Lampiran Rahasia Perjanjian Damai Afganistan Dibaca oleh Taliban

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mullah Abdul Ghani Baradar, pemimpin delegasi Taliban (kanan) bersama Zalmay Khalilzad, utusan A.S. untuk perdamaian di Afghanistan saat menandatangin perjanjian perdamaian di Doha, Qatar, 29 Februari 2020. REUTERS/Ibraheem al Omari

    Mullah Abdul Ghani Baradar, pemimpin delegasi Taliban (kanan) bersama Zalmay Khalilzad, utusan A.S. untuk perdamaian di Afghanistan saat menandatangin perjanjian perdamaian di Doha, Qatar, 29 Februari 2020. REUTERS/Ibraheem al Omari

    TEMPO.CO, JakartaTaliban dilaporkan telah membaca lampiran rahasia dari dokumen perjanjian damai yang baru saja ditandatangani, bahkan ketika kebanyakan orang Amerika belum membaca lampiran rahasia tersebut.

    Anggota Kongres di Capitol Hill sepekan terakhir telah meninjau dua lampiran rahasisa kesepakatan perdamaian Afganistan. Taliban juga telah membaca lampiran. Meskipun demikian, pemerintahan Trump bersikeras bahwa dokumen rahasia harus tetap rahasia, meskipun para pejabat telah berjuang untuk menjelaskan mengapa kepada para pembuat kebijakan yang skeptis.

    Menteri Pertahanan Mark T. Esper, dalam kesaksian kongres, tampak tidak menyadari, atau tampaknya tidak mau membahas, lampiran rahasia hanya beberapa hari sebelum perjanjian ditandatangani. Dan anggota parlemen yang telah menaruh perhatian paling besar pada rencana perdamaian juga secara terbuka menyatakan frustrasi dengan kurangnya mekanisme untuk memverifikasi kepatuhan yang mereka yakini telah dijanjikan oleh Menteri Luar Negeri Mike Pompeo.

    Kebocoran lampiran rahasia dokumen perjanjian Afganistan kepada Taliban dilaporkan pertama kali oleh New York Times pada 8 Maret 2020.

    Inti dari kedua dokumen tersebut, menurut orang-orang yang mengetahui isinya, adalah garis waktu untuk apa yang harus terjadi selama 18 bulan ke depan, jenis serangan apa yang dilarang oleh kedua belah pihak dan, yang paling penting, bagaimana Amerika Serikat akan berbagi informasi tentang lokasi pasukannya dengan Taliban.

    Walaupun kedengarannya aneh bahwa militer Amerika berbagi lokasi pasukan dengan musuhnya selama 18 tahun, tujuannya adalah untuk memberikan informasi kepada Taliban yang akan memungkinkannya untuk mencegah serangan selama penarikan. Pompeo menggambarkan lampiran pekan lalu sebagai "dokumen implementasi militer."

    Karena dokumen-dokumen tersebut memaparkan perundingan khusus antara Amerika Serikat dan Taliban, termasuk pangkalan apa yang akan tetap terbuka di bawah kendali Afganistan, perinciannya sangat penting untuk menilai apakah Amerika Serikat mengingkari janjinya untuk pergi hanya jika kondisinya memungkinkan, atau apakah Amerika hanya keluar begitu saja.

    Tentara Amerika di Alam Khel, Afganistan, pada tahun 2011. [Tyler Hicks / The New York Times]

    Departemen Luar Negeri telah berjuang untuk menjelaskan mengapa kriteria untuk syarat, standar, dan ambang batas untuk penarikan Amerika bisa diketahui oleh musuh tetapi tidak oleh rakyat Amerika atau sekutu. Departemen Luar Negeri mengeluarkan pernyataan pada hari Jumat yang mengatakan bahwa dokumen tetap diklasifikasikan karena "pergerakan pasukan dan operasi melawan teroris adalah hal-hal sensitif."

    "Kami tidak ingin, misalnya, ISIS mengetahui detail-detail itu," katanya, merujuk pada milisi ISIS di Afganistan.

    Tetapi alasan lain untuk kerahasiaan, menurut beberapa orang yang akrab dengan masalah ini, adalah bahwa lampiran mengisyaratkan bahwa perdamaian sangat samar, membuatnya jauh dari yakin bahwa Taliban harus berubah menjadi kekuatan kontraterorisme seperti yang disebut Presiden Trump seminggu yang lalu, atau bahwa mereka diharuskan berdamai dengan pemerintah terpilih Presiden Afganistan Ashraf Ghani.

    Bahkan, seperti yang tertulis, perjanjian tampaknya memberi Trump, atau penggantinya, kebebasan besar untuk sekadar menyatakan bahwa perang sudah berakhir dan pergi. Tetapi banyak pembantu Trump menyebut bahwa kehadiran pasukan kontra-terorisme Amerika dan CIA harus tetap di Afganistan.

    Banyak Republikan dan Demokrat yang telah mengambil kesempatan untuk meninjau dokumen mengatakan mereka tidak terkesan.

    Setelah membaca pakta, termasuk lampiran rahasia, anggota DPR Republik Liz Cheney mengatakan bahwa kesepakatan itu gagal memberikan mekanisme untuk memverifikasi bahwa Taliban menepati janji-janji yang dijelaskan oleh Pompeo pada penandatanganan. "Kekhawatiran saya masih ada," katanya, menolak untuk menjelaskan isinya.

    Senator Christopher S. Murphy, Demokrat dari Connecticut, mengatakan bahwa ambang batas yang diuraikan dalam lampiran itu "sangat kabur" dan tidak jelas bagaimana Amerika Serikat akan mengukur kesuksesannya.

    Beberapa hari sebelum perjanjian ditandatangani, Menteri Pertahanan Mark Esper dan Jenderal Mark A. Milley, ketua Kepala Staf Gabungan AS, tampaknya tidak tahu tentang atau tampaknya enggan untuk membahas lampiran rahasia.

    Lampiran-lampiran itu sebagian besar berkisar pada komite untuk memfasilitasi komunikasi antara kedua pihak untuk memastikan komitmen dipatuhi, menurut pejabat yang telah membacanya. Tidak ada rincian yang terungkap tentang komposisi komite itu.

    Dokumen menggambarkan parameter waktu termasuk komitmen dari Taliban untuk tidak menyerang pasukan Amerika selama penarikan. Secara keseluruhan, lampiran yang hanya berisi beberapa halaman, seringkali dengan hanya satu atau dua kalimat. Misalnya, Taliban tidak melakukan serangan bunuh diri, dan orang Amerika tidak lagi melakukan serangan drone, adalah bagian dari perjanjian yang sejauh ini telah dinegosiasikan.

    Jenderal Milley mengisyaratkan dalam kesaksian di kongres pekan lalu apa ruang lingkup dan skala serangan yang tidak diizinkan berdasarkan perjanjian.

    "Tidak ada serangan di 34 ibukota provinsi, tidak ada serangan di Kabul, tidak ada serangan tingkat tinggi, tidak ada pembom bunuh diri, tidak ada bunuh diri yang ditanggung kendaraan, tidak ada serangan terhadap pasukan AS, tidak ada serangan terhadap koalisi," kata Jenderal Milley mengatakan kepada Komite Angkatan Bersenjata Senat pada hari Rabu.

    Dalam pernyataannya, Departemen Luar Negeri mengatakan lampiran rahasia itu konsisten dengan perjanjian publik.

    Tetapi mereka yang telah melihat lampiran perjanjian damai dengan Taliban, khususnya anggota Kongres, mengatakan spesifikasinya sangat samar sehingga mereka meragukan Amerika Serikat mempertahankan banyak pengaruh di Afganistan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menimbun Kalori Kue Lebaran, seperti Nastar dan Kastengel

    Dua kue favorit masyarakat Indonesia saat lebaran adalah nastar dan kastangel. Waspada, dua kue itu punya tinggi kalori. Bagaimana kue-kue lain?