Amerika Serikat Sepakati RUU Paket Bantuan COVID-19 Rp 32.000 T

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin berjalan ke sebuah pertemuan selama negosiasi mengenai paket bantuan penyakit virus Corona (COVID-19) di Capitol Hill di Washington, AS, 24 Maret 2020. [REUTERS / Al Drago]

    Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin berjalan ke sebuah pertemuan selama negosiasi mengenai paket bantuan penyakit virus Corona (COVID-19) di Capitol Hill di Washington, AS, 24 Maret 2020. [REUTERS / Al Drago]

    TEMPO.CO, Jakarta - Gedung Putih dan Kongres Amerika Serikat menyepakati stimulus bantuan finansial US$ 2 triliun atau sekitar Rp 32.800 triliun lebih bagi warga yang terdampak virus Corona atau COVID-19.

    Paket bantuan sebesar US$ 2 triliun ini adalah stimulus ekonomi terbesar yang pernah tercatat dalam sejarah modern Amerika Serikat.

    Menurut laporan New York Times, 25 Maret 2020, para senator dan pejabat Trump mencapai kesepakatan pada Rabu pagi, setelah berjibaku dengan waktu di tengah krisis pandemi, tentang langkah stimulus besar-besaran US$ 2 triliun.

    Kesepakatan itu akan mengirim pembayaran langsung dan tunjangan pengangguran kepada individu, serta uang ke negara bagian dan bisnis yang hancur oleh pandemi COVID-19.

    Undang-undang, yang diharapkan akan diberlakukan dalam beberapa hari, adalah paket stimulus ekonomi terbesar dalam sejarah Amerika modern, yang bertujuan untuk memberikan dukungan keuangan kritis kepada bisnis yang dipaksa untuk menutup pintu dan bantuan kepada keluarga serta rumah sakit Amerika yang terhuyung-huyung akibat penyebaran penyakit dan gangguan ekonomi yang dihasilkan.

    Undang-undang diketok sesaat sebelum pukul 1 dini hari, dan ini merupakan produk dari serangkaian maraton negosiasi antara Senat Republik, Demokrat, dan tim Presiden Trump yang hampir berantakan ketika Demokrat bersikeras pada perlindungan pekerja yang lebih kuat dan pengawasan atas dana baru US$ 500 miliar (Rp 8.200 triliun) untuk menyelamatkan bisnis yang tertekan.

    Orang-orang berjalan melalui Times Square yang hampir kosong, selama wabah penyakit virus Corona (COVID-19) di New York City, AS, 19 Maret 2020. [REUTERS / Lucas Jackson]

    Kesepakatan itu tercapai setelah babak final tawar-menawar antara Senator Mitch McConnell, seorang Republik Kentucky, Steven Mnuchin, sekretaris Departemen Keuangan, dan Senator Chuck Schumer, Demokrat New York, setelah Demokrat dua kali memblokir tindakan pada ukuran ketika mereka bersikeras konsesi.

    Mnuchin dan Eric Ueland, direktur urusan legislatif Gedung Putih, tetap berada di Capitol Hill hingga Selasa malam, bolak-balik antara kantor pemimpin Republik dan Demokrat ketika mereka menyelesaikan rincian akhir.

    "Bapak-bapak dan ibu-ibu, kita sudah selesai," kata direktur urusan legislatif Gedung Putih Eric Ueland sebelum jam 1 pagi setelah meninggalkan kantor Pemimpin Mayoritas Senat, Mitch McConnell. "Kami sudah sepakat," kata Ueland.

    McConnell secara resmi mengumumkan perjanjian di lantai Senat, dengan mengatakan, "Akhirnya, kami memiliki kesepakatan. Setelah beberapa hari diskusi yang intens, Senat telah mencapai kesepakatan bipartisan mengenai paket bantuan bersejarah untuk pandemi ini."

    Pemimpin mayoritas Senat tersebut mengatakan bahwa Senat akan pindah untuk menyerahkannya nanti di hari Rabu. Senat akan bersidang kembali pada siang hari. Waktu yang tepat belum ditetapkan untuk pemungutan suara.

    Detail lengkap belum dirilis. Tetapi selama 24 jam terakhir, unsur-unsur proposal menjadi lebih tajam, dengan US$ 250 miliar (Rp 4.102 triliun) disisihkan untuk pembayaran langsung kepada individu dan keluarga, US$ 350 miliar (Rp 5.743 triliun) dalam pinjaman usaha kecil, US$ 250 miliar (Rp 4.102 triliun) dalam tunjangan asuransi pengangguran dan US$ 500 miliar (Rp 8.200 triliun) dalam pinjaman untuk perusahaan yang tertekan, menurut rincian yang dilaporkan CNN.

    Di bawah rencana yang sedang dinegosiasikan, orang-orang yang berpendapatan kotor US$ 75.000 per tahun (Rp 1,2 miliar) yang disesuaikan atau kurang akan mendapatkan pembayaran langsung masing-masing US$ 1.200 (Rp 19,7 juta) per bulan, dengan pasangan yang menikah berpenghasilan hingga US$ 150.000 (Rp 2,46 miliar) per tahun menerima US$ 2.400 (Rp 39,5 juta) per bulan dan tambahan US$ 500 (Rp 8,2 juta) per setiap anak. Pembayaran akan dikurangi berdasarkan pendapatan, namun bantuan tidak akan diberikan kepada lajang berpenghasilan US$ 99.000 (Rp 1,6 miliar) per tahun dan pasangan tanpa anak berpenghasilan US$ 198.000 (Rp 3,2 miliar) per tahun.

    Selain itu, RUU ini akan menyediakan sejumlah besar dana untuk rumah sakit yang terkena dampak parah dengan besaran US$ 130 miliar (Rp 2.135 triliun) serta US$ 150 miliar (Rp 2.463 triliun) untuk pemerintah negara bagian dan lokal yang kekurangan uang karena aksi respons mereka terhadap virus Corona.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kemendikbud, yang Diperhatikan Saat Murid Belajar dari Rumah

    Solusi menghambat wabah Covid-19 diantaranya adalah belajar dari rumah dengan cara menghentikan sekolah biasa dan menggantinya dengan sekolah online.