Mengenal Kota Wuhan yang Dijuluki Chicago dari Cina

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Suasana jalan kosong di Kota Wuhan semenjak mewabahnya virus corona di Cina, 3 Februari 2020. China kembali melaporkan ada 64 kematian akibat virus corona. VLADIMIR MARKOV/via REUTERS

    Suasana jalan kosong di Kota Wuhan semenjak mewabahnya virus corona di Cina, 3 Februari 2020. China kembali melaporkan ada 64 kematian akibat virus corona. VLADIMIR MARKOV/via REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta - Wuhan bukan hanya penting secara ekonomi bagi Cina, tetapi kota ini telah membentuk sejarah panjang Cina modern sampai saat ini.

    Sebelum wabah coronavirus yang baru melanda Wuhan pada bulan Desember, kota di Cina tengah ini telah tergelincir dari kesadaran masyarakat umum di Barat.

    Dua generasi yang lalu, kota berpenduduk 11 juta jiwa ini, yang terletak di persimpangan Sungai Yangtze dan Sungai Han, 965 km di hulu, di Cina tengah, dikenal melalui Barat sebagai kota industri besar.

    Wuhan pernah menjadi tempat di mana banyak kekuatan Eropa memiliki konsulat, tempat di mana perusahaan dagang utama Barat dan Jepang, dan perusahaan tekstil dan teknik internasional, memiliki pabrik dan kantor penjualan.

    Dikutip dari CNN, 23 Februari 2020, Wuhan bahkan mendapat julukan Chicago dari Cina. Pada tahun 1900, majalah Amerika Collier menerbitkan sebuah artikel tentang kota Wuhan di Sungai Yangtze, menyebutnya "Chicago di Cina." Itu adalah pertama kalinya kota Cina ini mendapat julukan Chicago.

    Wuhan adalah pembangkit tenaga listrik utama industri Cina, memproduksi besi dan baja, sutra dan kapas, pengemasan teh dan pengalengan makanan.

    Dari pertengahan abad ke-19 hingga pertengahan abad ke-20, Wuhan adalah sebuah kota yang sering muncul dalam pers internasional dan, sebagai pusat perdagangan untuk teh dan sutra di antara komoditas lainnya. [CNN]

    Pada masanya, Wuhan sering muncul di tajuk utama media Barat. Sebagian dipengaruhi oleh daftar panjang perusahaan dengan saham besar di Wuhan pada tahun 1927, termasuk Hong Kong & Shanghai Bank (HSBC), John Swire & Sons, British-American Tobacco, Standard Oil of New York, Texaco, Standard Chartered Bank.

    Dari pertengahan abad ke-19 hingga pertengahan abad ke-20, Wuhan adalah sebuah kota yang sering muncul dalam pers internasional, dan sebagai pusat perdagangan untuk teh dan sutra di antara komoditas lainnya, yang secara langsung berdampak pada kehidupan orang-orang di Barat. Kota ini memproduksi teh, telur bubuk di kue ulang tahun, sutra untuk piyama orang Barat.

    Setelah kekacauan dan kehancuran Perang Dunia Kedua, Revolusi Komunis menjatuhkan Tirai Bambu dengan kuat. Perdagangan internasional terhenti, komunitas bisnis asing pergi, dan dunia Barat sebagian besar melupakan Wuhan.

    Barat mulai mengenal Wuhan pada tahun 1858 sebagai bagian dari Perjanjian Tianjin yang tidak setara, yang muncul dari Dinasti Qing yang melemah selama Perang Candu Kedua.

    Perjanjian itu memungkinkan kapal-kapal asing untuk berlayar ke Sungai Yangtze, dan Inggris telah mensurvei jalur air sejauh Provinsi Hubei. Mereka secara khusus memeriksa konglomerasi tepi sungai Wuchang, Hankou, dan Hanyang, yang secara kolektif dikenal sebagai "Tiga Kota Wuhan." Orang Barat menyukainya dan menuntut kota itu dibuka untuk perdagangan luar negeri.

    "Setelah Perang Candu Pertama, Inggris mencaplok Hong Kong sebagai koloni dan membuka Shanghai, di pantai di ujung Yangtze di Cina timur, sebagai pelabuhan perjanjian. Enam belas tahun kemudian mereka memahami pentingnya daratan Cina dengan lebih baik dan dengan demikian memusatkan perhatian pada Wuhan, serta Tianjin," kata Robert Bickers, seorang profesor di Bristol University, yang mempelajari kehadiran asing di Cina pra-1949.

    Wuhan sudah menjadi kota besar di tahun 1850, sekitar 1 juta orang tinggal di tiga kota setengah ukuran kota terbesar di dunia pada saat itu, London.

    Dari tahun 1860-an, orang asing masuk, meskipun kota ini selalu memiliki populasi mayoritas Cina.

    Konsesi Inggris berbatasan dengan konsesi yang dijalankan oleh Jerman, Prancis, Jepang, konsesi Belgia yang agak disengketakan, dan Rusia, yang telah aktif di Wuhan memperdagangkan teh dari Siberia sejak abad ke-12. Semua negara ini, termasuk Amerika, memiliki konsulat.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Akhir Cerita Cinta Glenn Fredly

    Glenn Fredly mengembuskan napas terakhirnya pada Rabu, 8 April 2020 di RS Setia Mitra, Jakarta. Glenn meninggalkan cerita cinta untuk dikenang.