Korban Infeksi Global Virus Corona Tembus 100.000

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Staf medis melepaskan pakaian pelindungnya setelah shift kerjanya berakhir di pusat pengujian 'drive-thru' untuk penyakit virus corona COVID-19 di Pusat Medis Universitas Yeungnam di Daegu, Korea Selatan, Selasa, 3 Maret 2020. Fasilitas ini disebut efektif karena dapat menguji banyak orang dalam waktu singkat tanpa harus menimbulkan kerumunan orang, dan ada risiko infeksi yang lebih rendah karena dilakukan di dalam kendaraan pengunjung. REUTERS/Kim Kyung-Hoon

    Staf medis melepaskan pakaian pelindungnya setelah shift kerjanya berakhir di pusat pengujian 'drive-thru' untuk penyakit virus corona COVID-19 di Pusat Medis Universitas Yeungnam di Daegu, Korea Selatan, Selasa, 3 Maret 2020. Fasilitas ini disebut efektif karena dapat menguji banyak orang dalam waktu singkat tanpa harus menimbulkan kerumunan orang, dan ada risiko infeksi yang lebih rendah karena dilakukan di dalam kendaraan pengunjung. REUTERS/Kim Kyung-Hoon

    TEMPO.CO, Jakarta - Jumlah kasus infeksi virus Corona atau COVID-19 di seluruh dunia menembus angka 100.000 pada Sabtu ketika Amerika Serikat mengkonfirmasi lonjakan kasus infeksi virus.

    Virus Corona yang bermula di Cina tengah pada Desember 2019 kini telah menyebar secara global di mana lima negara terdampak paling besar, yakni Cina daratan, Korea Selatan, Iran, Italia, dan Jepang.

    Sementara Amerika Serikat melaporkan 21 orang di atas kapal pesiar yang dilarang berlabuh di San Francisco telah dinyatakan positif mengidap virus Corona, kata para pejabat AS pada hari Jumat, menurut laporan Reuters, 7 Maret 2020. Kasus ini menambah lebih dari 100.000 kasus penyakit yang menyebar cepat di seluruh dunia.

    Wakil Presiden Mike Pence, yang baru-baru ini ditunjuk sebagai pemimpin satuan tugas penanganan wabah tersebut, mengatakan kapal pesiar Grand Princess akan dibawa ke pelabuhan non-komersial yang tidak ditentukan tempat semua 2.400 penumpang dan 1.100 awak kini akan diuji.

    "Yang perlu dikarantina, akan dikarantina. Mereka yang membutuhkan perawatan medis tambahan akan menerimanya," kata Pence kepada wartawan di Gedung Putih.

    Menurut New York Times, pihak berwenang di seluruh Amerika Serikat melaporkan 307 kasus virus corona dan 17 kematian pada hari Jumat, dengan Florida melaporkan kematian pertama di East Coast. Jumlah infeksi tidak termasuk 21 orang yang telah dites positif menggunakan kapal pesiar di California.

    Pejabat Florida pada Jumat malam mengatakan ada dua kematian di negara bagian terkait dengan virus Corona. Kedua orang yang meninggal telah melakukan perjalanan luar negeri, kata mereka.

    Hawaii melaporkan infeksi pertamanya yang dikonfirmasi, seseorang yang pernah berada di kapal pesiar, Grand Princess.

    Di banyak negara yang terkena dampak, orang-orang diminta untuk tinggal di rumah atau bekerja dari rumah, sekolah ditutup, pertemuan besar dan acara olahraga dan musik dibatalkan, toko-toko diisi produk sanitasi seperti perlengkapan mandi dan air, dan masker wajah menjadi pemandangan umum.

    Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan setiap negara harus menjadikan epidemi sebagai prioritas utama, menunjuk rencana aksi nasional Iran untuk memerangi salah satu wabah terburuk setelah awal yang lambat.

    Jumlah kematian Iran dari virus melonjak menjadi 124, karena lebih dari 1.000 kasus baru didiagnosis lebih dari 24 jam.

    Vatikan melaporkan kasus pertamanya, seorang pasien yang kini dalam perawatan, dan memperburuk prospek virus yang telah menyebar lebih lanjut di ibu kota Italia, karena sebagian besar karyawan di negara-kota berdinding tinggal di Roma, dan mereka yang tinggal di Vatikan sering masuk dan keluar ke kota yang mengelilinginya.

    Italia adalah negara Eropa yang paling terpukul, dengan jumlah korban jiwa pada hari Jumat tahun 197.

    Korea Selatan pada hari Sabtu melaporkan 174 kasus tambahan dari Jumat malam, menjadikan penghitungan nasional menjadi 6.767. Cina daratan, tempat wabah dimulai, melaporkan 99 kasus baru yang dikonfirmasi tetapi sekitar seperempatnya berasal dari luar negeri.

    Sekitar 3,4% dari kasus COVID-19 yang dikonfirmasi, penyakit yang disebabkan oleh virus Corona ini, telah meninggal, jauh di atas tingkat kematian akibat flu musiman di bawah 1%, kata WHO minggu ini.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.