Trump Abaikan Peringatan Intelijen Soal Bahaya Virus Corona

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden AS Donald Trump berbicara tentang upaya pemerintah untuk memerangi virus Corona (COVID-19) selama briefing dengan wartawan di Gedung Putih di Washington, AS, 16 Maret 2020. [REUTERS / Leah Millis]

    Presiden AS Donald Trump berbicara tentang upaya pemerintah untuk memerangi virus Corona (COVID-19) selama briefing dengan wartawan di Gedung Putih di Washington, AS, 16 Maret 2020. [REUTERS / Leah Millis]

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Donald Trump dilaporkan mengabaikan laporan intelijen Amerika Serikat pada Januari terkait bahaya virus Corona atau COVID-19 yang muncul di Cina.

    The Washington melaporkan pengabaian Trump terhadap ancaman COVID-19 dari intelijen pada Jumat kemarin, mengutip pejabat AS yang mengetahui tentang peringatan intelijen tersebut.

    Dalam laporannya, agen-agen intelijen menggambarkan sifat dan penyebaran global virus tersebut dan Cina meremehkan tingkat keparahannya, serta potensi langkah-langkah yang diperlukan pemerintah untuk menahannya. Namun, Trump memilih untuk mengabaikan atau tidak menanggapi secara serius laporan mereka.

    "Donald Trump mungkin tidak mengharapkan ini, tetapi banyak orang lain di pemerintahan yang menyadari (ancaman), namun mereka tidak bisa membuat Trump melakukan sesuatu terkait penyebaran virus," kata pejabat itu kepada The Washington Post.

    CIA dan Kantor Direktur Intelijen Nasional menolak memberikan komentar terkait pengungkapan ini.

    Sementara, juru bicara Gedung Putih Judd Deere mengarahkan tanggapan kepada komentar sesama juru bicara Hogan Gidley kepada The Washington Post, ketika ditanya tentang laporan ini.

    "Presiden Trump telah mengambil langkah-langkah bersejarah dan agresif untuk melindungi kesehatan, kekayaan, dan keselamatan rakyat Amerika, dan dia telah melakukannya, sementara media dan Demokrat memilih untuk hanya fokus pada politik bodoh dari pemalsuan ilegal yang tidak sah," kata Gidley, dikutip dari CNN. "Ini lebih dari menjijikkan, tercela dan memalukan bagi sumber tanpa nama pengecut untuk mencoba menulis ulang sejarah, itu adalah ancaman yang jelas bagi negara besar ini."

    Orang-orang berjalan melalui Times Square yang hampir kosong, selama wabah penyakit virus Corona (COVID-19) di New York City, AS, 19 Maret 2020. [REUTERS / Lucas Jackson]

    Menurut laporan CNN, 22 Maret 2020, sebuah sumber mengatakan bahwa komite intelijen kongres diberi pengarahan tentang ancaman virus Corona yang ditimbulkan pada bulan Januari dan Februari.

    Laporan intelijen itu tidak memprediksi kapan virus itu menyerang AS atau merekomendasikan langkah-langkah yang harus diambil sebagai tanggapan, kata sumber itu. Laporan tersebut melacak penyebaran virus di Cina dan kemudian negara-negara lain, dan memperingatkan bahwa pejabat Cina meminimalkan dampaknya.

    Pembantu Trump mencoba dengan sia-sia untuk meyakinkannya tentang keseriusan penyebaran virus, menurut laporan The Washington Post. Menteri Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan Alex Azar tidak dapat membahas virus dengan Trump sampai 18 Januari, kata dua pejabat administrasi senior.

    Kemudian pada bulan Januari, para pembantu bertemu dengan kepala staf Gedung Putih saat itu, Mick Mulvaney, dalam upaya untuk meyakinkan pejabat tingkat yang lebih tinggi untuk memantau virus bersama dengan Direktur Dewan Kebijakan Domestik Gedung Putih Joe Grogan, menegaskan bahwa jika Gedung Putih tidak secara serius menangani virus, masalah akan timbul selama berbulan-bulan dan Trump dapat mengambil risiko kalah dalam pemilu, kata orang-orang yang diberi pengarahan pada pertemuan itu.

    Mulvaney kemudian mengadakan pertemuan rutin, meskipun para pejabat mengatakan kepada Washington Post bahwa Trump tidak menganggap serius virus itu karena dia tidak berpikir itu telah menyebar luas di Amerika Serikat.

    Presiden juga tampaknya menyangkal ancaman virus itu demi mempercayai informasi yang diberikan oleh Presiden Cina Xi Jinping.

    Pejabat pemerintah mengatakan, bahkan setelah beberapa penasihatnya bersikeras bahwa Cina memberikan data yang tidak akurat tentang infeksi dan tingkat kematian akibat penyakit itu, Trump secara terbuka memuji penanganan Cina terhadap virus Corona pada akhir Januari. Dalam pertemuan Februari, Trump berargumen bahwa jika dia memberi tekanan lebih besar pada Xi, maka akan lebih kecil peluang bagi Beijing untuk berbagi bagaimana penanganan wabah itu.

    Bahkan ketika kasus mencapai AS, Trump menentang mengkarakterisasi virus sebagai ancaman serius, lapor The Washington Post. Dua pejabat senior mengatakan bahwa ketika kembali dari India, Trump mengeluh bahwa pejabat senior Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Nancy Messonnier menakuti para investor dengan penilaiannya pada akhir Februari bahwa penyebaran virus Corona akan semakin parah dan mengganggu kehidupan warga Amerika.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.