teman-teman mereka di platform video chat online Houseparty. Mereka berusaha untuk tetap sibuk, Marsh dengan program studinya dan Leaper dengan olahraga.

    Tetapi ada tantangan. Marsh dan banyak teman-temannya berada di bulan-bulan terakhir wisuda mereka, dan mereka sedih mereka tidak akan merayakan bersama. "Kami hanya pergi begitu saja dengan virus Corona sebagai memori tiga tahun kami," katanya.

    Dan sementara teknologi sangat membantu untuk menjaga Marsh dan pacarnya terhubung, itu tidak sama dengan berada di ruangan yang sama, katanya.

    Meski begitu, dia berpikir kali ini akan memperkuat hubungan mereka.

    Sejoli lain di belahan dunia lain, Hemangay, seorang mahasiswa Universitas Delhi, belum mendengar suara pacarnya selama seminggu.

    Pria 19 tahun, yang meminta untuk tidak menggunakan nama aslinya karena dia tidak ingin hubungannya diketahui orang tuanya, tinggal bersama keluarganya di New Delhi, ibu kota India. Selama beberapa bulan terakhir, dia berkencan dengan pacarnya yang berusia 22 tahun, secara sembunyi-sembunyi.

    Sejumlah warga berdiri di dalam lingkaran saat menerapkan social distance untuk mengantisipasi penyebaran virus corona atau Covid-19 ketika mengantre makanan gratis di New Delhi, India 28 Maret 2020. REUTERS/Anushree Fadnavis

    Pada hari Selasa, Perdana Menteri India Narendra Modi mengumumkan bahwa negara berpenduduk 1,3 miliar itu akan lockdown selama 21 hari ke depan.

    Itu berarti tidak ada yang diizinkan keluar. Transportasi umum ditutup, jadi Hemangay tidak akan bisa sampai ke rumah pacarnya di sisi lain Delhi.

    Dan karena Hemangay tidak bisa jalan-jalan, dia belum bisa menelepon pacarnya, dia terlalu khawatir orang tuanya akan mengetahui tentang hubungan mereka jika dia memanggilnya dari rumah keluarga.

    "Saya masih mahasiswa, saya tidak mandiri sehingga saya bisa keluar dan bertahan hidup dengan persyaratan saya sendiri," katanya. "Begitu saya menjadi mandiri, maka mungkin saya bisa mengambil risiko itu."

    "Karena saya direstui keluarga saya, saya tidak bisa secara terbuka menghubunginya atau mengobrol dengannya," katanya. "Sangat sulit bagi kita untuk berkomunikasi."

    Jadi setidaknya untuk beberapa minggu ke depan, satu-satunya cara mereka dapat berkomunikasi adalah berkirim pesan melalui WhatsApp. Ini jauh dari kehidupan normal mereka, ketika mereka akan bertemu hampir setiap hari setelah universitas. Hemangay terakhir melihat pacarnya dua minggu lalu, sebelum lockdown dan mereka tidak tahu apa yang akan terjadi.

    Hemangay takut berpisah beberapa minggu ke depan, tetapi dia tahu tidak ada yang bisa dia lakukan.

    "Saya tidak pernah merasa begitu tak berdaya sepanjang hidup," katanya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Permohonan Pengembalian Biaya Perjalanan Ibadah Haji 2020

    Pemerintah membatalkan perjalanan jamaah haji 2020. Ada mekanisme untuk mengajukan pengembalian setoran pelunasan Biaya Perjalanan Ibadah Haji.