Mengenal Kota Wuhan yang Dijuluki Chicago dari Cina

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Suasana jalan kosong di Kota Wuhan semenjak mewabahnya virus corona di Cina, 3 Februari 2020. China kembali melaporkan ada 64 kematian akibat virus corona. VLADIMIR MARKOV/via REUTERS

    Suasana jalan kosong di Kota Wuhan semenjak mewabahnya virus corona di Cina, 3 Februari 2020. China kembali melaporkan ada 64 kematian akibat virus corona. VLADIMIR MARKOV/via REUTERS

    Walaupun Wuhan menjadi tempat kosmopolitan, pada dasarnya selalu merupakan kota bisnis. Kota itu tidak pernah mengembangkan kehidupan malam atau industri film, penerbit, dan galeri seni yang berkerumun di tempat-tempat Shanghai yang lebih bernuansa Bohemia, dan Wuhan juga bukan pusat ilmiah seperti Beijing. Orang-orang asing hadir, dan prajurit mereka menjaga konsulat, tetapi kota itu tetap mempertahankan kesan Cina yang lebih dominan.

    Pada tahun 1911, revolusi republik yang menggulingkan dinasti kekaisaran terakhir Cina, meskipun tidak sengaja, dipicu di Wuhan.

    Katalis awal untuk pemberontakan adalah ledakan bom yang terjadi secara tidak sengaja ketika seorang revolusioner anti-Qing atau pro-republik yang ceroboh menjatuhkan sebatang rokok yang menyala di bengkel beberapa konspirator pemberontak di Konsesi Rusia Hankou.

    Ledakan yang terjadi kemudian mengejutkan seorang tukang daging Jerman yang gugup yang memanggil polisi, yang kemudian mengungkap plot revolusioner. Bukti dan dokumen disita melibatkan anggota Wuchang Garrison dari tentara Cina di kota itu ketika kaum revolusioner bersiap untuk memberontak. Ketika polisi menyita daftar keanggotaan mereka, para pemberontak dihadapkan pada pilihan antara penangkapan, penyiksaan, dan kemungkinan pemenggalan kepala. Atau mereka melakukan perlawanan. Mereka memutuskan untuk segera bertindak untuk melindungi diri mereka sendiri.

    Pemberontakan anti-Qing terjadi dan akhirnya mengakhiri Dinasti Qing yang berusia 267 tahun.

    Holt House adalah kantor untuk Butterfield & Swire, salah satu "hong" atau rumah perdagangan Inggris terbesar dan paling terkenal di Cina..[CNN]

    Secara umum, bisnis asing menyambut republik baru dan melihatnya sebagai pertanda dukungan yang lebih besar untuk industri modern.

    Wuhan dibanjiri ide-ide dan teknologi industri baru. Kota ini adalah rumah bagi beberapa industri berat utama Cina: Hubei Arsenal and Powder works, Hanyang Iron and Steel, jalur kereta api ke Beijing, layanan kapal uap reguler ke Shanghai, kumpulan filamen sutra, pabrik kapas dan pabrik pengalengan. Kota menghasilkan persentase tinggi dari sepatu kuda dunia, produk yang sama pentingnya pada akhir abad ke-19 serupa ban saat ini.

    Wuhan juga merupakan pusat produksi telur, mulai dari telur segar, diawetkan, bubuk atau cair, dan diekspor ke produsen makanan, restoran, dan toko roti di seluruh dunia.

    Ketika Wuhan menjadi lebih signifikan secara industri di seluruh dunia, perannya sebagai lokomotif ekspor memberi kekuatan nasional kota.

    Namun, Cina memproduksi baja dan besi untuk perkeretaapian baru, jembatan dan konstruksi perkotaan sementara juga meningkatkan industri persenjataannya untuk menciptakan tentara modern yang baru terorganisir di bawah komando Chiang Kai-shek.

    Pejabat Wuhan bersikeras agar perjanjian perdagangan internasional dilakukan di Wuhan dan tidak dinegosiasikan di kantor-kantor megah dan desak klub-klub swasta Shanghai, seperti halnya pelabuhan lain. Karena itu, sebagian besar uang dari bisnis ini tinggal di Wuhan dan tidak mengalir ke Shanghai atau Guangzhou.

    Orang Eropa dan Amerika mungkin menyukai lanskap di Hankou, tetapi Wuhan juga dianggap cantik.

    Kampus taman yang luas dari Universitas Wuhan meliputi kota Luojia Hil. Lembaga ini adalah tempat keponakan Virginia Woolf, Julian Bell, mengajar bahasa Inggris pada pertengahan 1930-an.

    Tetapi pada akhir 1930-an, pamor Wuhan menjadikannya target. Jepang telah lama berinvestasi di kota, mengoperasikan pabrik kapas, pabrik minyak biji kapas, dan pabrik pengolahan kacang.

    Jepang menginvasi Cina timur pada musim panas 1937. Mereka membom Shanghai dan secara mengerikan menghancurkan ibu kota Nasionalis di Nanjing. Pemerintah terpaksa mundur lebih lanjut ke Yangtze ke Wuhan. Ibu kota sementara Chiang Kai-shek di sana sekali lagi tampil di halaman depan surat kabar dunia.

    Wuhan jatuh ke Jepang pada Oktober 1938. Sebagian besar industri kota secara fisik dibongkar dan dipindahkan lebih jauh ke Yangtze ke ibu kota Nasionalis terakhir Chongqing, di mana kota itu menjadi tulang punggung industri berat masa perang Cina.

    Setelah perang, bahkan dengan ekspor yang sangat berkurang, Wuhan memulai kembali posisinya sebagai pusat industri dan pelabuhan darat terbesar Cina di sepanjang Yangtze.

    Pada 1950-an, Jembatan Sungai Yangtze Wuhan menghubungkan tiga jalur kereta api utama yang membuat Wuhan sekali lagi menjadi terminal rel utama Cina.

    Tetapi pada saat itu bisnis asing hilang dan konsesi telah ditutup.

    Industri Wuhan terus berjalan, dan pada 1980-an bisnis asing mulai kembali.

    Wuhan muncul sebagai pusat produksi mobil, di antaranya Honda, Citroen dan GM adalah di antara investor utama di kota itu, sementara obat-obatan dan teknologi lingkungan baru berkembang di Wuhan sampai wabah virus Corona membuat Wuhan kembali menjadi tajuk utama berita dunia.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menimbun Kalori Kue Lebaran, seperti Nastar dan Kastengel

    Dua kue favorit masyarakat Indonesia saat lebaran adalah nastar dan kastangel. Waspada, dua kue itu punya tinggi kalori. Bagaimana kue-kue lain?