Militer AS Balas Serangan Roket Katyusha Milisi Pro Iran di Irak

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Militer Irak menemukan sebuah truk pikap dengan peluncur roket yang dipasang di belakang dan tiga roket masih di dalam kamar selongsong yang diyakini digunakan dalam serangan di pangkalan militer Taji di utara Baghdad.[CNN]

    Militer Irak menemukan sebuah truk pikap dengan peluncur roket yang dipasang di belakang dan tiga roket masih di dalam kamar selongsong yang diyakini digunakan dalam serangan di pangkalan militer Taji di utara Baghdad.[CNN]

    TEMPO.CO, Jakarta - Militer AS melancarkan serangan udara ke lima target milisi pro Iran di Irak, sebagai balasan atas serangan roket Katyusha ke markas koalisi AS.

    Serangan dilancarkan pada Kamis sehari setelah serangan 18 roket Katyusha, yang menewaskan dua personel AS dan satu personel Inggris.

    Dikutip dari CNN, 13 Maret 2020, seorang pejabat pertahanan AS mengatakan serangan itu dilakukan oleh pesawat berawak dan menargetkan lima fasilitas penyimpanan senjata.

    Dalam sebuah pernyataan tertulis, Departemen Pertahanan AS menyatakan serangan itu bertujuan merusak kemampuan Kata'ib Hezbollah, sebuah kelompok milisi Syiah yang disponsori Iran, untuk melakukan serangan lanjut terhadap pasukan Amerika. Fasilitas penyimpanan senjata termasuk daerah di mana senjata yang digunakan untuk menyerang Amerika dan pasukan koalisi disimpan.

    "Serangan-serangan ini bersifat defensif, proporsional, dan sebagai tanggapan langsung terhadap ancaman yang ditimbulkan oleh kelompok-kelompok milisi Syiah yang didukung Iran (SMG) yang terus menyerang pangkalan-pangkalan yang menampung pasukan koalisi OIR," kata pernyataan Dephan AS. Pengarahan tentang serangan itu dijadwalkan Jumat pagi di Pentagon.

    "Kelompok-kelompok teror ini harus menghentikan serangan mereka terhadap AS dan pasukan koalisi atau menghadapi konsekuensi pada waktu dan tempat yang kami pilih. AS dan koalisi tetap berkomitmen pada kekalahan abadi ISIS, dan keamanan jangka panjang, stabilitas, dan kedaulatan Irak," kata Pentagon.

    Kamp militer Taji, Baghdad, Irak.[Sputnik]

    Serangan udara didukung oleh militer Inggris. Tidak diketahui berapa banyak anggota milisi yang terbunuh atau luka, kata seorang pejabat militer seperti dikutip dari New York Times.

    Namun, militer Irak mengutuk serangan udara semalam AS pada hari Jumat, mengatakan serangan udara telah membunuh enam orang dan menyebutnya sebagai pelanggaran kedaulatan dan agresi yang ditargetkan terhadap angkatan bersenjata resmi Irak, dikutip dari Arabnews.

    Tiga dari yang tewas adalah tentara Irak dan dua polisi, kata pernyataan militer itu, seraya menambahkan bahwa 11 milisi Irak juga terluka, beberapa dari mereka kritis.

    Warga sipil yang tewas adalah seorang juru masak yang bekerja di bandara Kerbala yang belum selesai, tempat pegawai sipil lain juga terluka dalam serangan.

    "Amerika Serikat tidak akan mentolerir serangan terhadap rakyat kami, kepentingan kami, atau sekutu kami," kata Menteri Pertahanan Mark T. Esper dalam sebuah pernyataan setelah serangan.

    Kata'ib Hezbollah merilis pernyataan pada hari Kamis memuji mereka yang telah melakukan serangan ke markas AS di Irak pada hari Rabu, meskipun kelompok itu membantah bertanggung jawab.

    "Serangan itu adalah operasi jihad yang presisi," kata pernyataan milisi. Kelompok itu juga mengisyaratkan peningkatan operasi terhadap kehadiran Amerika di Irak.

    Pada bulan Desember, Kata'ib Hezbollah dituduh melakukan serangan roket yang menewaskan seorang kontraktor Amerika, memicu serangkaian peristiwa yang menyebabkan Amerika Serikat berada di ambang perang dengan Iran.

    Sekitar 30 roket ditembakkan dari peluncur ponsel buatan sendiri mil di luar pangkalan, Camp Taji. Lebih dari selusin menghantam instalasi luas sekitar 15 mil utara Baghdad, kata para pejabat.

    Setelah serangan roket pada bulan Desember, Amerika Serikat menyerang lima pangkalan Kata'ib Hezbollah.

    Serangan-serangan itu diikuti oleh pengepungan Kedutaan Besar Amerika di Baghdad dan kemudian serangan udara AS yang menewaskan pemimpin pasukan elit Iran Quds, Mayjen Qassem Soleimani, dan Abu Mahdi al-Muhandis, seorang pemimpin milisi top Irak yang memiliki hubungan dengan Iran.

    Pola eskalasi yang cepat berakhir beberapa minggu kemudian, ketika Iran meluncurkan 16 rudal balistik di pangkalan-pangkalan di Irak yang menampung pasukan Amerika. Tidak ada yang terbunuh oleh serangan itu, tetapi puluhan personel mengalami cedera otak traumatis.

    Korban Amerika di Taji pada hari Rabu adalah bagian dari beberapa hari yang mematikan bagi pasukan Amerika Serikat di Irak. Pada hari Minggu, Kapten Moises A. Navas dari Germantown, dan Sersan Diego D. Pongo dari California, yang keduanya merupakan Raiders Marinir, tewas dalam baku tembak sengit melawan milisi ISIS di Irak utara.

    Menurut data Pentagon, sebelum serangan pada hari Rabu, 19 orang Amerika telah tewas dalam pertempuran di Irak dan Suriah sejak awal kampanye melawan ISIS, yang dikenal sebagai Operation Inherent Resolve.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kemendikbud, yang Diperhatikan Saat Murid Belajar dari Rumah

    Solusi menghambat wabah Covid-19 diantaranya adalah belajar dari rumah dengan cara menghentikan sekolah biasa dan menggantinya dengan sekolah online.