Bujuk Biofarmasi Jerman, Trump Mau Monopoli Vaksin Virus Corona

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden AS Donald Trump berbicara pada konferensi pers dengan anggota Satuan Tugas Coronavirus di Gedung Putih di Washington, AS, 14 Maret 2020. [REUTERS / Yuri Gripas]

    Presiden AS Donald Trump berbicara pada konferensi pers dengan anggota Satuan Tugas Coronavirus di Gedung Putih di Washington, AS, 14 Maret 2020. [REUTERS / Yuri Gripas]

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Donald Trump dilaporkan membujuk perusahaan Jerman untuk memindahkan riset pengembangan vaksin virus Corona atau COVID-19 ke Amerika Serikat sehingga AS bisa mendapat hak monopoli vaksin COVID-19.

    Sumber pemerintah Jerman mengatakan kepada Reuters pada Ahad bahwa pemerintah AS sedang mencari cara untuk mendapatkan akses ke vaksin potensial yang sedang dikembangkan oleh perusahaan Jerman, CureVac. Pemerintah Jerman berupaya menghentikan upaya Amerika Serikat untuk monopoli vaksin COVID-19.

    Sebelumnya, surat kabar Welt am Sonntag Jerman melaporkan bahwa Presiden AS Donald Trump telah menawarkan dana untuk memikat CureVac ke Amerika Serikat, dan pemerintah Jerman membuat penawaran balasan untuk membuat CureVac untuk tetap tinggal, dikutip dari Reuters, 16 Maret 2020.

    Namun, Dubes AS untuk Jerman, Richard Grenell, menulis di Twitter, "laporan Welt salah."

    "Kisah ini terlalu sering dimainkan ... Kami akan terus berbicara dengan perusahaan manapun yang mengklaim dapat membantu. Dan solusi apa pun yang ditemukan akan dibagikan kepada dunia," kata pejabat AS.

    Sementara, seorang juru bicara Kementerian Kesehatan Jerman, membenarkan kutipan di surat kabar, mengatakan, "Pemerintah Jerman sangat tertarik untuk memastikan bahwa vaksin dan zat aktif terhadap virus Corona baru juga dikembangkan di Jerman dan Eropa."

    "Dalam hal ini, pemerintah melakukan pertukaran intensif dengan perusahaan CureVac," tambahnya.

    Welt am Sonntag mengutip sumber pemerintah Jerman yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan Trump mencoba untuk mengamankan karya para ilmuwan secara eksklusif, dan akan melakukan apa saja untuk mendapatkan vaksin untuk Amerika Serikat. "tetapi hanya untuk Amerika Serikat," kata sumber tersebut.

    Menteri Dalam Negeri Jerman Horst Seehofer mengatakan pada konferensi pers bahwa komite krisis virus Corona pemerintah Jerman akan membahas kasus CureVac pada hari Senin waktu Jerman.

    CureVac mengeluarkan pernyataan pada hari Minggu, menyatakan, "Perusahaan menolak rumor akuisisi saat ini".

    Investor utama CureVac Dietmar Hopp mengatakan dia tidak menjual dan ingin CureVac mengembangkan vaksin virus Corona untuk "membantu orang tidak hanya secara regional tetapi dalam solidaritas di seluruh dunia."

    "Saya akan senang jika ini bisa dicapai melalui investasi jangka panjang saya di luar Jerman," katanya.

    Seorang juru bicara Kementerian Ekonomi Jerman mengatakan Berlin memiliki minat besar dalam memproduksi vaksin di Jerman dan Eropa.

    Dia mengutip undang-undang perdagangan luar negeri Jerman, di mana Berlin dapat memeriksa tawaran pengambilalihan dari non-UE, yang disebut negara ketiga "jika kepentingan keamanan nasional atau Eropa dipertaruhkan".

    Pegawai Philipp Hoffmann, dari perusahaan biofarmasi Jerman CureVac, menunjukkan alur kerja penelitian pada vaksin untuk penyakit virus Corona (COVID-19) di sebuah laboratorium di Tuebingen, Jerman, 12 Maret 2020. Foto diambil pada 12 Maret 2020. [REUTERS / Andreas Gebert]

    Florian von der Muelbe, chief production officer dan co-founder CureVac, mengatakan pekan lalu bahwa perusahaan telah memulai dengan banyak calon vaksin COVID-19 dan sekarang memilih dua yang terbaik untuk uji klinis.

    Perusahaan biofarmasi swasta yang berbasis di Tuebingen, Jerman berharap memiliki vaksin eksperimental siap pada bulan Juni atau Juli untuk kemudian mencari lampu hijau dari regulator untuk pengujian pada manusia.

    Di situs webnya, CureVac mengatakan CEO Daniel Menichella awal bulan ini bertemu Trump, Wakil Presiden Mike Pence, anggota Gugus Tugas Virus Corona Gedung Putih dan perwakilan senior perusahaan farmasi dan biotek untuk membahas vaksin.

    CureVac pada tahun 2015 dan 2018 mendapatkan dukungan finansial untuk proyek-proyek pembangunan dari investornya, Bill & Melinda Gates Foundation, yang bekerja untuk mencegah malaria dan influenza.

    Dalam bidang yang disebut terapi mRNA, CureVac bersaing dengan perusahaan biotek AS Moderna dan saingan Jerman BioNTech, yang diidentifikasi Pfizer sebagai mitra kolaborasi potensial.

    Obat-obatan berdasarkan mRNA menyediakan jenis cetak biru genetik yang dapat disuntikkan ke dalam tubuh untuk menginstruksikan sel untuk menghasilkan protein terapeutik yang diinginkan. Itu kontras dengan pendekatan konvensional pembuatan protein ini di laboratorium dan bio-reaktor.

    Dalam kasus vaksin, mRNA mendorong sel-sel tubuh untuk memproduksi apa yang disebut antigen, molekul pengenal pada permukaan virus, yang memacu sistem kekebalan tubuh untuk beraksi.

    Selain CureVac, Perusahaan yang bekerja pada pendekatan vaksin virus Corona lainnya termasuk Johnson & Johnson dan INOVIO Pharmaceuticals.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.