Amerika Minta Irak Lindungi Pasukan Pasca Serangan Militan

Reporter:
Editor:

Budi Riza

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tiga tentara Amerika dan beberapa tentara Irak terluka dalam serangan yang dilakukan militan garis keras di Irak. Sumber: Middle East Monitor

    Tiga tentara Amerika dan beberapa tentara Irak terluka dalam serangan yang dilakukan militan garis keras di Irak. Sumber: Middle East Monitor

    TEMPO.COWashington – Menteri Luar Negeri Amerika Serikat, Mike Pompeo, memperingatkan Perdana Menteri Irak bahwa negaranya akan melakukan tindakan sebagai upaya bela diri jika diserang.

    Pernyataan ini muncul setelah terjadi serangan roket terhadap markas tentara Amerika di Irak, yang bertugas memerangi kelompok teroris ISIS.

    Pompeo mengatakan ini kepada PM Adel Abdul Mahdi pada Ahad, 15 Maret 2020, atau sehari setelah serangan roket terjadi di markas Baghdad utara.

    “Menteri Pompeo menggaris-bawahi kelompok yang melakukan penyerangan ini harus bertanggung jawab,” kata Morgan Ortagus, juru bicara Kemenlu AS, seperti dilansir Reuters pada Senin, 16 Maret 2020.

    Ortagus mengatakan Pompeo jug amenyampaikan,”Amerika tidak akan menoleransi serangan atau ancaman terhadap jiwa warga AS dan akan mengambil tindakan tambahan yang diperlukan untuk membela diri.”

    Komando Operasi Bersama Irak melaporkan ada 33 roket Katyusha yang menyasar markas Taji, yang menjadi tempat beroperasi pasukan AS.

    Komando menemukan tujuh alat peluncur roket dan 24 roket yang tidak sempat diluncurkan di sekitar area Abu Izam.

    Militer Irak mengatakan beberapa tentaranya terluka serius. Pentagon melansir dua dari tiga tentara AS terluka serius dan dirawat di sebuah rumah sakit di Baghdad.

    Kelompok paramiliter Iran secara rutin menyerang markas pasukan AS di Irak dan area sekitar kedutaan besar AS.

    Sebaliknya, militer Amerika telah melakukan sejumlah serangan udara termasuk menggunakan drone MQ Reaper, yang menewaskan Jenderal Qassem Soleimani, yang memimpin pasukan elit Quds. Serangan militer AS juga menewaskan pendiri kelompok Kataib Hizbullah, Abu Mahdi al-Muhandis, pada Januari 2020.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kemendikbud, yang Diperhatikan Saat Murid Belajar dari Rumah

    Solusi menghambat wabah Covid-19 diantaranya adalah belajar dari rumah dengan cara menghentikan sekolah biasa dan menggantinya dengan sekolah online.