Virus Corona Melonjak, Stasiun Kereta Bawah Tanah London Ditutup

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pandangan sepi di sekitar patung Winston Churchill dan Big Ben di Westminster saat penyebaran penyakit virus Corona (COVID-19) berlanjut, di London, Inggris, 19 Maret 2020. [REUTERS / Hannah McKay]

    Pandangan sepi di sekitar patung Winston Churchill dan Big Ben di Westminster saat penyebaran penyakit virus Corona (COVID-19) berlanjut, di London, Inggris, 19 Maret 2020. [REUTERS / Hannah McKay]

    TEMPO.CO, Jakarta - Inggris menyiagakan 20.000 personel militer ketika 40 stasiun kereta bawah tanah di seluruh kota London ditutup pada Kamis karena virus Corona (COVID-19).

    Ratu Elizabeth dilaporkan mengungsi dari London ke Kastil Windsor. Ratu berusia 93 tahun itu mengeluarkan pesan kepada warga Inggris saat ia pindah dari London pusat ke Windsor bersama suaminya Pangeran Philip, yang berusia 98 tahun.

    "Pada saat-saat seperti ini, saya diingatkan bahwa sejarah bangsa kita telah dipalsukan oleh orang-orang dan komunitas yang berkumpul untuk bekerja sebagai satu kesatuan," kata Ratu Elizabeth, dikutip dari Reuters, 20 Maret 2020.

    "Banyak dari kita perlu menemukan cara baru untuk tetap berhubungan satu sama lain dan memastikan bahwa orang yang dicintai aman. Saya yakin kita siap dengan tantangan itu. Anda dapat yakin bahwa keluarga saya dan saya siap memainkan peran kami."

    Sebagai tanda meningkatnya kekhawatiran tentang dampak krisis, Bank of England memangkas suku bunga menjadi hanya 0,1%, tingkat darurat kedua memotong hanya dalam waktu satu minggu, dan menjanjikan tambahan 200 miliar poundsterling atau sekitar Rp 3.700 triliun pembelian obligasi.

    Seorang perempuan berjalan di jembatan Westminster mengenakan masker pelindung di tengah penyebaran virus Corona (COVID-19) di London, Inggris, 19 Maret 2020.[REUTERS]

    Perdana Menteri Boris Johnson mengatakan dalam konferensi pers virus Corona, bahwa Inggris dapat mengubah gelombang wabah dalam 12 minggu ke depan.

    "Saat ini penyakit ini sedang berlangsung dengan cara yang tampaknya belum menanggapi intervensi kami," katanya.

    "Saya percaya bahwa kombinasi dari tindakan yang kami minta untuk dilakukan masyarakat dan pengujian yang lebih baik, kemajuan ilmiah, akan memungkinkan kami untuk mencapai puncaknya dalam 12 minggu ke depan," kata Johnson.

    Namun, Johnson mengatakan dia tidak bisa menyatakan bahwa wabah akan mereda pada akhir Juni.

    Jumlah orang di Inggris yang telah meninggal setelah tertular virus Corona naik menjadi 144 atau naik 40% dalam sehari, kata kementerian kesehatan pada Kamis, dikutip dari Sky News.

    Jumlah kasus positif meningkat 643, atau 25%, menjadi 3.269 kasus.

    Di tengah rumor bahwa perjalanan keluar-masuk London akan dibatasi, juru bicara Johnson mengatakan kepada wartawan bahwa ada "prospek nol" lockdown diberlakukan.

    Tetapi ketika ditanya tentang London pada konferensi persnya, Johnson mengatakan kepatuhan terhadap rekomendasi sosial yang dibuat oleh pemerintah tidak memadai dan mungkin perlu dilakukan lebih banyak tindakan di ibu kota, meskipun dia tidak menentukan apa tindakan yang dimaksud.

    Pemerintah mengatakan polisi masih bertanggung jawab untuk menjaga hukum dan ketertiban dan tidak ada rencana untuk menggunakan militer untuk menjaga ketertiban, meskipun hal itu membuat cadangan militer pada pemberitahuan resmi.

    Otoritas transportasi London mengatakan akan menutup hingga 40 stasiun kereta bawah tanah sampai pemberitahuan lebih lanjut dan mengurangi layanan lain termasuk bus dan kereta api.

    "Orang-orang tidak boleh bepergian, dengan cara apa pun, kecuali mereka benar-benar harus melakukannya," kata Wali Kota London Sadiq Khan.

    Dikutip dari Sky News, pada hari Kamis pasukan cadangan akan diberitahukan untuk mobilisasi jika diperlukan, sebagai bagian dari respons perang untuk mempersiapkan angkatan bersenjata jika pemerintah memanggil mereka dalam jumlah besar.

    Dan supermarket meminta polisi untuk mencegah perilaku nakal jika London dikunci karena wabah. Sementara, menteri pendidikan Inggris mengatakan siswa yang ujiannya telah dibatalkan karena respons virus Corona, akan diberi nilai sehingga mereka masih bisa kuliah atau mendaftar kuliah.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menimbun Kalori Kue Lebaran, seperti Nastar dan Kastengel

    Dua kue favorit masyarakat Indonesia saat lebaran adalah nastar dan kastangel. Waspada, dua kue itu punya tinggi kalori. Bagaimana kue-kue lain?