Pejabat Intelijen Sebut Rusia Bantu Trump Menangkan Pilpres 2020

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden AS Donald Trump bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin pada KTT G20 di Osaka, Jepang 28 Juni 2019. [REUTERS / Kevin Lamarque]

    Presiden AS Donald Trump bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin pada KTT G20 di Osaka, Jepang 28 Juni 2019. [REUTERS / Kevin Lamarque]

    TEMPO.CO, Jakarta - Pejabat intelijen memperingatkan anggota DPR AS pekan lalu bahwa Rusia ikut campur dalam kampanye pilpres AS 2020 untuk membantu Donald Trump kembali terpilih.

    Tiga sumber CNN dan lima sumber New York Times yang mengetahui masalah ini mengungkapkan.

    Menurut sumber New York Times, dalam laporan yang dirilis 20 Februari 2020, mengatakan pengungkapan ini ke Kongres membuat marah Trump yang mengeluh bahwa Demokrat bisa menggunakan masalah ini untuk melawannya.

    Sehari setelah briefing 13 Februari kepada para anggota parlemen, Trump memarahi Joseph Maguire, direktur pelaksana intelijen nasional, karena mengizinkannya terjadi, kata orang-orang yang akrab dengan percakapan. Trump menyebut kehadirannya dalam pengarahan dari anggota DPR Adam B. Schiff, Demokrat California yang memimpin proses pemakzulan terhadapnya, sebagai seorang yang menjengkelkan.

    Joseph Maguire.[REUTERS]

    Selama pengarahan kepada Komite Intelijen DPR AS, sekutu Trump menentang kesimpulan, dengan alasan bahwa ia telah keras terhadap Rusia dan memperkuat keamanan Eropa. Beberapa pejabat intelijen melihat briefing sebagai kesalahan taktis, mengatakan bahwa jika pejabat yang menyampaikan kesimpulan berbicara kurang tajam atau mengabaikannya, mereka akan menghindari kemarahan para Republikan.

    Pejabat intelijen itu, Shelby Pierson, adalah seorang pembantu Maguire yang memiliki reputasi memberikan intelijen. Presiden mengumumkan pada hari Rabu bahwa ia mengganti Maguire dengan Richard Grenell, duta besar untuk Jerman dan pendukung Trump yang vokal.

    Meskipun beberapa pejabat saat ini dan mantan pejabat berspekulasi bahwa briefing mungkin telah memainkan peran dalam pemecatan Maguire, yang telah mengatakan kepada orang-orang dalam beberapa hari terakhir bahwa dia percaya dia akan tetap menjabat, dua pejabat administrasi mengatakan waktunya hanya kebetulan. Grenell telah berdiskusi dengan pemerintah tentang mengambil jabatan baru, kata mereka, dan Trump tidak pernah memiliki kedekatan dengan Maguire.

    Juru bicara untuk Kantor Direktur Intelijen Nasional dan kantor keamanan pemilihannya menolak berkomentar. Seorang juru bicara Gedung Putih tidak segera menanggapi permintaan komentar.

    Seorang pejabat komite intelijen Dewan Demokratik menyerukan 13 Februari untuk memberi pengarahan penting tentang integritas pemilihan Amerika Serikat dan mengatakan bahwa anggota dari kedua partai hadir, termasuk anggota DPR Devin Nunes dari California, petinggi Republik di komite DPR.

    Pejabat keamanan pemilu intelijen nasional, Shelby Pierson.[NPR]

    Pengarahan pekan lalu, dipimpin oleh pejabat keamanan pemilu Shelby Pierson dan pertama kali dilaporkan oleh The New York Times, membahas gambaran keseluruhan upaya Rusia, termasuk peretasan, persenjataan media sosial dan serangan terhadap infrastruktur pemilu, menurut salah satu sumber CNN.

    Para pengarah intelijen mengatakan Rusia mendukung Trump, tetapi membantu Trump bukan satu-satunya hal yang mereka coba lakukan karena upaya itu juga dirancang untuk mengajukan pertanyaan tentang integritas proses pemilihan, tambah sumber itu.

    Trump marah dengan pelaksana Direktur Intelijen Nasional Joseph Maguire minggu lalu karena mengizinkan informasi tentang upaya campur tangan Rusia untuk dimasukkan dalam briefing, kata seorang pejabat Gedung Putih.

    Campur tangan Rusia dalam pemilihan umum 2016, yang diyakini oleh komunitas intelijen AS bertujuan untuk meningkatkan pencalonan Trump dan menyingkirkan lawannya, Hillary Clinton, mengarah pada penyelidikan penasihat khusus Robert Mueller. Prospek intervensi pemilu pada tahun 2020 lebih lanjut akan menguji pertahanan AS terhadap campur tangan asing, yang berulang kali dibantah Trump ketika ia menolak isu bahwa pengaruh Kremlin berperan dalam pemilihannya.

    Berita pengarahan singkat Pierson kepada anggota parlemen tentang Rusia tidak diterima dengan baik oleh Trump atau anggota DPR dari Republik yang hadir, kata sumber CNN. Ketika Trump mengetahuinya, dia tampak paling frustrasi bahwa Ketua Komite Intelijen DPR AS Adam Schiff, seorang Demokrat yang telah menjadi kritikus terkemuka Trump, dimasukkan dalam briefing, menurut seseorang yang akrab dengan masalah tersebut.

    Trump percaya bahwa Schiff akan menggunakan informasi untuk mencoba dan melemahkannya selama beberapa bulan mendatang ketika ia mencalonkan diri untuk pemilihan, kata orang itu, dan Trump menyalahkan Maguire untuk informasi yang sampai ke Schiff.

    Trump kesal karena dia mendengar tentang kesimpulan intelijen dari anggota Kongres daripada kesimpulan dari komunitas intelijen, kata pejabat keamanan nasional, mengatakan Trump tidak satu suara dengan Maguire dalam proses itu.

    Seorang mantan pejabat senior intelijen menolak anggapan bahwa Pierson akan menunjukkan perlakuan istimewa untuk Schiff dan Demokrat dalam pengarahannya tentang keamanan pemilu.

    Trump telah berulang kali meremehkan upaya Rusia untuk ikut campur dalam pemilihan AS dan telah menolak temuan badan intelijen AS.

    Terutama saat Donald Trump membela Rusia daripada menerima penilaian komunitas intelijennya tentang campur tangan Rusia dalam pemilihan 2016, ketika Trump bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di Helsinki, Finlandia, pada Juli 2018.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pedoman WHO Versus Kondisi di Indonesia untuk Syarat New Normal

    Pemerintah Indonesia dianggap belum memenuhi sejumlah persyaratan yang ditetapkan WHO dalam menjalankan new normal.